Taraneh Alidoosti: Aktor Iran memposting gambar tanpa jilbab untuk mendukung protes anti-pemerintah

Taraneh Alidoosti: Aktor Iran memposting gambar tanpa jilbab untuk mendukung protes anti-pemerintah



CNN

Aktor terkemuka Iran Taraneh Alidoosti memposting foto dirinya di Instagram tanpa jilbab wajib untuk menunjukkan dukungan untuk protes anti-pemerintah yang sedang berlangsung yang dimulai di Iran hampir dua bulan lalu.

Dalam foto tersebut, Alidoosti memegang tanda bertuliskan “Perempuan, Kehidupan, Kebebasan” dalam bahasa Kurdi, slogan populer yang telah digunakan dalam demonstrasi yang sebagian besar dipimpin oleh perempuan.

“Ketidakhadiran terakhirmu, migrasi burung-burung berkicau, bukanlah akhir dari pemberontakan ini,” tulis Alidoosti di postingan Instagram-nya.

Aktor, yang membintangi film pemenang Academy Award “The Salesman,” sebelumnya telah berbagi sejumlah posting media sosial yang kritis terhadap rezim dan telah menjadi pendukung publik dari demonstrasi. Ia juga dikenal sebagai pembela hak-hak perempuan di Iran.

Awal pekan ini, Alidoosti bersumpah di postingan Instagram lainnya untuk tetap berada di tanah kelahirannya, dengan mengatakan, “Saya yang akan tinggal, dan saya tidak berencana untuk pergi sama sekali.”

“Saya akan berdiri bersama keluarga para tahanan dan orang yang dibunuh, dan menuntut hak mereka,” kata Alidoosti dalam hal itu postingan instagram.

“Saya akan berjuang untuk rumah saya. Saya akan membayar berapa pun harganya untuk membela hak saya, ”tambahnya.

Alidoosti adalah salah satu dari beberapa aktor wanita Iran yang melepas jilbab wajib mereka untuk protes pendirian ulama.

Pada hari Rabu, aktor Iran Donya Madani dan Khazar Massoumi juga memposting foto diri mereka di Instagram tanpa jilbab.

Republik Islam menghadapi salah satu demonstrasi perbedaan pendapat terbesar dan belum pernah terjadi sebelumnya setelah kematian Mahsa Aminseorang wanita Kurdi Iran berusia 22 tahun ditahan oleh polisi moral karena diduga tidak mengenakan jilbabnya dengan benar.

Sejak kematiannya pada 16 September, pengunjuk rasa di seluruh Iran telah bersatu dalam berbagai keluhan dengan rezim. Sementara itu, pihak berwenang Iran telah meningkatkan upaya untuk mengakhiri pemberontakan.

Sekitar 1.000 orang telah didakwa di provinsi Teheran atas dugaan keterlibatan mereka dalam protes, kantor berita negara IRNA melaporkan.

Sebanyak 14.000 orang telah ditangkap di seluruh negeri, termasuk jurnalis, aktivis, pengacara, dan pendidik. Di antara mereka adalah artis rap pembangkang Iran Toomaj Salehiyang menghadapi tuduhan kejahatan yang dapat dihukum mati, menurut media pemerintah Iran.

“Respons kekerasan yang tak henti-hentinya dari pasukan keamanan” telah menyebabkan kematian yang dilaporkan setidaknya 277 orang, Javaid Rehman, pelapor khusus untuk Situasi Hak Asasi Manusia di Republik Islam Iran, mengatakan di sebuah alamat kepada Dewan Keamanan PBB Rabu, angka yang didukung oleh laporan dari kelompok hak asasi manusia.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara