Rusia merekrut pengunjuk rasa anti-perang menjadi militer di tengah demonstrasi nasional: kelompok pemantau

Rusia merekrut pengunjuk rasa anti-perang menjadi militer di tengah demonstrasi nasional: kelompok pemantau



CNN

Lebih dari 1.300 orang ditahan di seluruh Rusia pada hari Rabu karena berpartisipasi dalam protes anti-perang nasional – dengan beberapa secara langsung wajib militer, menurut sebuah kelompok pemantau, setelah pemimpin Vladimir Putin mengumumkan “mobilisasi parsial”warga negara untuknya invasi goyah dari Ukraina.

Gambar dan video menunjukkan polisi menindak demonstran di beberapa kota, dengan rekaman menunjukkan beberapa pengunjuk rasa di sebuah demonstrasi di Moskow tengah dibawa pergi oleh polisi dan pihak berwenang di St. Petersburg yang berusaha menahan kerumunan yang meneriakkan “tidak ada mobilisasi” di luar Katedral Isakiivskiy.

Polisi menahan para pengunjuk rasa di 38 kota di Rusia pada hari Rabu, menurut angka yang dirilis tak lama setelah tengah malam oleh kelompok pemantau independen OVD-Info. Juru bicara kelompok itu Maria Kuznetsova mengatakan kepada CNN melalui telepon bahwa setidaknya empat kantor polisi di Moskow, beberapa pengunjuk rasa yang ditangkap oleh polisi anti huru hara sedang direkrut langsung menjadi militer Rusia.

Salah satu tahanan telah diancam dengan penuntutan karena menolak untuk direkrut, katanya. Pemerintah mengatakan bahwa hukuman karena menolak rancangan itu sekarang adalah 15 tahun penjara. Dari lebih dari 1.300 orang yang ditahan secara nasional, lebih dari 500 berada di Moskow dan lebih dari 520 di St. Petersburg, menurut OVD-Info.

Demonstrasi mengikuti pidato Rabu pagi oleh Putin, di mana ia menyusun rencana yang meningkatkan taruhan perangnya di Ukraina, termasuk untuk rakyat Rusia, pada saat sebuah serangan balik tiba-tiba dari Kyiv telah merebut kembali ribuan mil persegi wilayah dan menempatkan Moskow di belakang. Para ahli mengatakan pasukan Rusia telah habis secara signifikan.

“Mobilisasi parsial” yang diumumkan akan melihat 300.000 cadangan dipanggil, menurut Menteri Pertahanan Sergei Shoigu. Putin mengatakan mereka yang memiliki pengalaman militer akan tunduk pada wajib militer, dan menekankan bahwa dekrit – yang sudah ditandatangani – diperlukan untuk “melindungi tanah air kita, kedaulatannya, dan integritas teritorialnya.”

Dekrit itu sendiri tidak hanya berlaku untuk cadangan. Ini memungkinkan “panggilan” [of] warga Federasi Rusia untuk dinas militer dengan mobilisasi ke Angkatan Bersenjata Federasi Rusia.”

Putin mengangkat momok senjata nuklir selama pidatonya, dengan mengatakan dia akan menggunakan “semua cara yang kami miliki,” jika dia menganggap “integritas teritorial” Rusia terancam. Dia juga mendukung referendum untuk bergabung dengan Rusia yang diumumkan oleh para pemimpin yang ditunjuk Rusia di empat wilayah Ukraina yang diduduki minggu ini.

Kekhawatiran di antara warga Rusia terlihat jelas pada hari Rabu, dengan situs web agen perjalanan menunjukkan: peningkatan dramatis dalam permintaan penerbangan ke tempat-tempat di mana orang Rusia tidak membutuhkan a Visa. Situs web penjualan penerbangan menunjukkan penerbangan langsung ke negara-negara tersebut terjual setidaknya hingga Jumat.

Protes, yang sebagian besar tampaknya telah menarik beberapa lusin orang, adalah sinyal kuat lain dari keputusasaan yang dirasakan oleh beberapa orang. Perbedaan pendapat biasanya dengan cepat dihancurkan di Rusia dan pihak berwenang telah menempatkan lebih jauh batasan kebebasan berbicara setelah invasi ke Ukraina.

Rekaman dari media sosial menunjukkan beberapa pengunjuk rasa di Ulan Ude di Siberia timur membawa spanduk bertuliskan “Tidak untuk perang! Tidak untuk mobilisasi!” dan “Suami, ayah, dan saudara laki-laki kami tidak ingin membunuh suami dan ayah lain!”

“Kami ingin ayah, suami, dan saudara laki-laki kami tetap hidup … dan tidak meninggalkan anak-anak mereka sebagai yatim piatu. Hentikan perang dan jangan ambil orang-orang kami!” kata seorang pengunjuk rasa.

Video dari Yekaterinburg di Rusia barat menunjukkan polisi bentrok dengan beberapa pengunjuk rasa. CNN tidak dapat secara independen memverifikasi rekaman dari kedua kota tersebut.

Video lain yang diposting oleh seorang jurnalis dari publikasi internet Moskow, The Village, menunjukkan lusinan orang di jalan Arbatskaya meneriakkan “Lepaskan dia” saat seorang pria dibawa pergi.

Kantor kejaksaan Moskow pada hari Rabu juga memperingatkan warga agar tidak bergabung dengan protes atau mendistribusikan informasi yang menyerukan partisipasi – mengingatkan orang-orang bahwa mereka dapat menghadapi hukuman 15 tahun penjara.

Pengumuman “mobilisasi parsial” Putin dikutuk oleh para pemimpin Barat, banyak dari mereka bertemu pada pembukaan Majelis Umum PBB (UNGA) di New York.

Dalam pernyataan bersama yang langka, Perdana Menteri Inggris Liz Truss dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, Rabu mengatakan bahwa keduanya sepakat bahwa pengumuman Putin tentang mobilisasi sebagian warga Rusia adalah tanda “kelemahan.”

Para menteri luar negeri Uni Eropa sepakat di New York untuk maju dengan a babak baru sanksi terhadap Rusia, kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell kepada wartawan Rabu malam.

Ukraina tetap menentang pengumuman Putin, dengan Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan kepada UNGA dalam pidato yang direkam sebelumnya pada hari Rabu bahwa Rusia “takut akan negosiasi (perdamaian) yang sebenarnya,” dan menunjuk pada apa yang dia sebut sebagai “kebohongan” Rusia.

Rusia “berbicara tentang pembicaraan tetapi mengumumkan mobilisasi militer,” kata Zelensky. “Rusia menginginkan perang.”

Sementara itu, analisis para peneliti dari Institute for the Study of War (ISW) menyebutkan bahwa langkah tersebut tidak akan memiliki dampak yang nyata pada hasil langsung perang.

Analisis mengatakan bahwa akan memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk membawa pasukan cadangan ke kesiapan tempur, bahwa pasukan cadangan Rusia “kurang terlatih untuk memulai,” dan bahwa “fase yang disengaja” dari penempatan yang digariskan oleh menteri pertahanan Rusia kemungkinan akan menghalangi “setiap masuknya pasukan Rusia secara tiba-tiba yang secara dramatis dapat mengubah gelombang perang.”

“Perintah Putin untuk memobilisasi bagian dari cadangan ‘terlatih’ Rusia, yaitu, individu yang telah menyelesaikan wajib militer mereka, tidak akan menghasilkan kekuatan tempur Rusia yang dapat digunakan secara signifikan selama berbulan-bulan,” katanya. “Mungkin cukup untuk mempertahankan tingkat tenaga militer Rusia saat ini pada tahun 2023 dengan mengimbangi korban Rusia, meskipun itu pun belum jelas.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara