Strategi Keamanan Nasional Jepang Mampu Serang Balik Pangkalan Peluncuran Rudal Musuh

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO – Pertemuan puncak antara Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida dan Presiden AS Joe Biden diadakan di Gedung Putih Washington, Sabtu (14/1/2023) waktu setempat.

Pertemuan dilakukan selama kurang lebih dua jam dari sekitar pukul 01.30 waktu Jepang.

Dalam pertemuan itu terungkap kemampuan Jepang untuk melakukan serangan balik ke pangkalan rudal musuh.

“Jepang dan Amerika Serikat sekarang berada dalam lingkungan keamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kompleks, dan Jepang telah merumuskan strategi keamanan nasional baru untuk berkontribusi pada perdamaian dan kemakmuran regional dan untuk melindungi keamanan nasional,” kata Perdana Menteri Fumio Kishida di awal pertemuan itu.

Baca juga: Pemerintah Jepang akan Ajukan Amandemen Undang-Undang Kontrol Imigrasi dan Pengungsi

“Dalam Strategi Keamanan Nasional kepemilikan “kemampuan serangan balik” untuk menyerang pangkalan peluncuran rudal musuh serta peningkatan yang signifikan dalam pengeluaran pertahanan. Saya sampaikan bahwa kebijakan keamanan Jepang telah berubah secara signifikan,” ungkap Kishida.

Kishida kemudian menekankan pentingnya aliansi itu, dengan mengatakan, “Ini juga akan mengarah pada penguatan kemampuan penangkalan dan respons Aliansi Jepang-AS.”

Pada pertemuan itu, kedua pemimpin negara menyambut baik hasil dari apa yang disebut konsultasi tingkat menteri “2 plus 2” tentang urusan luar negeri dan pertahanan antara Jepang dan Amerika Serikat, yang memperdalam kerja sama untuk operasi efektif “kemampuan serangan balik.”

Selain itu, mengingat langkah China yang semakin hegemonik, kedua pemimpin berbagi pengakuan bahwa Jepang-AS strategi keamanan sejalan satu sama lain, dan berbagi pandangan bahwa mereka akan semakin memperkuat kemampuan penangkalan dan respons Aliansi Jepang-AS.

Perdana Menteri Kishida juga menjelaskan bahwa Jepang berencana untuk memperoleh rudal jelajah AS Tomahawk untuk memperkuat kemampuan pertahanannya, dan Presiden Joe Biden menyatakan dukungannya yang kuat.

Lebih lanjut, Presiden Joe Biden menyampaikan kebijakannya untuk pertahanan Jepang yang tak tergoyahkan menggunakan semua kemampuan, termasuk senjata nuklir, berdasarkan Pasal 5 Perjanjian Keamanan Jepang-AS yang menetapkan kewajiban pertahanan AS.

Selain itu, kedua pemimpin sangat menentang upaya sepihak untuk mengubah status quo dengan paksa di Laut Cina Timur dan Selatan, dengan mempertimbangkan Tiongkok, dan berbagi pandangan bahwa mereka akan berbagi pentingnya perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan dan mempromosikan penyelesaian masalah secara damai.

Baca juga: Antisipasi Serangan China, AS Pacu Pengiriman Rudal Antikapal ke Jepang

Sehubungan dengan Korea Utara, yang mengintensifkan kegiatan nuklir dan rudalnya, kedua pemimpin berbagi pandangan bahwa mereka akan terus mendesak denuklirisasi penuh.

Dan selain memperkuat kerja sama lebih lanjut di antara Jepang, Amerika Serikat, dan Korea Selatan, mereka juga menegaskan kerja sama untuk menyelesaikan masalah penculikan.

Selengkapnya

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara