Alireza Akbari: Iran mengeksekusi dua warga negara Inggris-Iran

Alireza Akbari: Iran mengeksekusi dua warga negara Inggris-Iran



CNN

Warga negara ganda Inggris-Iran digantung oleh Iran atas tuduhan spionase dan korupsi, lapor media yang berafiliasi dengan negara pada Sabtu, yang terbaru dari serangkaian eksekusi yang dilakukan oleh rezim yang bergulat dengan protes yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh negeri.

Pejabat Iran, Alireza Akbari, dieksekusi karena kejahatan termasuk “korupsi di bumi,” menurut media yang berafiliasi dengan peradilan Iran, Mizan. Akbari didakwa bekerja sebagai mata-mata untuk MI6, badan intelijen Inggris, dan dilaporkan membayar lebih dari $2 juta dalam berbagai mata uang – 1,805 juta euro, 265.000 pound Inggris dan $50.000 – media pemerintah Iran melaporkan pada hari Sabtu.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan dia “terkejut dengan eksekusi tersebut”. Dia menambahkan di Twitter: “Ini adalah tindakan tidak berperasaan dan pengecut, yang dilakukan oleh rezim biadab tanpa menghormati hak asasi manusia rakyatnya sendiri. Pikiran saya tertuju pada teman dan keluarga Alireza.”

Menteri Luar Negeri James Cleverly mengatakan Sabtu sore bahwa pemerintah Inggris berencana untuk memberikan sanksi kepada Jaksa Agung Iran, Mohammad Jafar Montazeri, untuk menggarisbawahi “rasa muak kami atas eksekusi Alireza Akbari.”

“Jaksa Agung berada di jantung penggunaan hukuman mati oleh Iran. Kami meminta pertanggungjawaban rezim atas pelanggaran HAM yang mengerikan,” kata Cleverly.

Akbari diduga memberikan informasi kepada pejabat asing tentang 178 tokoh Iran, termasuk kepala ilmuwan nuklir negara itu, Mohsen Fakhrizadeh, lapor media Iran. Fakhrizadeh terbunuh oleh senapan mesin yang dikendalikan dari jarak jauh yang beroperasi dari sebuah mobil pada tahun 2020, menurut Fars News yang berafiliasi dengan negara. Pejabat tinggi Iran menuduh Israel mendalangi plot pada saat itu, tanpa memberikan bukti.

Akbari konon melakukan pekerjaan intelijennya melalui lapisan perusahaan swasta yang berfokus pada kegiatan penelitian dan perdagangan, bekerja secara langsung dengan lembaga penelitian di London yang diklaim Iran dipimpin oleh pejabat intelijen, lapor kantor berita negara Iran IRNA. IRNA juga mengutip tuduhan bahwa Akbari mengadakan pertemuan dengan seorang perwira intelijen MI6 dan mantan Duta Besar Inggris untuk Iran Richard Dalton.

Mahkamah Agung Iran menguatkan hukuman mati yang dijatuhkan kepada Akbari setelah menganggap itu didasarkan pada “bukti kuat,” menurut IRNA.

Mizan tidak merinci kapan eksekusi dilakukan. Hukuman mati Akbari diumumkan beberapa hari yang lalu, pada 11 Januari, setelah keyakinannya sebagai mata-mata untuk Inggris. Akbari membantah tuduhan itu.

Menurut tuduhan yang dipublikasikan di Mizan pada hari Rabu, Akbari telah ditangkap “beberapa waktu lalu”. BBC melaporkan Akbari ditangkap pada 2019.

“Atas dasar itu dan setelah mengajukan surat dakwaan terhadap terdakwa, berkasnya dibawa ke pengadilan dan sidang diadakan di hadapan pengacara terdakwa dan berdasarkan surat-surat yang sah dalam berkas orang tersebut, ia dijatuhi hukuman mati karena menjadi mata-mata untuk Inggris,” kata Mizan.

Akbari sebelumnya menjabat sebagai wakil menteri pertahanan Iran dan kepala Institut Riset Strategis, serta anggota organisasi militer yang menerapkan resolusi PBB yang mengakhiri perang Iran-Irak, menurut outlet pro-reformasi Iran Shargh Daily . Dia bertugas di bawah Presiden Iran Mohammad Khatami, seorang reformis yang menjabat dari tahun 1997 hingga 2005, menurut BBC.

Meskipun Iran tidak mengakui kewarganegaraan ganda, eksekusi terhadap seseorang yang berkewarganegaraan Inggris kemungkinan akan semakin memicu ketegangan antara Teheran dan negara-negara demokrasi Barat, yang mengkritik tanggapan rezim tersebut terhadap demonstrasi anti-pemerintah yang dimulai pada September tahun lalu.

Iran punya peringkat panjang di antara algojo top duniadan Akbari adalah satu dari tiga orang yang menerima hukuman mati pada minggu-minggu pertama tahun 2023. Dua pemuda, seorang juara karate dan seorang pelatih sukarelawan anak-anak, digantung akhir pekan lalu setelah dihukum karena membunuh anggota pasukan paramiliter Basij negara itu. Keduanya diduga mengambil bagian dalam protes yang dimulai setelah seorang wanita Kurdi-Iran berusia 22 tahun, Mahsa Amini, meninggal saat berada dalam tahanan polisi moralitas negara tersebut.

Kematian Amini memicu demonstrasi nasional besar-besaran menentang rezim yang sering dikritik sebagai teokratis dan diktator.

Para kritikus menuduh Teheran menanggapi protes dengan kekuatan berlebihan – kelompok aktivis HRANA dan Hak Asasi Manusia Iran mengatakan bahwa 481 pengunjuk rasa telah terbunuh – dan menggunakan sistem peradilan negara yang tidak adil untuk mengintimidasi calon demonstran. Kepala Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa Volker Türk menuduh bahwa Teheran “mempersenjatai” prosedur kriminal untuk melakukan “pembunuhan yang disetujui negara” terhadap pengunjuk rasa.

Sebanyak 41 pemrotes lainnya telah menerima hukuman mati dalam beberapa bulan terakhir, menurut pernyataan dari pejabat Iran dan di media Iran yang ditinjau oleh CNN dan 1500Tasvir, tetapi jumlahnya bisa jauh lebih tinggi.

Media pemerintah Iran melaporkan bahwa puluhan agen pemerintah, dari pejabat keamanan hingga petugas pasukan paramiliter basij, tewas dalam kerusuhan tersebut.

Ribuan orang turun ke jalan sejak kematian Mahsa Amini pada bulan September.

Meskipun eksekusi Akbari, pada permukaannya, tidak terkait dengan protes baru-baru ini, Menteri Luar Negeri Inggris dengan cerdik menuduh bahwa tindakan itu “bermotivasi politik.” Dia mengatakan kuasa hukum Iran akan dipanggil atas eksekusi “untuk memperjelas rasa jijik kami pada tindakan Iran.”

“Eksekusi Alireza Akbari dari Inggris-Iran adalah tindakan biadab yang pantas mendapat kecaman sekuat mungkin. Melalui tindakan bermotivasi politik ini, rezim Iran sekali lagi menunjukkan ketidakpeduliannya terhadap kehidupan manusia,” kata Cleverly di Twitter. “Ini tidak akan bertahan tanpa tantangan.”

Pemerintah Inggris telah mendesak Iran untuk tidak mengeksekusi Akbari, dan Kementerian Luar Negeri mengatakan akan terus mendukung keluarganya.

Dalam langkah tit-for-tat, Teheran memanggil duta besar Inggris untuk Iran untuk memprotes “tindakan sabotase” pemerintah Inggris baru-baru ini dan “intervensi tidak konvensionalnya dalam urusan dalam negeri Iran.”

Amnesty International menyebut eksekusi Akbari “sangat mengerikan” dan “serangan yang menjijikkan terhadap hak untuk hidup”. Kelompok hak asasi manusia mengklaim bahwa Akbari mengatakan dia secara paksa diberikan zat kimia, ditahan di sel isolasi yang lama dan dipaksa untuk membuat “pengakuan” yang direkam berulang kali.

Amnesty mendesak pemerintah Inggris untuk “menyelidiki sepenuhnya” tuduhan penyiksaan dan perlakuan buruk ini dan “mengejar semua jalan untuk meminta pertanggungjawaban otoritas Iran.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara