Analisis: Hari-hari berat Donald Trump di pengadilan berakhir dengan kekalahan ganda

Analisis: Hari-hari berat Donald Trump di pengadilan berakhir dengan kekalahan ganda



CNN

Donald Trump mengalami hari yang buruk di pengadilan pada hari Selasa – atau, lebih tepatnya, pengadilan.

Mantan presiden diserap kekalahan yang menakjubkan di Mahkamah Agung atas kampanye jangka panjangnya untuk menyembunyikan pengembalian pajaknya, yang sekarang akan diajukan ke komite DPR yang dikelola Demokrat. Sementara itu, hakim pengadilan banding yang ditunjuk oleh Partai Republik, tampil keren untuk tawaran terbarunya untuk memperlambat kasus dokumen rahasia Mar-a-Lago. Seorang hakim New York ditetapkan tanggal uji coba Oktober 2023 untuk kasus negara bagian senilai $250 juta yang menuduh Trump, tiga anaknya, dan organisasinya, yang akan jatuh tepat sebelum musim pemilihan presiden dari Partai Republik. Dan saat mabuk masih ada dari klaim penipuannya yang salah pada tahun 2020, sekutu Trump Senator Lindsey Graham bersaksi kepada dewan juri Georgia yang menyelidiki dugaan pencurian tawaran pemilihan mantan presiden.

Mengingat paparan hukum Trump yang masif, dan kebiasaan menggunakan kecepatan pertimbangan pengadilan untuk menunda pertanggungjawaban, bukanlah hal yang aneh baginya untuk mengalami kesulitan pada hari yang sama dalam menjalankan kasus secara bersamaan.

Tetapi perkembangan hari Selasa menandai pertama kalinya bahwa kekacauan hukum dan bahaya yang mengelilinginya menjadi fokus sepenuhnya sejak dia mengumumkan upaya ketiganya untuk pencalonan presiden dari Partai Republik minggu lalu. Ini adalah ujian pertama apakah bahaya ruang sidang yang berputar-putar yang dihadapinya di berbagai bidang akan mengurangi kemampuannya untuk melakukan kampanye yang kredibel dan apakah itu akan menunda pemilih utama GOP yang mungkin mempertimbangkan kandidat alternatif.

Beberapa perkembangan pada hari Selasa – termasuk dalam kasus dokumen dan kenyataan bahwa pengembalian pajak Trump akan segera sampai ke tangan Demokrat beberapa minggu sebelum Partai Republik mengambil kendali DPR – menunjukkan dua strategi hukum Trump yang konsisten mungkin mulai berantakan. Yang pertama adalah pendapatnya bahwa dia, sebagai mantan presiden, pantas mendapatkan perlakuan berbeda di bawah hukum dibandingkan warga negara Amerika lainnya. Yang kedua adalah bahwa penundaan, penundaan, pendekatan penundaannya mungkin mencapai batas kegunaannya. Meski begitu, mantan presiden itu telah lama berhasil menjaga jarak dari skandal yang mungkin telah menjatuhkan politisi lain. Dan dia pasti akan memanfaatkan putaran baru dalam kasus-kasus tersebut untuk mendukung narasi penganiayaan yang merupakan inti dari kampanye barunya untuk Gedung Putih.

Tapi ramah Gubernur Arkansas Asa Hutchinsonyang juga mempertimbangkan kampanye utama presiden dari Partai Republik tahun 2024, mengatakan di CNN pada hari Selasa bahwa bukti baru dari kekacauan seputar Trump dapat membuat para pemilih GOP tidak tertarik.

“Sangat memusingkan bagi publik untuk melihat kekacauan semacam ini seputar seorang calon presiden,” kata Hutchinson kepada Brianna Keilar dari CNN. “Bagi saya, ini sangat bermasalah dan mencerminkan semua tantangan yang menyertai pencalonan Trump.”

Penolakan Trump untuk mengikuti preseden dengan menunjukkan kepada publik pengembalian pajaknya selama kampanye kepresidenan 2016 adalah salah satu tanda pertama tekadnya untuk menghancurkan norma. Jadi keputusan Mahkamah Agung untuk tidak memblokir Internal Revenue Service dari merilis dokumen pajaknya ke House Ways and Means Committee merupakan kekalahan pribadi yang signifikan, serta kekalahan politik.

Pimpinan komite dari Partai Demokrat mengatakan ingin pengembalian untuk memutuskan apakah ada kasus untuk perubahan undang-undang perpajakan tentang presiden yang duduk. Kemungkinan konflik kepentingan atau kewajiban tersembunyi yang harus dibayar oleh presiden atau terlewatkan atau di bawah pembayaran atas pengembalian tersebut dapat menjadi masalah mengingat kekuasaan kepala eksekutif dalam menetapkan kebijakan pajak. Pengadilan yang lebih rendah sebelumnya telah menemukan bahwa komite tersebut memiliki tujuan legislatif yang sah untuk melihat pengembalian tersebut. Tetapi dengan hanya beberapa minggu tersisa sebelum Partai Republik mengambil alih DPR, tidak jelas berapa banyak waktu yang dimiliki Demokrat untuk memeriksa pengembalian atau kemungkinan membuat perubahan pada undang-undang.

Juga bukan kepastian bahwa publik akan melihat pengembalian yang telah lama coba dilindungi oleh Trump. Perwakilan Lloyd Doggett, seorang Demokrat Texas yang duduk di komite, mengatakan kepada Erin Burnett dari CNN pada hari Selasa bahwa dokumen tersebut tunduk pada perlindungan privasi. Namun dia juga mengatakan panel memang memiliki opsi untuk merilis dokumen ke publik dan bahwa “tekanan waktu di sini menciptakan alasan tambahan untuk mempertimbangkan melakukan itu.”

Mengenai substansi kasus, Ketua Komite Cara dan Sarana Rumah Tangga Richard Neal, seorang Demokrat Massachusetts, mengatakan bahwa Mahkamah Agung telah menegakkan norma vital. “Sejak Magna Carta, prinsip pengawasan telah ditegakkan, dan hari ini tidak ada bedanya. Ini melampaui politik, dan komite sekarang akan melakukan pengawasan yang telah kami upayakan selama tiga setengah tahun terakhir.”

Tetapi Republikan teratas di komite, Rep. Kevin Brady dari Texas, memperingatkan bahwa dengan menyingkir, pengadilan menetapkan preseden yang berarti tidak ada warga negara yang aman dari partai politik mayoritas.

“Dengan secara efektif memberikan kepada partai mayoritas di salah satu kamar Kongres kekuatan yang hampir tak terbatas untuk menargetkan dan mengumumkan pengembalian pajak musuh politik – tokoh politik, warga negara, atau bahkan hakim Mahkamah Agung sendiri – mereka membuka medan pertempuran politik baru yang berbahaya. di mana tidak ada warga negara yang aman,” kata Brady dalam sebuah pernyataan.

Satu kerutan yang menarik adalah apakah kekalahan Trump dalam pertarungan pengembalian pajak akan memengaruhi bagaimana calon presiden dari Partai Republik akan menangani catatan keuangan mereka. Dengan melepaskannya, mereka tidak bisa begitu saja membangun kembali tradisi modern transparansi bagi presiden. Mereka berpotensi mengepung Trump.

Kekecewaan besar Trump lainnya datang dalam masalah dokumen Mar-a-Lago, dengan perlindungan utama yang diperoleh mantan presiden dari hakim pengadilan yang lebih rendah di Florida kini terancam. DOJ sedang menyelidiki mantan presiden untuk potensi penghalang keadilan, penanganan kriminal catatan pemerintah dan pelanggaran Undang-Undang Spionase, yang melarang penyimpanan informasi pertahanan nasional yang tidak sah.

Panel tiga hakim di Pengadilan Banding Sirkuit ke-11 menyatakan skeptis terhadap argumen Trump mengapa dia berhak meminta pihak ketiga, yang dikenal sebagai master khusus, untuk menyaring sekitar 22.000 halaman materi yang diambil dari resornya di Florida. Pertanyaan kunci yang dipermasalahkan di sini adalah apakah Trump, sebagai mantan presiden, berhak atas intervensi yudisial yang dapat memperlambat kasus hukum rutin yang tak terhitung jumlahnya yang melibatkan orang Amerika lainnya jika diadopsi secara luas.

Dalam satu komentar yang dicatat secara luas oleh analis hukum, ketua pengadilan banding, Hakim William Pryor, meragukan argumen Trump.

“Kita harus khawatir tentang preseden yang akan kita buat yang akan memungkinkan setiap target pelanggaran investigasi kriminal federal untuk masuk ke pengadilan distrik dan meminta pengadilan distrik menerima petisi semacam ini, menerapkan yurisdiksi yang adil (yang memungkinkan pengadilan untuk campur tangan) dan mengganggu penyelidikan yang sedang berlangsung di cabang eksekutif, ”kata Pryor kepada pengacara Trump James Trusty.

“Selain fakta bahwa ini melibatkan mantan presiden, semua hal lain tentang ini… tidak dapat dibedakan,” kata Pryor kepada Trusty selama argumen tersebut.

Hakim lain, Britt Grant, menegur Trusty karena menyebut penggeledahan FBI atas properti Trump sebagai “serangan”, seperti yang telah berulang kali dilakukan mantan presiden itu. “Apakah menurut Anda penyerbuan adalah istilah yang tepat untuk pelaksanaan surat perintah?” tanya Grant. Trusty meminta maaf karena menggunakan “istilah yang dimuat”.

Ryan Goodman, mantan penasihat khusus di Departemen Pertahanan, mengatakan kepada CNN’s Burnett bahwa pengadilan dapat memutuskan untuk menolak Hakim Aileen Cannon, yang menunjuk master khusus, yang akan menjadi pukulan telak bagi mantan presiden.

“Mereka pada dasarnya akan mengatakan, Anda seharusnya tidak menjalankan yurisdiksi sejak awal, Hakim Cannon, Anda tidak memilikinya,” kata Goodman.

Tindakan semacam itu dapat mempercepat kasus dokumen secara signifikan setelah Jaksa Agung Merrick Garland menunjuk penasihat khusus untuk mengawasinya minggu lalu.

Mungkin juga menawarkan prospek kejelasan kepada publik, yang sekarang harus mengevaluasi skenario politik lain yang belum pernah terjadi sebelumnya yang melibatkan Trump. Berbagai tantangan hukum mantan presiden telah memperlambat kedua kasus tersebut, tetapi Selasa menawarkan tanda-tanda bahwa masing-masing dapat bergerak lebih dekat ke penyelesaian.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara