Trapview: Dapatkah perangkap serangga bertenaga AI mengatasi masalah hama senilai $220 miliar?

Trapview: Dapatkah perangkap serangga bertenaga AI mengatasi masalah hama senilai $220 miliar?


London
Bisnis CNN

Hama merusak hingga 40% tanaman dunia setiap tahun, menyebabkan $220 miliar dalam kerugian ekonomi, menurut Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO). Trapview memanfaatkan kekuatan AI untuk membantu mengatasi masalah tersebut.

Perusahaan Slovenia telah mengembangkan perangkat yang menjebak dan mengidentifikasi hama, dan bertindak sebagai sistem peringatan dini dengan memprediksi bagaimana penyebarannya.

“Kami telah membangun basis data gambar serangga terbesar di dunia, yang memungkinkan kami untuk benar-benar menggunakan visi komputasi modern berbasis AI dengan cara yang paling optimal,” kata Matej Štefančič, CEO Trapview dan perusahaan induk EFOS.

Karena perubahan iklim menyebabkan spesies menyebar, dan mengganggu pola migrasi hama yang sangat merusak, seperti belalang gurunŠtefančič berharap dapat membantu petani menyelamatkan tanaman mereka dengan intervensi yang lebih cepat dan cerdas.

Perangkat Trapview menggunakan feromon untuk menarik hama, yang difoto oleh kamera di dalamnya. AI mereferensi silang gambar dengan basis data Trapview, dan mampu mengidentifikasi lebih dari 60 spesies, seperti ngengat codling, yang menyerang apel, dan ulat kapas kapas, yang dapat merusak selada dan tomat. Setelah teridentifikasi, sistem menggabungkan data lokasi dan cuaca, memetakan kemungkinan dampak serangga, dan mengirimkan temuan ke petani melalui aplikasi.

Bergantung pada medan dan nilai tanaman, satu perangkap dapat menutupi area seluas beberapa hektar hingga lebih dari 100 hektar, menurut Štefančič. Perangkat tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran, dengan sistem yang disesuaikan dengan tanaman dan lanskap. Štefančič mengatakan bahwa satu serangga terkadang dapat menimbulkan kekhawatiran. Dalam kasus lain, ratusan serangga dapat ditangkap dan tetap tidak perlu dikhawatirkan.

Aplikasi Trapview juga dapat menghitung di mana dan kapan sebaiknya menggunakan pestisida. Štefančič mengatakan bahwa Trapview dapat secara signifikan mengurangi penggunaan semprotan kimia dan kebutuhan petani untuk mengunjungi ladang mereka. Dengan mengurangi emisi yang dihasilkan oleh petani mengemudi ke ladang mereka, dan yang terkait dengan produksi dan transportasi pestisida, teknologi ini juga dapat membantu iklim, klaimnya.

Trapview adalah salah satu dari sejumlah sistem deteksi hama otomatis.

“Teknologi pertanian dan AI apa pun yang dapat membantu menghadapi tantangan krisis pangan global adalah hal yang baik,” kata Steve Edgington, ketua tim biopestisida di Pusat Pertanian dan Biosains Internasional, sebuah organisasi nirlaba antar pemerintah.

Sekitar 2 juta ton pestisida digunakan setiap tahun, jelas Edgington.

“Sangat penting untuk mengurangi jumlah penggunaan pestisida di lahan pertanian jika kita ingin memproduksi pangan secara berkelanjutan dan di tengah tantangan hama dan penyakit serta perubahan iklim,” tambahnya.

Trapview saat ini mempekerjakan 50 orang, dan menerima investasi $10 juta pada bulan September. Tidak sendirian dalam menggunakan AI untuk membantu pengendalian hama. Instrumen Pessl telah berkembang iScoutperangkap serangga bertenaga surya dan sistem identifikasi kamera, sedangkan FarmSense’s Sensor Penerbangan mendengarkan hama dan menggunakan AI untuk mengidentifikasi mereka melalui suara kepakan sayap mereka.

Solusi seperti Trapview mewakili pergeseran dari pengelolaan hama konvensional, yang biasanya didasarkan pada pendekatan reaktif, bukan proaktif, menurut Buyung Hadi, petugas pertanian di FAO.

“Teknologi prediktif dapat memfasilitasi transisi ke perlindungan tanaman yang lebih berkelanjutan jika digabungkan dengan solusi yang aman dan berkelanjutan, seperti pengendalian hayati,” kata Hadi, sambil mengingatkan bahwa kualitas data dari teknologi ini adalah kuncinya.

“Harus sangat berhati-hati dalam merumuskan pesan dan rekomendasi yang muncul dari teknologi prediktif sehingga tidak menimbulkan kepanikan di kalangan petani yang dapat memicu penggunaan pestisida yang sangat sembarangan yang ingin kita hindari sejak awal,” tambahnya .

Trapview mengatakan telah menjual lebih dari 7.500 perangkat di lebih dari 50 negara sejak diluncurkan pada tahun 2012. Trapview berfokus pada Italia, Prancis, Spanyol, Amerika Serikat, dan Brasil, menargetkan berbagai tanaman seperti anggur, tomat, zaitun, buah pohon, brassica. , kapas dan tebu.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara