Saham anjlok seiring meningkatnya kekhawatiran resesi

Saham anjlok seiring meningkatnya kekhawatiran resesi


New York
Bisnis CNN

Saham AS turun tajam pada perdagangan Jumat karena investor terus khawatir tentang kenaikan suku bunga lebih lanjut dari Federal Reserve yang dapat membuat ekonomi AS terpuruk. resesi.

Dow

(INDU)
anjlok 662 poin, atau 2,2%, pada perdagangan sore hari. S&P 500

(SPX)
dan Nasdaq

(KOMP)
Komposit masing-masing turun 2,4%.

Dow berada di jalur untuk menutup hari di bawah 30.000 poin untuk pertama kalinya sejak 17 Juni. Penurunan yang lebih besar dapat membuat indeks berada di level terendah dua tahun pada Jumat.

Investor tidak memiliki banyak tempat untuk menghasilkan uang saat ini: Selain saham yang tenggelam, pasar obligasi juga dijual, mengirim imbal hasil Treasury AS melonjak ke level tertinggi 11 tahun dalam beberapa hari terakhir. Imbal hasil 10-tahun turun sedikit pada hari Jumat tetapi tetap di dekat 3,7%, dan imbal hasil 2-tahun di atas 4,1%. Itu pengembalian yang jauh lebih baik daripada yang bisa Anda dapatkan dengan saham akhir-akhir ini, sehingga imbal hasil obligasi yang tinggi menambah tekanan pada pasar saham.

Wall Street juga tetap khawatir bahwa Rencana kenaikan suku bunga Fed dapat terus meningkatkan biaya pinjaman, merugikan keuntungan perusahaan yang mendukung harga saham mereka. Dan jika The Fed serius dalam memperlambat ekonomi untuk mengendalikan inflasi yang tidak terkendali, resesi dapat menyebabkan rasa sakit yang nyata bagi konsumen yang membeli produk yang dibuat oleh perusahaan publik.

Aksi jual pasar dapat berlanjut untuk beberapa waktu, karena valuasi saham tertekan oleh tindakan Fed, kata Ivan Feinseth, kepala strategi pasar Tigress Financial Intelligence. Investor “mungkin tidak melihat titik terendah sampai ada konfirmasi bahwa indikator inflasi berubah secara signifikan lebih rendah, tambahnya.

Dengan kata lain: Ada banyak hal yang perlu dikhawatirkan di Wall Street. Indeks Ketakutan dan Keserakahan CNN Business telah jatuh dengan kuat ke mode “Ketakutan” dalam beberapa hari terakhir dan mendekati “Ketakutan Ekstrim.” Investor tidak melihat banyak hal untuk tersenyum di cakrawala.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara