Trump menggugat komite 6 Januari untuk memblokir panggilan pengadilan untuk kesaksian dan dokumen

Trump menggugat komite 6 Januari untuk memblokir panggilan pengadilan untuk kesaksian dan dokumen



CNN

Mantan Presiden Donald Trump telah menggugat komite pemilihan DPR yang menyelidiki 6 Januari 2021sebagai cara untuk menantang panggilan pengadilan untuk dokumen dan kesaksiannya, menurut pengajuan di pengadilan federal di Florida.

Trump menantang legitimasi komite – yang telah ditegakkan oleh banyak pengadilan – dan mengklaim dia harus kebal dari kesaksian tentang waktu dia menjadi presiden.

Pengacara Trump mengatakan mereka telah berkomunikasi dengan DPR selama satu setengah minggu terakhir karena tenggat waktu panggilan pengadilan semakin dekatmenawarkan untuk mempertimbangkan menjawab pertanyaan tertulis sambil mengungkapkan “kekhawatiran dan keberatan” tentang sebagian besar permintaan dokumen.

“Permintaan Subpoena untuk kesaksian dan dokumen dari Presiden Trump adalah gangguan yang tidak beralasan terhadap lembaga Kepresidenan karena ada sumber lain dari informasi yang diminta, termasuk lebih dari seribu saksi yang telah dihubungi Komite dan satu juta dokumen yang telah dikumpulkan Komite. , ”pengacaranya membantah dalam gugatan itu. “Komite juga dapat memperoleh banyak catatan pemerintah yang relevan dengan penyelidikannya. Karena ketersediaan yang jelas untuk memperoleh kesaksian dan dokumen dari sumber lain yang tersedia, Panggilan Panggilan tidak sah.”

Seorang juru bicara komite 6 Januari menolak berkomentar.

Trump mengatakan tuntutan DPR, jika dia memenuhinya, akan melanggar perlindungan hak istimewa di sekitar cabang eksekutif, termasuk mengungkapkan percakapan yang dia lakukan dengan pejabat Departemen Kehakiman dan anggota Kongres tentang pemilihan 2020 dan “urusan pemerintah yang tertunda.”

Dia juga berargumen kepada pengadilan bahwa dia tidak harus mengungkapkan cara kerja internal tentang kampanye presiden 2020-nya, “termasuk keyakinan politik, strategi, dan penggalangan dananya. Presiden Trump tidak memeriksa hak konstitusionalnya di pintu Oval Office. Karena Panggilan Komite kepada Presiden Trump melanggar hak Amandemen Pertamanya, itu tidak sah.”

Pengacara Trump, David Warrington, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “preseden dan praktik yang telah lama ada mempertahankan bahwa pemisahan kekuasaan melarang Kongres memaksa seorang Presiden untuk bersaksi di hadapannya.”

Gugatan itu membelokkan pertarungan panggilan pengadilan Trump menuju jalan buntu bagi komite terpilih DPR.

Bolak-balik Trump dengan DPR diikuti oleh gugatan akan membuat komite lebih sulit untuk menegakkan panggilan pengadilan – dan perselisihan pada dasarnya tidak akan dapat diselesaikan sebelum Kongres saat ini berakhir pada Januari.

Gugatan itu juga meningkatkan beberapa perlindungan di sekitar kepresidenan yang belum pernah sepenuhnya diuji oleh pengadilan banding, dan Trump mengajukan gugatan di pengadilan yang, tidak seperti DC, tidak membebani kebuntuannya dengan Demokrat DPR selama beberapa tahun terakhir.

Trump memberikan ke pengadilan surat-surat terbaru timnya dengan komite, yang menunjukkan bahwa panel DPR mencoba untuk membidik minggu lalu untuk mendapatkan catatan komunikasi elektroniknya di telepon pribadi, melalui teks atau di aplikasi lain mulai 6 Januari 2021. juga mengatakan pihaknya berusaha untuk mengidentifikasi setiap telepon dan perangkat komunikasi lainnya yang digunakan Trump dari Hari Pemilihan sampai dia meninggalkan kursi kepresidenan, menurut surat itu.

Dalam satu surat pada 4 November, tanggal asli tenggat waktu penyerahan dokumen, komite DPR menuduh tim Trump berusaha menunda.

“Mengingat waktu dan sifat surat Anda – tanpa pengakuan bahwa Tuan Trump pada akhirnya akan mematuhi panggilan pengadilan – pendekatan Anda atas namanya tampaknya merupakan taktik penundaan,” tulis Rep. Bennie Thompson, Demokrat Mississippi yang memimpin komite. .

Sejak tim Trump menjawab pada 9 November bahwa dia tidak akan bersaksi dan tidak menemukan catatan untuk diserahkan terkait dengan komunikasi pribadi, DPR belum menanggapi secara substantif, kata surat kabar pengadilan.

Tetapi tim hukum Trump menanggapi DPR minggu ini bahwa Trump “secara sukarela mengarahkan pencarian yang masuk akal untuk dokumen yang dimilikinya” yang dapat sesuai dengan dua kategori tersebut. Pencarian tidak menemukan apa-apa, kata pengacaranya.

Cerita ini telah diperbarui dengan detail tambahan.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara