Tahun Baru Imlek 2023: Panduan bergambar untuk merayakan Tahun Kelinci

Tahun Baru Imlek 2023: Panduan bergambar untuk merayakan Tahun Kelinci



CNN

Raih baju merah favorit Anda; saatnya untuk merayakan Tahun Baru Imlek, juga dikenal sebagai Festival Musim Semi.

Mengucapkan selamat tinggal pada Macan, kita memasuki Tahun Kelinci pada 22 Januari 2023.

Jutaan keluarga di seluruh dunia sedang mempersiapkan perayaan untuk salah satu festival terbesar tahun ini.

Jika Anda seorang pemula Tahun Baru Imlek, inilah panduan singkat tentang tradisi dan takhayul paling umum yang terkait dengan acara tersebut.

Ada banyak cerita rakyat yang melekat pada Tahun Baru Imlek, tetapi mitos “Nian” menonjol sebagai yang paling ikonik dan menyenangkan.

Legenda mengatakan Nian adalah binatang buas bawah air yang ganas dengan gigi dan tanduk yang tajam. Setiap Malam Tahun Baru Imlek, ia merangkak ke tanah dan menyerang desa terdekat.

Pada satu kesempatan seperti itu, ketika penduduk desa bergegas bersembunyi, seorang lelaki tua misterius muncul dan bersikeras untuk tetap tinggal di desa meskipun diperingatkan akan datangnya malapetaka.

Yang mengejutkan penduduk desa, lelaki tua dan desa itu selamat tanpa cedera sama sekali.

Pria itu mengaku menakut-nakuti Nian dengan menggantung spanduk merah di pintu, menyalakan petasan, dan mengenakan pakaian merah.

Beginilah cara mengenakan warna berapi-api – hingga pakaian dalam – bersama dengan menggantung spanduk merah dengan kalimat keberuntungan dan menyalakan petasan atau kembang api menjadi tradisi Tahun Baru Imlek, yang semuanya masih diikuti hingga saat ini.

Selain menyenangkan, Tahun Baru Imlek sebenarnya bisa jadi banyak pekerjaan.

Perayaan sering kali berlangsung selama 15 hari – atau bahkan lebih – dengan berbagai tugas dan aktivitas yang berlangsung selama periode tersebut.

Semuanya dimulai sekitar seminggu sebelum tahun baru.

Sebelum kita mulai, catatan singkat: meskipun ada berbagai cara untuk mengatakan “Selamat tahun baru!” tergantung di mana Anda berada, kami tetap menggunakan bahasa Mandarin dan Kanton dalam cerita ini. Kami telah memasukkan versi romanisasi dari kedua bahasa tersebut dalam deskripsi kami tentang berbagai tradisi.

Seminggu sebelum Tahun Baru Imlek, kue dan puding meriah dibuat pada tanggal 24 bulan lunar terakhir.

Kata untuk kue dan puding adalah “gao” dalam bahasa Mandarin atau “gou” dalam bahasa Kanton, yang bunyinya sama dengan kata untuk “tinggi”.

Alhasil, memakannya diyakini akan membawa perbaikan dan pertumbuhan di tahun mendatang. (Jika Anda belum menyiapkan “gou” Anda sendiri, ini adalah resep mudah kue lobakhidangan Tahun Baru Imlek tercinta.)

Tetapi persiapan Tahun Baru Imlek tidak akan lengkap tanpa menggantungkan spanduk merah bertuliskan frasa dan idiom keberuntungan (disebut fai chun dalam bahasa Kanton, atau chunlian, dalam bahasa Mandarin) di rumah – dimulai dari pintu depan seseorang.

Pembersihan besar-besaran dilakukan di rumah-rumah pada tanggal 28 bulan lunar terakhir, yang jatuh pada 19 Januari tahun ini.

Tujuannya adalah untuk membersihkan rumah Anda dari segala nasib buruk yang terakumulasi selama setahun terakhir.

Banyak aturan dan takhayul lain yang melekat pada Tahun Baru Imlek.

Misalnya, jangan keramas atau potong rambut di hari pertama tahun baru.

Mengapa? Karakter Cina untuk rambut adalah karakter pertama dalam kata untuk kemakmuran. Oleh karena itu mencuci atau memotongnya dianggap sebagai menghanyutkan rejeki Anda.

Anda juga sebaiknya menghindari membeli alas kaki sepanjang bulan lunar, karena istilah sepatu (haai) terdengar seperti kehilangan dan desahan dalam bahasa Kanton.

Namun, pakailah warna merah. Seperti disebutkan di atas, itu terkait dengan keberuntungan dan kemakmuran. (Baca lebih banyak Dos dan larangan Tahun Baru Imlek di sini.)

Makan malam reuni keluarga besar biasanya diadakan pada malam tahun baru Imlek yang jatuh pada 21 Januari tahun ini.

Menu dipilih dengan hati-hati untuk memasukkan hidangan yang berhubungan dengan keberuntungan, termasuk ikan (kata Cina untuk itu terdengar seperti kata untuk “kelebihan”), puding (melambangkan kemajuan) dan makanan yang terlihat seperti batangan emas (seperti pangsit).

Di Cina, makanan yang disajikan pada makan malam klasik ini bervariasi dari utara ke selatan. Misalnya, orang Cina utara cenderung makan pangsit dan mi, sedangkan orang Cina selatan tidak bisa hidup tanpa nasi kukus.

Tapi apa pun hidangan yang Anda sukai, makanan Tahun Baru Imlek adalah pesta permainan kata.

Beberapa hari pertama Tahun Baru Imlek, terutama dua hari pertama, seringkali menjadi ujian stamina, nafsu makan, dan keterampilan sosial seseorang, karena banyak orang harus bepergian dan mengunjungi keluarga dekat, kerabat, dan teman lainnya.

Tas diisi dengan hadiah dan buah-buahan untuk setiap rumah tetua dan teman yang dikunjungi, yang akan menghujani pengunjung dengan hadiah dan makanan ringan sebagai imbalan setelah bertukar percakapan tentang suguhan Tahun Baru Imlek.

Orang yang sudah menikah juga harus memberikan paket merah kepada mereka yang belum menikah – baik anak-anak maupun remaja yang belum menikah.

Amplop merah ini diyakini dapat melindungi anak-anak dari roh jahat yang disebut xie sui. Paket tersebut dikenal sebagai yasui qian/Ngaat seoi cin dan dimaksudkan untuk mengusir roh-roh tersebut.

Hari ketiga Tahun Baru Imlek (yang jatuh pada tanggal 24 Januari tahun ini) disebut “chi kou/cek hau,” atau mulut merah. Diyakini bahwa pertengkaran lebih mungkin terjadi pada hari ini, sehingga orang akan mengunjungi kuil dan menghindari interaksi sosial.

Setiap tahun, tanda-tanda zodiak Cina tertentu berbenturan dengan bintang secara negatif. Kunjungan bait suci adalah cara yang baik untuk menyelesaikan konflik tersebut dan mendatangkan perdamaian di bulan-bulan mendatang.

Hari ketujuh (28 Januari) Tahun Baru Imlek dikatakan sebagai hari ketika dewi ibu Tionghoa, Nuwa, menciptakan umat manusia. Makanya disebut renri/jan jat (hari ulang tahun rakyat).

Berbagai komunitas di Asia akan menyajikan berbagai makanan ulang tahun pada hari itu.

Misalnya, orang-orang di Malaysia menikmati yeesang, atau “Pelempar Kemakmuran” dari ikan mentah dan sayuran parut, sedangkan orang Kanton akan makan bola nasi manis.

Puncak dari seluruh Festival Musim Semi terjadi pada tanggal 15 dan hari terakhir (5 Februari 2023).

Dalam masyarakat Tiongkok kuno, itu adalah satu-satunya hari ketika gadis-gadis muda diizinkan keluar untuk mengagumi lentera dan bertemu dengan laki-laki. Akibatnya, itu juga dijuluki Hari Valentine Cina.

Saat ini, kota-kota di seluruh dunia masih menampilkan pameran dan pameran lentera besar-besaran pada hari terakhir festival.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara