Diego Maradona: Bagaimana 'sepak bola paling terkenal di dunia' menjadi 'hadiah dari Tuhan' untuk mantan wasit Ali Bin Nasser

Diego Maradona: Bagaimana ‘sepak bola paling terkenal di dunia’ menjadi ‘hadiah dari Tuhan’ untuk mantan wasit Ali Bin Nasser



CNN

Kedua gol tersebut mungkin sama terkenalnya satu sama lain – yang pertama terkenal karena keberanian dan kelicikannya, yang kedua karena keterampilannya yang brilian dan menakjubkan.

Hanya terpisah empat menit Dua kontribusi berkesan Diego Maradona di Estadio Azteca Mexico City 36 tahun yang lalu, dan bersama-sama mereka melambangkan kejeniusan Argentina yang cacat dan ikon sepak bola yang dicintai.

“The Hand of God” – ketika Maradona naik di atas kiper Inggris Peter Shilton dan meninju bola ke gawang – membutuhkan sedikit pengenalan sepak bola penggemar dari era mana pun, sementara lari slalomnya menembus jantung pertahanan Inggris beberapa saat kemudian terpilih sebagai Gol Abad Ini.

Maka, tidak mengherankan jika bola pertandingan dari hari itu di Mexico City – sekarang kempis dan pudar di beberapa tempat – adalah diperkirakan akan terjual hingga $3,3 juta di lelang pada hari Rabu.

“Tanpa diragukan lagi, ini adalah sepak bola paling terkenal di dunia,” Terry Butcher, yang menjadi kapten Inggris saat kalah 2-1 melawan Argentina di Piala Dunia 1986, menceritakan Olahraga CNN.

Bahkan berada di hadapan bola, saat dia berada di Stadion Wembley di London menjelang lelang minggu ini, membawa kembali kenangan yang tidak nyaman bagi Jagal.

Ini adalah pengingat bagaimana dia memprotes wasit Tunisia Ali Bin Nasser setelah gol pertama Maradona, dan bagaimana dia mencoba dengan sia-sia untuk menghentikan gol kedua dengan kaki terentang.

“Sangat aneh berada di ruangan yang sama dengan bola, sulit untuk dijelaskan,” tambah Butcher. “Ini cukup nyata dalam banyak hal … Bola itu – itu adalah ketidakadilan terbesar yang pernah dilihat dunia dalam pertandingan sepak bola.”

Setelah kematiannya dua tahun lalu, memorabilia dari kehidupan dan karier Maradona telah terjual dalam jumlah besar di pelelangan.

Pada bulan Mei, jersey yang dikenakannya melawan Inggris dijual seharga $9,3 jutapada saat menjadikannya memorabilia olahraga termahal dalam sejarah.

Adapun bola pertandingan, saat ini dimiliki oleh Nasser setelah FIFA, badan pengatur sepak bola dunia, menyatakan bahwa wasit akan menjaga bola setelah setiap pertandingan yang mereka wasit di Piala Dunia 1986.

Bola pertandingan perempat final Piala Dunia 1986 diperkirakan akan terjual hingga $3,3 juta.

Nasser sekarang berusia 78 tahun dan hari-hari wasitnya sudah lama berlalu. Dengan hasil penjualan, yang diawasi oleh Graham Budd Auctions di Inggris, dia akan menyumbangkan sebagian uangnya untuk amal dan mengatakan sisanya akan “sedikit meningkatkan standar hidup saya”.

“Ini adalah hadiah dari Tuhan,” kata Nasser kepada CNN Sport, “karena saya memiliki karir selama 25 tahun … dan saya membuat semua keputusan yang perlu dibuat.”

Ditanya tentang gol pertama Maradona dan Nasser sangat ingin mempertahankan alasannya untuk membiarkannya bertahan.

Instruksi FIFA untuk turnamen, katanya, bergantung pada ofisial pertandingan lainnya jika mereka memiliki pandangan yang lebih baik tentang suatu insiden. Tidak dapat melihat apa yang terjadi dalam pertandingan udara antara Maradona dan Shilton, Nasser malah beralih ke hakim garisnya, Bulgaria Bogdan Dochev.

“[Dochev] tiba di garis tengah, yang berarti gol tersebut 100% valid,” kata Nasser, menambahkan bahwa dia “menerapkan pedoman FIFA terkait gol pertama.”

Bola tangan kontroversial Maradona memberi Argentina keunggulan 1-0 melawan Inggris di Piala Dunia 1986.

Untuk bagiannya, Dochev, yang meninggal lima tahun lalu, mengatakan dia pikir dia melihat “sesuatu yang tidak biasa” tentang gol tersebut, tetapi mengklaim protokol FIFA tidak mengizinkan asisten untuk mendiskusikan keputusan dengan wasit. Dampak dari insiden tersebut akan menodai karir wasitnya.

“Diego Maradona menghancurkan hidupku,” Dochev kemudian kepada media Bulgaria di tahun-tahun sebelum kematiannya. “Dia adalah pesepakbola yang brilian tetapi pria kecil. Tingginya rendah dan sebagai pribadi juga.”

Sementara banyak bola akan digunakan selama pertandingan di pertandingan hari ini, saat itu hanya satu yang digunakan selama 90 menit penuh.

Menurut Graham Budd, ketua rumah lelang di Graham Budd Auctions, bola Nasser telah diperiksa silang dengan rekaman pertandingan dan foto beresolusi tinggi, sementara badan independen juga telah memverifikasinya sebagai aslinya.

Dengan dimulainya Piala Dunia di Qatar pada hari Minggu, minggu ini adalah waktu yang optimal untuk lelang bola; itu juga bisa menjadi bola olahraga termahal yang pernah dijual di lelang jika melampaui $ 3 juta yang dibayarkan untuk bisbol home run ke-70 Mark McGwire pada tahun 1999.

Ali Bin Nasser berbicara kepada media setelah kematian Maradona dua tahun lalu.

Harga bola yang lumayan besar tidak hanya berasal dari sifat dua intervensi Maradona.

Pertandingan tersebut adalah pertama kalinya Inggris dan Argentina bertemu di arena olahraga sejak Perang Falklands atau Malvinas empat tahun sebelumnya, dan banyak pemain – setidaknya di pihak Argentina – teman atau kerabat yang telah wajib militer untuk berperang dalam perang. .

Latar belakang itu menciptakan kesan drama jauh sebelum “Hand of God” menjadi pusat perhatian.

“Kami memiliki energi, keinginan besar untuk menang, bukan hanya karena itu adalah Inggris, tetapi juga agar negara kami bisa bahagia,” Jorge Luis Burruchaga, yang kemudian mencetak gol kemenangan di final untuk Argentina melawan Jerman Barat, kepada CNN Sport empat tahun lalu.

“Kami sadar bahwa kami tidak akan menghidupkan kembali orang mati dari Perang Falklands, tetapi kami sadar bahwa kami akan membawa kebahagiaan.”

Mantan pemain internasional Inggris Peter Reid juga mengakui konteks politik dari permainan tersebut, yang menurutnya berkontribusi pada status “unik” dari bola pertandingan.

“Ada banyak orang Argentina di sana, ada banyak tekanan pada kedua set pemain, dan saat itulah dia [Maradona] menangani tekanan dengan sangat baik, ”kata Reid. “Apa pun yang Anda katakan, dia adalah pesepakbola jenius.”

Dan untuk gol pertama? “Dengar, dia curang,” tambah Reid, “tapi dia juga sangat pintar.”

Terlepas dari karirnya selama puluhan tahun di sepak bola sebagai pemain dan manajer, Reid mengatakan dia masih diejek karena dikalahkan oleh Maradona untuk gol kedua – bahkan oleh pria itu sendiri ketika pasangan itu bertemu di Yordania bertahun-tahun kemudian.

Dan sementara itu Nasser yang menyimpan bola pertandingan “Tangan Tuhan” dari permainan itu dan rekan setim lamanya Steve Hodge yang menyimpan kaus Maradona, Reid berakhir dengan hadiah dari lawannya yang cerdik – meskipun beberapa dekade setelah mereka saling berhadapan di Kota Meksiko.

“Dia datang dengan membawa baju bertanda tangan untuk saya: ‘Kepada teman saya. Banyak cinta, Diego Maradona,’” kata Reid. “Saya punya itu di dinding saya, jadi itu tidak buruk. Saya akan memegangnya.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara