live news

Bayi baru lahir yang tewas dalam serangan rudal di rumah sakit bersalin Ukraina berusia dua hari

Tim penyelamat bekerja di lokasi bangsal bersalin sebuah rumah sakit yang hancur akibat serangan rudal Rusia di Vilniansk, wilayah Zaporizhzhia, Ukraina, pada 23 November. (Reuters)

Bayi yang baru lahir yang meninggal dalam serangan rudal di sebuah rumah sakit bersalin di Vilnyansk di wilayah Zaporizhzhia tenggara Ukraina berusia dua hari, kata ibu negara Olena Zelenska.

“RF [Russian Federation] kejahatan itu gila. Malam ini, rumah sakit bersalin di wilayah Zaporizhzhia menjadi sasaran. Bocah 2 hari meninggal…” Zelenska tweeted dalam Bahasa Inggris.

Rasa sakit yang mengerikan. Kami tidak akan pernah melupakan dan tidak akan pernah memaafkan.”

Presiden Volodymyr Zelensky sebelumnya mengecam serangan itu. “Musuh sekali lagi memutuskan untuk mencoba mencapai dengan teror dan pembunuhan apa yang tidak dapat dia capai selama sembilan bulan dan tidak akan dapat dicapai,” katanya, mengacu pada Rusia.

Rumah sakit itu terkena rudal S-300, menurut kantor kejaksaan Ukraina.

“Seorang bayi terbunuh, seorang wanita dalam persalinan dan seorang dokter terluka. Rumah-rumah pribadi juga terkena serangan musuh,” kata kantor kejaksaan.

Kantor Umum Kejaksaan Ukraina telah memulai penyelidikan pra-sidang dalam proses pidana atas pelanggaran hukum dan kebiasaan perang.
Kantor Umum Kejaksaan Ukraina telah memulai penyelidikan pra-sidang dalam proses pidana atas pelanggaran hukum dan kebiasaan perang. (Kantor Umum Kejaksaan Ukraina)

Ini telah memulai penyelidikan pra-sidang dalam proses pidana atas pelanggaran hukum dan kebiasaan perang, dikombinasikan dengan pembunuhan berencana, menurut sebuah pernyataan di Telegram.

Beberapa konteks: Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memverifikasi sekitar 703 serangan terhadap fasilitas perawatan kesehatan di Ukraina sejak Februari, menurut data terbarunya, di tengah penyerangan yang sedang berlangsung dari Moskow menargetkan infrastruktur sipil kritis.

Serangan tanpa henti terhadap infrastruktur kesehatan di Ukraina telah memengaruhi banyak layanan, Dr. Jarno Habicht, perwakilan Organisasi Kesehatan Dunia di Ukraina, katanya pada hari Senin. Ini termasuk serangan yang menghancurkan di rumah sakit bersalin dan anak-anak di selatan kota Mariupol pada bulan Maret.

Sekitar satu dari lima orang di Ukraina mengalami kesulitan mengakses obat-obatan, menurut Habicht. Masalahnya lebih buruk di wilayah Ukraina yang diduduki Rusia, dengan satu dari tiga orang di sana tidak bisa mendapatkan obat yang mereka butuhkan, tambah Habicht.

Ini adalah masalah yang akan diperburuk oleh hujan salju lebat selama musim dingin yang keras di Ukraina, yang menimbulkan “tantangan berat” bagi sistem kesehatan, pejabat WHO memperingatkan.


Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara