Presiden Vietnam Nguyen Xuan Phuc berhenti di tengah tindakan keras korupsi Partai Komunis

Presiden Vietnam Nguyen Xuan Phuc berhenti di tengah tindakan keras korupsi Partai Komunis

Presiden Vietnam Nguyen Xuan Phuc telah mengundurkan diri setelah Partai Komunis yang berkuasa menyalahkannya atas “pelanggaran dan perbuatan salah” oleh para pejabat di bawah kendalinya, kata pemerintah Selasa, dalam eskalasi besar-besaran negara itu. anti korupsi kampanye.

Phuc, mantan perdana menteri yang banyak dipuji karena mempercepat reformasi pro-bisnis, memegang jabatan presiden yang sebagian besar bersifat seremonial sejak 2021 dan merupakan pejabat tertinggi yang menjadi sasaran pemberantasan korupsi besar-besaran oleh partai tersebut.

Vietnam tidak memiliki penguasa tertinggi dan secara resmi dipimpin oleh empat “pilar”: sekretaris partai, presiden, perdana menteri, dan ketua DPR.

Phuc, 68, pada akhirnya bertanggung jawab atas pelanggaran yang dilakukan oleh banyak pejabat, termasuk dua wakil perdana menteri dan tiga menteri, kata pemerintah.

“Sepenuhnya menyadari tanggung jawabnya di hadapan partai dan rakyat, dia mengajukan permohonan untuk mengundurkan diri dari jabatannya, berhenti dari pekerjaannya dan pensiun,” katanya dalam pernyataan.

Kantor Phuc tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar dan tidak jelas apakah pengganti telah dipilih.

Vietnam telah dipenuhi dengan spekulasi bahwa dia akan dicopot menyusul pemecatan dua wakil perdana menteri yang menjabat di bawahnya pada Januari lalu, karena partai tersebut menggandakan gerakan anti-korupsi “tungku api” yang dipimpin oleh ketuanya yang berkuasa lama, Nguyen Phu Trong .

Tahun lalu, 539 anggota partai dituntut atau “didisiplinkan” karena korupsi dan “kesalahan yang disengaja”, termasuk menteri, pejabat tinggi, dan diplomat, menurut partai tersebut, sementara polisi menyelidiki 453 kasus korupsi, naik 50% dari tahun 2021.

Trong awal bulan ini mengatakan partainya “lebih bertekad” dan “lebih efektif dan metodis” dalam pendekatannya, dan berjanji untuk memberikan hasil.

Pendapat berbeda-beda tentang dampak dorongan antikorupsi terhadap investasi dan kebijakan.

Le Hong Hiep dari Program Studi Vietnam di Institut ISEAS-Yusof Ishak Singapura mengatakan pembersihan itu dapat membuka jalan bagi munculnya pemimpin yang lebih bersih dan cakap.

“Selama perombakan kepemimpinan tidak mengarah pada perubahan kebijakan yang radikal, dampaknya terhadap ekonomi juga akan terbatas,” tulis Hiep di akun Facebook-nya.

Namun, Ha Hoang Hop, seorang rekan tamu senior di institut yang sama, mengatakan kematian Phuc dan ketidakpastian atas dampak tindakan keras tersebut dapat membuat para investor bingung.

“Ini bisa membawa Vietnam ke masa ketidakstabilan yang akan membuat khawatir teman dan investor asing,” katanya.

Pengunduran diri Phuc membutuhkan persetujuan dari badan legislatif, yang menurut sumber pada Senin akan mengadakan pertemuan luar biasa yang jarang terjadi minggu ini, menambah harapan bahwa nasib Phuc telah ditentukan.

Phuc, yang dikenal di Vietnam karena pendekatannya yang ramah dan kecintaannya pada tim sepak bola nasional, pernah digadang-gadang sebagai Sekretaris Jenderal partai masa depan, pekerjaan paling bergengsi di negara bagian itu.

Sebagai perdana menteri dari 2016 hingga 2021, dia mengawasi pertumbuhan ekonomi rata-rata 6% per tahun untuk kekuatan manufaktur Asia yang sedang berkembang dan membantu mendorong liberalisasi yang mencakup kesepakatan perdagangan dengan Uni Eropa dan kekuatan Pasifik.

Terlepas dari kejatuhannya, pemerintah pada hari Selasa memuji pencapaiannya, terutama tanggapannya terhadap pandemi.

“Beliau telah melakukan upaya besar dalam memimpin, mengarahkan, dan mengelola pencegahan dan pengendalian epidemi Covid-19, mencapai hasil yang penting,” katanya.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara