Warga Iran memperingati 'Jumat Berdarah' saat ribuan orang memprotes di titik api tenggara

Warga Iran memperingati ‘Jumat Berdarah’ saat ribuan orang memprotes di titik api tenggara

Ribuan warga Iran memprotes di tenggara yang bergolak pada hari Jumat untuk menandai tindakan keras 30 September oleh pasukan keamanan yang dikenal sebagai “Jumat Berdarah” ketika para ulama penguasa negara itu memerangi kerusuhan nasional yang terus-menerus.

Amnesty International mengatakan pasukan keamanan secara tidak sah membunuh sedikitnya 66 orang pada September setelah menembaki pengunjuk rasa di Zahedan, ibu kota provinsi titik nyala Sistan-Baluchistan. Pihak berwenang mengatakan para pembangkang telah memprovokasi bentrokan.

Sebuah video yang diposting oleh 1500 akun Twitter aktivis Tasvir yang diikuti secara luas dimaksudkan untuk menunjukkan ribuan orang berbaris lagi di Zahedan pada hari Jumat. Keaslian rekaman tidak dapat diverifikasi.

Video lain yang menurut 1500 Tasvir berasal dari kota Khash di tenggara menunjukkan pengunjuk rasa menginjak-injak dan melanggar tanda jalan yang bertuliskan nama jenderal top Qassem Soleimani, yang dibunuh dalam serangan pesawat tak berawak AS pada tahun 2020 di Irak.

Kemarahan masyarakat menjelang penembakan 30 September dipicu oleh tuduhan pemerkosaan seorang gadis remaja setempat oleh seorang petugas polisi. Pihak berwenang mengatakan kasus itu sedang diselidiki.

Demonstrasi anti-pemerintah juga mulai meletus bulan itu setelah kematian seorang wanita Kurdi, Mahsa Aminyang telah ditahan oleh polisi moral karena diduga melanggar aturan berpakaian ketat Republik Islam yang dikenakan pada wanita.

Demonstrasi nasional sejak itu berubah menjadi pemberontakan populer, dengan orang-orang mulai dari mahasiswa hingga dokter, pengacara, pekerja dan atlet ambil bagian, dengan kemarahan sebagian besar diarahkan pada Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei.

Sekelompok negara yang dipimpin oleh Jerman dan Islandia meminta debat tentang situasi “memburuk” di Iran di badan hak asasi manusia PBB akhir bulan ini, sebuah dokumen menunjukkan.

Pemerintah, yang menyalahkan kematian Amini pada masalah medis yang sudah ada sebelumnya, mengatakan protes tersebut dikobarkan oleh musuh asing Iran termasuk Amerika Serikat, dan telah berjanji untuk menegakkan kembali ketertiban.

Ia menuduh separatis bersenjata melakukan kekerasan dan berusaha untuk mengacaukan Republik Islam.

Beberapa kerusuhan terburuk terjadi di daerah-daerah yang menampung kelompok etnis minoritas dengan keluhan lama terhadap negara, termasuk wilayah Sistan-Baluchistan dan Kurdi.

Sistan-Baluchistan, dekat perbatasan tenggara Iran dengan Pakistan dan Afghanistan, adalah rumah bagi minoritas Baluch yang diperkirakan berjumlah hingga 2 juta orang. Mereka telah menghadapi diskriminasi dan penindasan selama beberapa dekade, menurut kelompok hak asasi manusia. Iran membantahnya.

Wilayah ini adalah salah satu yang termiskin di negara itu dan telah menjadi sarang ketegangan di mana pasukan keamanan Iran telah diserang oleh militan Baluch.

Kantor berita aktivis HRANA mengatakan 330 pengunjuk rasa telah tewas dalam kerusuhan pada Kamis, termasuk 50 anak di bawah umur. Tiga puluh sembilan anggota pasukan keamanan juga tewas, sementara hampir 15.100 orang telah ditangkap, katanya.

Pengadilan garis keras Iran akan mengadakan persidangan publik terhadap sekitar 1.000 orang yang didakwa atas kerusuhan di Teheran, kata kantor berita semi-resmi pada 31 Oktober.

Mereka dituduh melakukan tindakan sabotase, menyerang atau membunuh anggota pasukan keamanan atau membakar properti publik.

Dalam sebuah pernyataan, pakar hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mendesak pihak berwenang Iran pada hari Jumat untuk berhenti mendakwa orang dengan tuduhan yang dapat dihukum mati karena berpartisipasi, atau diduga berpartisipasi, dalam demonstrasi damai.

Para ahli, pelapor khusus, menyatakan keprihatinan bahwa perempuan dan anak perempuan yang berada di garis depan protes mungkin menjadi sasaran khusus.

Video media sosial yang diklaim berasal dari kota Saravan di Sistan-Baluchistan menunjukkan pengunjuk rasa mengenakan jubah tradisional Baluch menyerukan kematian Khamenei.

“Di mana pasukan militer dilatih untuk menembak orang? Hari ini menjadi jelas bahwa orang dibunuh secara tidak adil,” Molavi Abdolhamid, ulama Sunni paling terkemuka Iran dan kritikus lama para pemimpin Syiah Iran, mengatakan dalam khotbah salat Jumatnya di Zahedan. “Pihak berwenang harus mengutuk kejahatan ini, dan mereka yang memerintahkan (peristiwa) Bloody Friday dan para pelakunya harus diadili,” tambah Abdolhamid.

Tampaknya ketegangan bisa meningkat lagi di Zahedan.

Televisi pemerintah melaporkan bahwa komandan pasukan darat Pengawal Revolusi elit Iran, Brigadir Jenderal Mohammad Pakpour, mengatakan pada pertemuan para tetua suku dan pemimpin agama Sunni dan Syiah bahwa para ulama harus berhati-hati dengan apa yang mereka katakan.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara