Perang Rusia di Ukraina: Pembaruan langsung

Perang Rusia di Ukraina: Pembaruan langsung

KTT Organisasi Kerjasama Shanghai dapat memberikan kesempatan bagi Beijing dan Moskow untuk mengajukan kasus “tatanan dunia multipolar,” tetapi invasi Rusia ke Ukraina mungkin telah menabur perpecahan di dalam kelompok itu dan mengasingkan beberapa negara.

Setelah menyaksikan tank-tank Rusia meluncur ke Ukraina, bekas republik Soviet, para pemimpin Asia Tengah dari wilayah bekas Soviet khawatir bahwa Rusia juga dapat merambah tanah mereka.

Kazakhstan, khususnya, telah menolak untuk mengikuti garis Moskow. Ini telah mengirim bantuan kemanusiaan ke Ukraina, dan Presidennya Kassym-Jomart Tokayev secara terbuka menolak untuk mengakui wilayah separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur, membuat marah beberapa pejabat Kremlin.

Penolakan China untuk mengutuk Rusia juga menyebabkan kegelisahan di antara negara-negara Asia Tengah, kata para ahli. Itu berisiko menghambat upaya China untuk membangun hubungan yang lebih kuat dengan tetangganya di Asia Tengah, sebuah upaya yang telah banyak diinvestasikan China selama dua dekade.

Selama kunjungan kenegaraan Xi Jinping ke Kazakhstan pada hari Rabu – perjalanan luar negeri pertamanya dalam hampir 1.000 hari – pemimpin China berusaha untuk menghilangkan kekhawatiran tersebut.

China akan selalu mendukung Kazakhstan dalam menjaga kemerdekaan nasional, kedaulatan, dan integritas teritorial,” kata Xi kepada Tokayev, menurut media pemerintah China.

Yang juga memperumit gambaran adalah India, yang menempati peran unik di SCO.

Delhi, yang seperti Beijing tidak mengutuk invasi Rusia, memiliki hubungan kuat dengan Moskow sejak Perang Dingin. Menurut beberapa perkiraan, India mendapatkan lebih dari 50% peralatan militernya dari Rusia.

Dalam beberapa bulan terakhir, India telah secara signifikan meningkatkan pembelian minyak, batu bara, dan pupuk Rusia, meskipun ada tekanan Barat untuk memutuskan hubungan ekonomi dengan Kremlin menyusul agresinya di Ukraina.

Tetapi Delhi juga melihat hubungan dengan Beijing menukik karena konflik di sepanjang perbatasan mereka, dan telah bergerak lebih dekat ke Washington dan sekutunya di Indo-Pasifik. India adalah anggota Dialog Keamanan Segiempat bersama Amerika Serikat, Jepang dan Australia, sebuah kelompok yang didorong lebih dekat oleh ancaman China.

Modi, yang tiba di Samarkand pada Jumat dini hari, diperkirakan akan melakukan pertemuan empat mata dengan rekan-rekannya dari Rusia, Uzbekistan, dan Iran, kata seorang sumber dari Kementerian Luar Negeri India kepada CNN.

Namun berdasarkan jadwal tentatifnya, Modi tidak memiliki jadwal pertemuan dengan Xi. Kedua pemimpin belum pernah bertemu sejak dimulainya konflik perbatasan China-India lebih dari dua tahun lalu.

Pekan lalu, Delhi dan Beijing mulai melepaskan diri dari daerah perbatasan Gogra-Hotsprings di Himalaya barat.

Selain sengketa teritorial mereka, Delhi juga mewaspadai pengaruh ekonomi Beijing yang tumbuh atas tetangganya yang lebih kecil.

“Sejak Modi berkuasa, kami telah melihat hubungan (antara India dan China) terus memburuk,” kata Manoj Kewalramani, seorang rekan studi China di Takshashila Institution di India.

Tetapi Kewalramani mengatakan SCO dapat memberikan “ruang (bagi India) untuk terlibat dengan China dan Rusia.”

“Terutama, berada di atas meja sementara China dan Rusia bersama, karena semakin dekat hubungan itu, semakin sulit bagi India,” katanya.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara