Polisi moral Iran telah meneror wanita selama beberapa dekade.  Siapa mereka?

Polisi moral Iran telah meneror wanita selama beberapa dekade. Siapa mereka?

Catatan Editor: Sebuah versi dari cerita ini pertama kali muncul di CNN’s Sementara itu di buletin Timur Tengah, tiga kali seminggu melihat ke dalam cerita-cerita terbesar di kawasan itu. Daftar disini.


Abu Dhabi, UEA
CNN

Seorang wanita muda Iran ditarik dari jalan-jalan Teheran oleh polisi moralitas terkenal di negara itu dan dibawa ke “pusat pendidikan ulang” untuk pelajaran kesopanan minggu lalu. Tiga hari kemudian, dia meninggal.

Pemerintah dengan tegas menolak tanggung jawab atas Mahsa Amini, 22 tahun kematian, tetapi berita itu tetap menggembleng ribuan wanita Iran yang selama beberapa dekade menghadapi kemarahan Republik Islam. penegak moral langsung.

Kisah Amini telah menarik aparat disiplin Iran kembali menjadi pusat perhatian, menimbulkan pertanyaan tentang akuntabilitas dan impunitas yang dinikmati oleh elit ulama negara itu.

“Akan sulit untuk menemukan rata-rata wanita Iran atau keluarga biasa yang tidak memiliki kisah interaksi dengan [the morality police and re-education centers],” kata Tara Sepehri Far, peneliti senior divisi Timur Tengah dan Afrika Utara di Human Rights Watch. “Begitulah kehadiran mereka.”

Polisi moralitas adalah kekuatan penegak hukum dengan akses ke kekuasaan, senjata dan pusat penahanan, katanya. Mereka juga memiliki kendali atas “pusat pendidikan ulang” yang baru-baru ini diperkenalkan.

Pusat-pusat itu bertindak seperti fasilitas penahanan, di mana perempuan – dan terkadang laki-laki – ditahan karena gagal mematuhi aturan negara tentang kesopanan. Di dalam fasilitas, para tahanan diberikan kelas tentang Islam dan pentingnya jilbab (atau jilbab), dan kemudian dipaksa untuk menandatangani janji untuk mematuhi peraturan pakaian negara sebelum mereka dibebaskan.

Yang pertama dari pendirian ini dibuka pada tahun 2019, kata Hadi Ghaemi, direktur eksekutif Pusat Hak Asasi Manusia yang berbasis di New York di Iran, menambahkan bahwa “sejak pendiriannya, yang tidak memiliki dasar dalam hukum apa pun, agen dari pusat-pusat ini telah secara sewenang-wenang menahan wanita yang tak terhitung jumlahnya dengan dalih tidak mematuhi jilbab paksa negara.”

“Para wanita itu kemudian diperlakukan seperti kriminal[s]dihukum karena pelanggarannya, difoto dan dipaksa mengikuti kelas tentang cara memakai jilbab yang benar dan moralitas Islam, ”tambahnya.

Iran telah mendikte perempuan bagaimana mereka harus berpakaian jauh sebelum berdirinya Republik Islam saat ini. Pada tahun 1936, penguasa pro-Barat Reza Shah melarang pemakaian cadar dan jilbab dalam upaya memodernisasi negara. Banyak wanita yang melawan. Kemudian, rezim Islam yang menggulingkan dinasti Pahlevi Syah mewajibkan berhijrah pada tahun 1979, namun aturan tersebut baru tertulis menjadi undang-undang pada tahun 1983.

Sebuah gugus tugas dengan semua kekuatan lembaga penegak hukum, polisi moralitas ditugaskan untuk memastikan bahwa aturan dipatuhi.

Sejumlah gerakan anti hijab muncul setiap beberapa tahun di Iran, sering menyebabkan gelombang penangkapan dan penganiayaan. Ini termasuk “Girls of Revolution Street” pada tahun 2017, serta protes singkat media sosial tahun ini pada Hari Jilbab dan Kesucian Nasional negara itu, yang diperingati setiap tahun pada 12 Juli untuk mempromosikan jilbab.

Namun ketidaksepakatan telah muncul tentang masalah hijab wajibbaik di antara warga negara maupun di dalam kepemimpinan.

Sebuah survei oleh pusat penelitian terkait parlemen pada tahun 2018 menunjukkan bahwa telah terjadi penurunan jumlah orang yang percaya bahwa pemerintah harus menegakkan jilbab. Dan sebuah laporan tahun 2014 oleh Kantor Berita Pelajar Iran menunjukkan kenaikan 15% pada mereka yang percaya bahwa jilbab seharusnya tidak wajib.

Ada juga pergeseran retoris di antara para pemimpin negara, menyerukan “pendidikan” dan “koreksi” yang bertentangan dengan penerapan nilai-nilai Islam secara paksa, kata peneliti, Sepehri Far.

Beberapa orang mengatakan bahwa Iran perlahan-lahan mendekati titik kritis karena pemerintah menghadapi ketidakpuasan yang meningkat atas ekonomi yang lumpuh dan inflasi yang meroket yang disebabkan oleh Sanksi AS.

Kematian Amini tampaknya menyatukan orang-orang Iran dari pola pikir yang berbeda, kata Sepehri Far, menambahkan bahwa kritik atas insiden tersebut tidak hanya datang dari lawan rezim, tetapi juga dari warga yang tidak memiliki sejarah pembangkangan sebelumnya, serta mereka yang dekat dengan kekuasaan.

Ribuan di seluruh Iran turun ke jalan Selasa malam, menurut saksi dan rekaman media sosial.

Video di media sosial menunjukkan seorang wanita memotong rambutnya sebagai protes, ketika kerumunan meneriakkan “matilah diktator” di provinsi Kerman di Iran tenggara. Di bagian lain negara itu, para demonstran meneriakkan “Kami adalah anak-anak perang, ayo dan bertarung, kami akan melawan,” dan “matilah Khamenei.”

“Kali ini pengunjuk rasa tidak hanya menyerukan keadilan bagi Mahsa Amini,” kata Ghaemi. “Mereka juga menyerukan hak-hak perempuan, hak sipil dan hak asasi manusia mereka, untuk hidup tanpa kediktatoran agama.”

Meskipun ada perasaan bahwa rezim mungkin merasa rentan, beberapa mempertanyakan apakah gerakan saat ini akan berkembang atau hanya melemah dalam menghadapi tindakan keras negara.

“Protes ini tidak hanya ditindak secara brutal [on] dan berisi setiap waktu, tetapi tidak ada kepemimpinan,” kata Tara Kangarlou, penulis “The Heartbeat of Iran,” yang tumbuh di bawah pengawasan polisi moral.

“Tumbuh sebagai remaja, kami akan memastikan kami menghindari[ed] jalan-jalan yang kami tahu van polisi moral akan diparkir [on] selama akhir pekan,” kata Kangarlou.

Dia mengatakan anak muda Iran telah berevolusi dalam “sistem opresif” untuk menjalani hidup mereka, tetapi “rata-rata orang Iran sudah muak.”

Polisi anti-terorisme Tunisia menangkap mantan pemimpin

Polisi anti-terorisme Tunisia ditahan selama satu hari Ali Laarayedh, mantan perdana menteri dan pejabat senior di partai oposisi Ennahda, setelah penyelidikan atas tuduhan bahwa para jihadis dikirim ke Suriah, Reuters mengutip para pengacara, Selasa. Dalam kasus yang sama, polisi juga menunda sementara sidang pemimpin oposisi Tunisia dan ketua parlemen yang dibubarkan, Rached Ghannouchi.

  • Latar belakang: Bulan lalu, beberapa mantan pejabat keamanan dan dua anggota Ennahda ditangkap atas tuduhan terkait dengan orang Tunisia yang bepergian ke luar negeri untuk berjihad. Keamanan dan sumber resmi memperkirakan bahwa sekitar 6.000 warga Tunisia melakukan perjalanan ke Suriah dan Irak selama dekade terakhir untuk bergabung dengan kelompok jihad termasuk ISIS. Banyak yang terbunuh di sana sementara yang lain melarikan diri dan kembali ke Tunisia.
  • Mengapa itu penting: Ennahda membantah tuduhan terorisme, menyebut tuduhan itu sebagai serangan politik terhadap musuh Presiden Kais Saied. Ghannouchi, 81, menuduh Saied melakukan kudeta anti-demokrasi sejak ia merebut sebagian besar kekuasaan musim panas lalu, menutup parlemen dan bergerak untuk memerintah dengan dekrit, kekuasaan yang sebagian besar telah ia formalkan dengan konstitusi baru yang diratifikasi dalam referendum Juli.

Arab Saudi membeli sepasang kursi astronot SpaceX

Arab Saudi berencana untuk meluncurkan dua astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional di atas kapsul ruang angkasa dari kapal SpaceX milik Elon Musk, menurut laporan Reuters.

  • Latar belakang: Orang-orang yang mengetahui pengaturan tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa kesepakatan itu ditandatangani secara pribadi awal tahun ini dengan Houston’s Axiom Space, yang mengatur misi pribadi ke pesawat ruang angkasa AS untuk para peneliti dan turis. Para astronot Saudi akan mengendarai kapsul SpaceX’s Crew Dragon ke stasiun luar angkasa untuk tinggal sekitar seminggu awal tahun depan.
  • Mengapa itu penting: Para astronot Saudi akan menjadi yang pertama dari negara mereka untuk melakukan perjalanan ke luar angkasa dengan pesawat ruang angkasa pribadi. Arab Saudi juga akan menjadi negara Teluk terbaru yang menjalin hubungan dengan perusahaan antariksa swasta AS, yang merupakan pemain kunci dalam diplomasi di bidang yang telah lama didominasi oleh lembaga pemerintah seperti NASA.

Pemimpin Turki dan Israel mengadakan pertemuan tatap muka pertama dalam 15 tahun

Perdana Menteri Israel Yair Lapid dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bertemu di sela-sela Sidang Umum PBB pada Selasa, kata kantor Lapid. Pertemuan itu merupakan pembicaraan tatap muka pertama antara para pemimpin tertinggi kedua negara sejak 2008.

  • Latar belakang: “Kemarin, saya mengadakan pertemuan yang produktif dengan @RTEdogan,” tweeted Lapid, “yang pertama antara Presiden Türkiye dan Perdana Menteri Israel dalam hampir 15 tahun.” Lapid menambahkan bahwa hubungan antara kedua negara adalah “kunci untuk stabilitas regional,” serta membawa “manfaat nyata bagi kedua negara kita.”
  • Mengapa itu penting: Hubungan antara Israel dan Turki telah penuh selama bertahun-tahun, terutama karena masalah Palestina. Tapi hubungan telah menghangat akhir-akhir ini, dan pada bulan Agustus negara-negara tersebut mengatakan mereka akan memulihkan hubungan diplomatik penuh dan mengangkat kembali duta besar mereka.

Mesir: #Salah

Penghormatan bintang sepak bola Mesir Mo Salah kepada Ratu Elizabeth telah menyebabkan perdebatan sengit di antara rekan-rekannya di media sosial.

Pemain Liverpool itu men-tweet gambar raja pada hari Senin dengan pesan untuk menandai kepergiannya: “Pikiran saya bersama Keluarga Kerajaan pada hari bersejarah dan emosional ini.” Beberapa penggemar Mesirnya tidak begitu antusias, mengkritik belasungkawanya kepada raja negara dengan masa lalu kolonial yang kontroversial.

Beberapa pengguna dibalas dengan foto dari krisis Suez 1956, yang terjadi empat tahun setelah Ratu naik takhta dan melihat gabungan Israel-Inggris-Prancis menyerbu Mesir untuk merebut kembali Terusan Suez setelah dinasionalisasi. Pengguna lain meminta Salah untuk membaca tentang sejarah Ratu di dunia Arab. “Saudaraku, apakah kamu tahu apa yang dilakukan kerajaan wanita ini terhadap negara kita atau haruskah aku memberi tahu kamu,” tmembasahi yang lain.

Pengguna lain, bagaimanapun, melompat ke pertahanan Salah, mengatakan pukulan balik itu tidak dibenarkan. Jurnalis olahraga Mesir Omar Elbanouby tweeted: “Lepaskan Mohammed Salah … dia adalah pesepakbola profesional .. bukan aktivis politik.”

Penulis Sudan Mohammed Abo Zaco menyebut beberapa kritik Salah untuk kemunafikan, menunjukkan bahwa tampaknya OK bagi orang Arab untuk mendukung klub sepak bola Inggris dan mengendarai mobil Inggris, tetapi tidak untuk memberi penghormatan kepada Ratu, yang dimakamkan pada hari Senin.

Klub sepak bola Eropa sangat populer di dunia Arab, dengan beberapa dimiliki oleh pemerintah daerah, termasuk Manchester City dan Paris Saint-Germain. Salah tinggal di Inggris.

Oleh Muhammad Abdelbary

Pengusaha teknologi Elon Musk mengatakan dia berencana untuk membawa layanan internet satelit ke Iran, di mana akses online sangat dibatasi oleh pemerintah. Musk mentweet bahwa perusahaannya tautan bintang akan mengajukan keringanan sanksi untuk menyediakan layanan internet bagi Iran. Sanksi AS membatasi perusahaan melakukan bisnis di Iran. Situs media sosial Barat diblokir di Iran dan pemerintah secara teratur membatasi akses ke internet untuk mencegah mobilisasi politik.


Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara