Peringatan ahli untuk Angkatan Laut AS di China: Armada yang lebih besar hampir selalu menang

Peringatan ahli untuk Angkatan Laut AS di China: Armada yang lebih besar hampir selalu menang


Seoul, Korea Selatan
CNN

Saat China terus mengembangkan apa yang sudah menjadi angkatan laut terbesar di dunia, seorang profesor di US Naval War College memiliki peringatan untuk para perencana militer Amerika: Dalam peperangan angkatan laut, armada yang lebih besar hampir selalu menang.

Para pemimpin Pentagon telah mengidentifikasi Cina sebagai “ancaman mondar-mandir” militer AS. Tetapi angka ukuran armada menunjukkan bahwa militer AS tidak dapat mengimbangi pertumbuhan angkatan laut China.

Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLAN) mengungguli Angkatan Laut AS dalam ukuran armada sekitar tahun 2020 dan sekarang memiliki sekitar 340 kapal perang, menurut Laporan Kekuatan Militer China 2022 Pentagon, yang dirilis pada November. Armada China diharapkan tumbuh menjadi 400 kapal dalam dua tahun ke depan, kata laporan itu.

Sementara itu, armada AS hanya memiliki kurang dari 300 kapal, dan tujuan Pentagon adalah memiliki 350 kapal berawak, masih jauh di bawah China, pada tahun 2045, menurut Rencana Navigasi 2022 Angkatan Laut AS yang dirilis musim panas lalu.

Jadi untuk bersaing, para pemimpin militer AS mengandalkan teknologi.

Dokumen yang sama mengatakan, “dunia sedang memasuki era baru peperangan, di mana integrasi teknologi, konsep, mitra, dan sistem — lebih dari ukuran armada saja — akan menentukan kemenangan dalam konflik.”

Tidak secepat itu, kata Sam Tangredi, Ketua Studi Peperangan Masa Depan Leidos di US Naval War College.

Jika sejarah bisa menjadi pelajaran, keunggulan numerik China kemungkinan besar akan menyebabkan kekalahan Angkatan Laut AS dalam perang apa pun dengan China, menurut penelitian Tangredi, yang disajikan dalam Edisi Januari majalah Prosiding US Naval Institute.

Tangredi, mantan kapten Angkatan Laut AS, melihat 28 perang angkatan laut, dari Perang Yunani-Persia 500 SM, melalui konflik dan intervensi proksi Perang Dingin baru-baru ini. Dia menemukan hanya dalam tiga kasus teknologi superior mengalahkan jumlah yang lebih besar.

“Semua perang lainnya dimenangkan oleh jumlah yang unggul atau, ketika antara kekuatan yang setara, strategi yang unggul, atau angkatan laut,” tulis Tangredi. “Seringkali ketiga kualitas tersebut bekerja bersama, karena mengoperasikan armada besar umumnya memfasilitasi pelatihan yang lebih ekstensif dan seringkali menjadi indikator bahwa para pemimpin memperhatikan persyaratan strategis,” tulis Tangredi.

Tiga outlier – perang dari abad 11, 16 dan 19 – mungkin tidak akrab bagi semua kecuali sarjana yang paling bersemangat, tetapi yang lain menunjukkan di mana angka mengalahkan teknologi tentunya.

Ambil contoh perang Napolean di awal 1800-an.

“Kapal perang Prancis lebih unggul dalam teknologi desain dan konstruksi kapal, tetapi pada akhirnya, sejumlah besar kapal Angkatan Laut Kerajaan yang mencegah Napoleon melintasi saluran (Inggris),” tulis Tangredi.

Atau Perang Dunia II di Pasifik, di mana teknologi Jepang dimulai sebagai yang lebih baik dari Amerika.

“Kekaisaran Jepang memasuki perang dengan beberapa teknologi unggul: pesawat tempur Zero, torpedo Long-Lance, dan torpedo udara yang dapat menyerang di perairan dangkal,” tulis Tangredi.

“Namun, kekuatan keseluruhan industri AS dan ukuran armada AS (terutama logistik dan kapal amfibinya) yang membumikan kemenangan atas Angkatan Laut Kekaisaran Jepang,” katanya.

Alessio Patalano, profesor perang dan strategi di King’s College di London, memuji karya Tangredi.

“Penelitiannya adalah cara yang sangat baik untuk mendorong kembali asumsi konyol bahwa massa tidak penting dalam perang di laut,” kata Patalano.

Dia menekankan dua poin penting.

Ukuran yang lebih besar berarti lebih banyak pemimpin yang ingin mendapatkan keunggulan dalam perintah mereka.

“Armada yang lebih besar cenderung lebih kompetitif, dalam pengembangan personel pelatihan, dan kapasitas operasional,” kata Patalano.

Dan dia mengatakan basis industri yang besar sangat penting, terutama untuk dapat membangun unit baru setelah menimbulkan korban dalam pertempuran.

“Dalam perang angkatan laut, gesekan adalah hal yang nyata, jadi kemampuan untuk menggantikan sangatlah penting,” kata Patalano.

Tampilan Tangredi pada armada kapal induk Perang Dunia II menunjukkan angka yang mencolok. Baik AS dan Jepang memulai perang dengan delapan kapal induk, katanya.

“Selama perang, Kekaisaran Jepang membangun 18 kapal induk yang setara… sementara Amerika Serikat membangun 144. Kecuali Amerika Serikat memutuskan untuk tidak berperang, Jepang tidak akan pernah memiliki kesempatan,” tulisnya.

Pembuatan kapal adalah kekuatan AS ketika menjadi raksasa industri dunia pada 1940-an. Judul itu sekarang jatuh ke China.

“Sebagian besar analis meragukan bahwa industri pertahanan AS – yang telah terkonsolidasi dan menyusut sejak akhir Perang Dingin – dapat berkembang cukup cepat untuk memenuhi permintaan masa perang,” tulis Tangredi.

Memang, ada kekhawatiran industri AS tidak dapat memenuhi permintaan untuk memberikan bantuan senjata Ukraina untuk melawan invasi Rusia sambil menjaga persediaan senjata senjata AS pada tingkat yang memadai.

Laksamana Daryl Caudle, komandan Komando Pasukan Armada AS, minggu lalu meminta industri pertahanan negara untuk meningkatkan permainan mereka, dengan mengatakan “Anda tidak mengirimkan persenjataan yang kami butuhkan.”

“Ini sangat penting untuk menang. Dan saya tidak dapat melakukan itu tanpa persenjataan,” kata Caudle pada sebuah simposium di Washington, menambahkan bahwa AS “melawan pesaing di sini, dan musuh potensial, yang belum pernah kita lihat.”

Dalam forum online pekan lalu, bos Caudle, Kepala Operasi Angkatan Laut Laksamana Mike Gilday, juga mencatat masalah angka yang dihadapi AS dalam potensi konflik Pasifik.

“Angkatan Laut Amerika Serikat tidak akan mampu menandingi rudal PLAN untuk rudal,” kata Gilday.

Dan jika Angkatan Laut AS tidak dapat menandingi rudal China demi rudal, atau kapal demi kapal, Tangredi bertanya-tanya di mana ia dapat menemukan keunggulan.

“Para pemimpin AS harus bertanya pada diri mereka sendiri sejauh mana mereka bersedia bertaruh pada keunggulan teknologi – tanpa numerik – dalam pertarungan itu,” tulisnya.

“Saya tidak mengatakan bahwa armada yang lebih kecil dan unggul secara teknologi bisa melakukannya tidak pernah mengalahkan armada yang jauh lebih besar, saya hanya mengatakan bahwa — dengan kemungkinan pengecualian dari tiga kasus dalam 1.200 tahun terakhir — tidak ada yang punya.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara