Zelensky menyerukan agar Rusia dicabut dari hak veto PBB

Zelensky menyerukan agar Rusia dicabut dari hak veto PBB



CNN

Hari itu dimulai dengan eskalasi kekuatan dari Presiden Rusia Vladimir Putin, dan diakhiri dengan seruan untuk isolasi diplomatik negaranya oleh timpalannya dari Ukraina Volodymyr Zelensky.

Zelensky pada hari Rabu berpidato di PBB, mendesak para pemimpin dunia untuk bersatu melawan perang Rusia di Ukraina dan mencabut hak veto Moskow di Dewan Keamanan PBB, di antara tindakan lainnya.

“Sebuah kejahatan telah dilakukan terhadap Ukraina, dan kami menuntut hukuman,” kata Zelensky, mengenakan seragamnya yang sekarang menjadi kebiasaan dalam pesan rekaman yang disambut dengan tepuk tangan meriah dari delegasi yang tersebar di aula di New York.

Invasi Rusia terhadap sesama negara anggota telah menjungkirbalikkan tatanan dunia, katanya, menggemakan penilaian yang dibuat oleh beberapa pemimpin dunia pada tahap yang sama sebelumnya pada hari itu, termasuk Presiden AS Joe Biden.

“Selama agresor adalah pihak dalam pengambilan keputusan di organisasi internasional, Anda harus diisolasi dari mereka, setidaknya sampai agresi berhenti,” tambahnya.

“Tolak hak pilih. Hilangkan hak delegasi. Hapus hak veto – jika itu adalah anggota Dewan Keamanan PBB.”

Zelensky menggambarkan Putin sebagai sosok yang semakin kesepian di panggung dunia.

“Ukraina menginginkan perdamaian, Eropa menginginkan perdamaian, dunia menginginkan perdamaian, dan kita telah melihat siapa satu-satunya yang menginginkan perang. Hanya ada satu entitas di antara semua negara anggota PBB, yang akan mengatakan sekarang, jika dia bisa menyela pidato saya bahwa dia senang dengan perang ini,” kata Zelensky.

Dia juga meramalkan bahwa Rusia bermaksud menggunakan musim dingin untuk mempersiapkan pasukannya untuk serangan baru di Ukraina.

Putin sebelumnya pada hari Rabu mengumumkan “mobilisasi parsial” warga Rusia untuk mendukung invasi, dan mengangkat momok penggunaan senjata nuklir.

Dalam pidatonya, Zelensky mengecam gagasan “netralitas” terhadap konflik antara Rusia dan Ukraina, memperingatkan bahwa ketidakpedulian itu sendiri yang menciptakan kondisi untuk perang.

“Mereka yang berbicara tentang netralitas, ketika nilai-nilai kemanusiaan dan perdamaian diserang, berarti lain. Mereka berbicara tentang ketidakpedulian – semua orang untuk diri mereka sendiri,” katanya.

Zelensky juga mengklaim bahwa upaya sebelumnya untuk bernegosiasi dengan Kremlin telah gagal, mengatakan bahwa ada “88 putaran pembicaraan dalam berbagai format” dalam upaya untuk mencegah invasi Rusia sebelum dimulai pada bulan Februari.

Dalam pidatonya, Zelensky mengulangi seruannya sebelumnya kepada negara-negara sahabat untuk mendukung perjuangan Ukraina dengan bantuan militer, dan juga menggambarkan “formula perdamaian” dari lima syarat, termasuk hukuman bagi Rusia, seperti sanksi dan isolasi diplomatik; pemulihan wilayah Ukraina; jaminan keamanan; dan “perlindungan kehidupan.”

“Bagi kami, ini adalah perang seumur hidup. Itulah mengapa kita membutuhkan dukungan pertahanan – senjata, peralatan militer, dan peluru. Senjata ofensif, jarak jauh sudah cukup untuk membebaskan tanah kita, dan sistem pertahanan, di atas segalanya, pertahanan udara. Dan kami membutuhkan dukungan keuangan – untuk menjaga stabilitas internal dan memenuhi kewajiban sosial kepada orang-orang kami,” kata Zelensky.

Kondisi terakhir untuk perdamaian, tambahnya, adalah “tekad” – dari Ukraina dan dari dunia.

“Ini adalah tekad kami untuk berjuang. Ini adalah tekad para mitra untuk membantu kami, dan juga diri mereka sendiri. Dan ini adalah tekad dunia untuk bersatu di sekitar orang yang berperang melawan agresi bersenjata dan menyerukan untuk menertibkan orang yang mengancam semua orang,” katanya.

Rusia diperkirakan akan berpidato di depan badan dunia itu akhir pekan ini.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara