live news

Putin membatalkan mobilisasi mahasiswa di dua wilayah yang dicaplok Ukraina, kata media pemerintah Rusia

Roksolana, dua puluh satu tahun, kiri, mencoba sepatu bot barunya sementara Kseniia Drahanyuk, salah satu pendiri LSM Zemlyachki, membantunya mengisi koper dengan segala macam barang. (Christian Streib/CNN)

Andrii Kolesnyk dan Kseniia Drahanyuk sama-sama berseri-seri dengan gembira saat mereka berjongkok di atas sebuah kotak.

Mereka akan membongkar seragam militer pertama Ukraina untuk wanita hamil, yang baru-baru ini mereka tugaskan setelah seorang penembak jitu hamil menghubungi.

Pasangan muda, keduanya jurnalis TV sebelum perang dimulai, sekarang sepenuhnya didedikasikan untuk LSM independen mereka, “Zemlyachki,” atau “Rekan sebangsa,” yang pengadaan barang-barang vital untuk wanita di angkatan bersenjata.

Inisiatifnya dimulai ketika adik Andrii dikirim ke garis depan pada 24 Februari, hari itu Rusia menginvasi Ukraina.

“Dia menerima seragam pria, pakaian dalam pria,” katanya. “Segala sesuatu yang (dulu) dirancang untuk laki-laki.”

Segera menjadi jelas bahwa pelayan wanita membutuhkan lebih dari sekadar seragam. Semuanya, mulai dari sepatu bot yang lebih kecil hingga pelat yang lebih ringan untuk rompi antipeluru hingga produk kebersihan sangat diminati.

Jadi, pasangan itu beralih ke sumbangan perusahaan swasta, dana amal, dan crowdfunding untuk membeli barang-barang secara independen dari militer. Beberapa perlengkapan khusus, seperti seragam wanita, diproduksi dengan merek mereka sendiri oleh sebuah pabrik di Kharkiv di timur negara itu — termasuk seragam kehamilan yang baru.

LSM tersebut menyediakan barang-barang vital bagi perempuan di angkatan bersenjata.
LSM tersebut menyediakan barang-barang vital bagi perempuan di angkatan bersenjata. (Christian Streib/CNN)

Barang-barang lainnya, termasuk pelat pelindung tubuh, helm, dan sepatu bot, berasal dari perusahaan-perusahaan di luar negeri seperti Swedia, Makedonia, dan Turki. Tetapi Kolesnyk dan Drahanyuk mengatakan mereka berjuang dengan pengadaan barang-barang musim dingin seperti kantong tidur dan pakaian termal yang akan penting untuk kenyamanan saat musim dingin tiba.

Kolesnyk mengatakan mereka telah mendistribusikan peralatan senilai $ 1 juta sejauh ini dan membantu setidaknya 3.000 wanita. Jika mereka berada di garis depan menembakkan roket, mereka mungkin juga melakukannya “dengan kenyamanan minimal,” katanya kepada CNN.

Saat ini ada sekitar 38.000 wanita di angkatan bersenjatamenurut Kementerian Pertahanan negara itu.

“Kami melakukan ini untuk membantu pemerintah kami,” kata Kolesnyk, bukan untuk bersaing dengannya. Hub mereka dipenuhi dengan kotak kardus yang penuh dengan peralatan, semuanya dibayar dari crowdfunding dan hibah.

Cacat fisik mencegah Kolesnyk bergabung dengan saudara perempuan, ayah, dan iparnya di garis depan, sebuah fakta yang membuatnya sedih.

“Untuk seorang pria, sulit untuk memahami bahwa Anda tidak bisa pergi ke sana, dan saudara perempuan Anda ada di sana. Jadi, saya mencoba melakukan yang terbaik di sini untuk membantu tidak hanya keluarga saya, tetapi juga seluruh tentara,” katanya.

Roksolana yang berusia dua puluh satu tahun, yang hanya memberikan nama depannya untuk alasan keamanan, masuk untuk mengambil seragam dan perlengkapan lainnya sebelum berangkat ke tugas berikutnya. Lulusan sekolah seni, dia bergabung dengan tentara pada bulan Maret dan sekarang menjadi bagian dari unit intelijen.

“Sangat berharga memiliki orang-orang yang mengerti bahwa kita lelah mengenakan pakaian yang tiga ukuran terlalu besar,” katanya. “Kami tidak memiliki helm, kami memiliki jaket antipeluru tua, memakai baju olahraga dan sepatu kets. Sekarang kami merasa bahwa kami adalah manusia.”

"Saat ini saya sedang cuti dan membiarkan diri saya mendesain kuku untuk pertama kalinya dalam sembilan bulan," Roksolana memberi tahu CNN saat dia mencoba sepatu bot militer barunya.
“Saat ini saya sedang cuti dan membiarkan diri saya mendesain kuku untuk pertama kalinya dalam sembilan bulan,” kata Roksolana kepada CNN saat dia mencoba sepatu bot militer barunya. (Christian Streib/CNN)

Dia terkikik saat dia mengikat sepatu bot barunya dengan kuku panjang yang sempurna. Sebelum mereka berpelukan selamat tinggal, Drahanyuk memberikan Roksolana salinan “The Choice,” memoar terlaris oleh penyintas Holocaust dan psikolog Edith Eger. Tujuannya agar ini bisa menjadi alat untuk membantu proses trauma. Zemlyachki juga telah membentuk kemitraan dengan psikolog militer yang dapat dijangkau oleh wanita dalam pertempuran.

Baca lebih banyak di sini.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara