Upaya peluncuran berikutnya dari Artemis I ditetapkan untuk hari Selasa, tetapi dapat ditunda karena depresi tropis

Upaya peluncuran berikutnya dari Artemis I ditetapkan untuk hari Selasa, tetapi dapat ditunda karena depresi tropis

Mendaftar untuk buletin sains Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Roket Artemis I akan melakukan upaya peluncuran ketiganya pada Selasa, 27 September, tetapi Tropical Depression Nine dapat mengubahnya.

Jendela peluncuran 70 menit terbuka pada 11:37 ET dan roket Space Launch System dan pesawat ruang angkasa Orion terus duduk di landasan peluncuran di Kennedy Space Center di Florida.

Kekhawatiran atas pembentukan sistem cuaca di Karibia menempatkan kondisi cuaca hanya 20% yang menguntungkan untuk peluncuran. Jalur depresi tropis saat ini menempatkan badai di jalur yang akan berdampak pada Kuba dan Florida awal minggu depan.

Mengingat ketidakpastian di jalur badai, intensitas dan waktu kedatangan, tim Artemis akan menggunakan data terbaru untuk menginformasikan keputusan mereka, kata Mike Bolger, manajer Program Sistem Tanah Eksplorasi NASA.

Tim Artemis memantau cuaca dengan cermat dan akan membuat keputusan pada hari Sabtu.

“Kelembaban tropis yang dalam akan tumpah di Spaceport Selasa, dengan tutupan awan yang meluas dan hujan yang tersebar kemungkinan selama jendela peluncuran,” menurut sebuah perkiraan yang dirilis oleh Angkatan Luar Angkasa AS pada hari Jumat.

Kendala pada peluncuran mengharuskan misi Artemis I tidak terbang melalui curah hujan. Batasan peluncuran dirancang untuk menghindari sambaran petir alami dan yang dipicu roket ke roket dalam penerbangan, yang dapat menyebabkan kerusakan pada roket dan membahayakan keselamatan publik, menurut Space Force.

Petir yang dipicu roket terbentuk ketika sebuah roket besar terbang melalui medan listrik atmosfer yang cukup kuat, sehingga awan yang tidak menghasilkan petir alami masih dapat menyebabkan petir yang dipicu roket, menurut Space Force.

Jika tumpukan roket perlu digulirkan kembali ke Gedung Perakitan Kendaraan di Kennedy Space Center, prosesnya bisa memakan waktu beberapa hari.

Tumpukan roket dapat tetap berada di landasan dan menahan angin hingga 85 mil per jam (74,1 knot). Jika tumpukan perlu digulung kembali ke dalam gedung, itu dapat menangani angin berkelanjutan kurang dari 46 mil per jam (40 knot), kata Bolger.

Sementara itu, tim Artemis didorong setelah “uji coba tanking yang benar-benar sukses,” dan “roket itu terlihat bagus untuk upaya peluncuran yang akan datang, kata John Blevins, kepala insinyur SLS di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama.

Tes pengisian bahan bakar penting untuk roket mega moon memenuhi semua tujuannya pada hari Rabu, meskipun ada dua kebocoran hidrogen terpisah yang terjadi.

Tujuan dari demonstrasi kriogenik adalah untuk menguji segel yang diganti dan menggunakan prosedur pemuatan propelan superdingin yang diperbarui, “lebih baik dan lebih lembut” yang akan dialami roket pada hari peluncuran.

Insinyur NASA mendeteksi kebocoran hidrogen cair selama pengujian yang memiliki “tanda tangan yang sama” dengan kebocoran yang mencegah upaya peluncuran 3 September. Namun, upaya pemecahan masalah mereka memungkinkan tim untuk mengelola kebocoran.

Tim mampu sepenuhnya mengisi tahap inti dengan oksigen cair dan hidrogen cair. Mereka juga menyelesaikan tes pembuangan mesin, yang mengkondisikan keempat mesin dan menurunkan suhunya sebelum diluncurkan. (Tim misi menghapus upaya peluncuran Artemis I pertama pada 29 Agustus sebagian besar karena masalah dengan sensor yang salah yang terjadi selama pendarahan.)

Kebocoran hidrogen yang terdeteksi pada saluran pemutus cepat 4 inci untuk pembuangan mesin melebihi ambang batas 4% selama uji pra-tekanan. Saluran pemutus cepat ini membawa hidrogen cair keluar dari mesin setelah mereka melewati mesin dan mendinginkannya. Tetapi tingkat kebocoran turun dengan sendirinya.

Selain itu, tim Artemis telah menerima persetujuan dari Angkatan Luar Angkasa untuk upaya peluncuran pada 27 September dan tanggal cadangan 2 Oktober.

Angkatan Luar Angkasa mengawasi semua peluncuran roket dari Pantai Timur Amerika Serikat, termasuk situs peluncuran NASA di Florida, dan daerah itu dikenal sebagai Kisaran Timur. Para pejabat di jangkauan ditugaskan untuk memastikan tidak ada risiko bagi orang atau properti dengan upaya peluncuran apa pun.

Setelah menerima data terperinci dari NASA, Angkatan Luar Angkasa mengeluarkan pengabaian untuk tanggal peluncuran.

Misi perdana program Artemis akan memulai fase eksplorasi ruang angkasa NASA yang bermaksud untuk mendaratkan awak astronot yang beragam di wilayah bulan yang sebelumnya belum dijelajahi – pada misi Artemis II dan Artemis III, masing-masing dijadwalkan pada tahun 2024 dan 2025 – dan akhirnya mengirimkan misi berawak ke Mars.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara