Salman Rushdie bangun dan 'mengartikulasikan' setelah serangan penikaman di New York, kata pejabat

Salman Rushdie bangun dan ‘mengartikulasikan’ setelah serangan penikaman di New York, kata pejabat

Penulis – yang bukunya telah memberinya penghargaan – sadar pada hari Senin dan mampu menjawab pertanyaan dari penyelidik, menurut pejabat penegak hukum.

Tidak jelas apa yang dikatakan Rushdie kepada penyelidik setelah serangan yang mengguncang dunia sastra dan memicu kecaman langsung dari seluruh dunia.

Tersangka dalam serangan itu, yang diidentifikasi sebagai Hadi Matar yang berusia 24 tahun, diduga melompat ke atas panggung di Chautauqua Institution, sekitar 70 mil barat daya Buffalo, New York, dan menerjang ke arah Rushdie, berulang kali menikamnya, menurut Negara Bagian New York POLISI. Tersangka ditahan oleh penonton dan staf yang memaksanya jatuh sampai dia ditangkap oleh polisi negara bagian.

Penulis menderita tiga luka tusuk di lehernya, empat luka tusuk di perutnya, luka tusukan di mata kanan dan dada, dan luka robek di paha kanannya, kata Jaksa Wilayah Chautauqua Jason Schmidt selama dakwaan Matar akhir pekan lalu. Rushdie mungkin kehilangan penglihatan di mata kanannya, katanya, menambahkan bahwa serangan itu ditargetkan dan direncanakan sebelumnya.

Para pejabat percaya Matar, yang tinggal di Fairview, New Jersey, melakukan perjalanan ke Buffalo melalui bus dan menggunakan aplikasi berbagi tumpangan untuk mencapai Chautauqua sehari sebelum serangan, menurut pejabat penegak hukum yang berbicara kepada CNN.

Penyelidik tidak tahu di mana Matar bermalam dan mereka bekerja dengan institusi untuk menyisir rekaman pengawasan untuk menentukan apakah dia berada di dekat daerah itu pada jam-jam semalam, tambah pejabat itu.

Setelah penangkapannya, Matar memiliki SIM palsu, sejumlah uang tunai, dua kartu hadiah prabayar Visa dan tidak ada dompet, kata pejabat itu kepada CNN. Matar menolak untuk menjawab pertanyaan dari pihak berwenang ketika dia ditahan dan meminta seorang pengacara, kata pejabat penegak hukum itu.

Pembela umum Nathaniel Barone, yang mewakili Matar, mengatakan kepada CNN bahwa kliennya “sangat kooperatif” dan berkomunikasi secara terbuka.

Matar mengaku tidak bersalah atas tuduhan percobaan pembunuhan tingkat dua dan serangan tingkat dua dengan maksud untuk menyebabkan cedera fisik dengan senjata mematikan, kata Barone.

Rushdie hidup dalam persembunyian setelah novelnya “Ayat Setan” diterbitkan pada tahun 1988, menuai kritik dari beberapa Muslim yang menganggapnya asusila. Mendiang pemimpin Iran Ayatollah Ruhollah Khomeini, yang menggambarkan buku itu sebagai penghinaan terhadap Islam dan Nabi Muhammad, mengeluarkan dekrit agama, atau fatwa, yang menyerukan kematian Rushdie pada tahun 1989.
Salman Rushdie, terlihat di sini di Cheltenham Literature Festival 2019 di Cheltenham, Inggris.

Apa yang kita ketahui tentang tersangka

Motif serangan itu masih belum jelas dan pihak berwenang sedang menyaring barang-barang yang mereka ambil dari rumah Matar di New Jersey, menurut sumber penegak hukum.

Matar, yang tidak memiliki sejarah kriminal yang terdokumentasi, dituduh menggunakan pisau dalam penusukan, menurut pengaduan kejahatan.

Masih belum jelas bagaimana dia bisa memasuki acara tersebut dengan membawa pisau. Tidak ada pemeriksaan keamanan atau pendeteksi logam di acara tersebut, kata seorang saksi mata yang tidak disebutkan identitasnya oleh CNN karena mereka mengkhawatirkan keselamatan pribadi mereka.

Iran menyalahkan Salman Rushdie dan pendukungnya atas penusukannya

Matar digambarkan sebagai seseorang yang pendiam dan kebanyakan menyendiri, menurut orang-orang yang berinteraksi dengannya di sasana tinju di North Bergen, New Jersey.

Desmond Boyle, pemilik State of Fitness Boxing Club, mengatakan kepada CNN Matar mendaftar di sana pada bulan April.

“Kau tahu tatapan itu, tatapan ‘ini hari terburuk dalam hidupmu’? Dia datang setiap hari seperti itu,” kata Boyle kepada CNN.

Roberto Irizarry, seorang anggota gym, mengatakan kepada CNN bahwa Matar pergi ke gym sekitar tiga atau empat kali dalam seminggu dan merupakan “anak yang sangat pendiam.”

“Ini adalah lingkungan persaudaraan, lingkungan keluarga — kami mencoba melibatkan semua orang. Dia sangat menyukai dirinya sendiri,” kata Irizarry.

Matar menghadapi hingga 32 tahun jika terbukti bersalah, kata jaksa wilayah.

AS mengutuk pernyataan pemerintah Iran

Serangan terhadap penulis terkenal itu mendapat dukungan dari para penulis dan pejabat di seluruh dunia untuknya.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan dia “terkejut” dengan serangan terhadap Rushdie, yang juga warga negara Inggris.

“Mengerikan bahwa Sir Salman Rushdie telah ditikam saat menjalankan hak yang tidak boleh kita hentikan. Saat ini pikiran saya bersama orang-orang yang dicintainya.”

Rushdie mulai hidup di bawah perlindungan Inggris setelah Iran mengeluarkan fatwa yang menyerukan kematiannya.

Pada hari Senin, pemerintah Iran membantah hubungan dengan serangan itu dalam reaksi resmi pertamanya.
Bagaimana Iran Mengeksploitasi Ayat Setan Rushdie

“Kami tidak menganggap siapa pun selain (Rushdie) dan pendukungnya patut disalahkan dan bahkan dikutuk,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kanaani dalam konferensi pers yang disiarkan televisi.

Pejabat Iran belum mengetahui apa pun tentang tersangka selain dari apa yang dilaporkan media berita AS, kata Kanaani, menurut media pemerintah Iran. “Kami dengan tegas dan serius menyangkal hubungan penyerang dengan Iran,” tambah Kanaani.

Departemen Luar Negeri AS mengecam sikap Iran, dengan mengatakan komentar itu “tercela” dan “menjijikkan.”

“Bukan rahasia lagi bahwa rezim Iran telah menjadi pusat ancaman terhadap hidupnya selama bertahun-tahun sekarang,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price, yang menyebut Iran “bersombong” atas serangan itu “benar-benar keterlaluan.”

“Kami ingin sangat jelas bahwa itu bukan sesuatu yang bisa kami toleransi,” kata Price.

Pada tahun 1998, pemerintah Iran berusaha menjauhkan diri dari fatwa tersebut dengan berjanji untuk tidak berusaha melaksanakannya. Meskipun demikian, Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei menegaskan kembali dekrit agama.

Pada bulan Februari 2017, di situs resmi Khamenei, pemimpin tertinggi ditanya apakah “fatwa melawan Rushdie masih berlaku,” yang dikonfirmasi oleh Khamenei, dengan mengatakan, “Keputusan itu seperti yang dikeluarkan Imam Khomeini.”

Nicki Brown dari CNN, Liam Reilly, Artemis Moshtaghian, Kristina Sgueglia, Samantha Beech, Lauren Said-Moorhouse, David Romain, Nouran Salahieh, Adam Pourahmadi, Alex Stambaugh, Michael Conte dan Christian Sierra berkontribusi dalam laporan ini.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara