Perang Rusia di Ukraina

Perang Rusia di Ukraina

Empat wilayah Ukraina yang diduduki oleh pasukan pro-Moskow adalah bersiap menggelar referendum secara resmi bergabung dengan Rusia, dalam sebuah langkah yang secara luas dilihat sebagai kesimpulan yang hilang dalam mendukung aneksasi.

Referendum, yang bertentangan dengan hukum internasional yang menegakkan kedaulatan Ukraina, dapat membuka jalan bagi Moskow untuk membingkai serangan balik Ukraina yang sedang berlangsung sebagai serangan terhadap Rusia sendiri.

Pemungutan suara dijadwalkan berlangsung selama lima hari dari Jumat hingga Selasa.

Pertanyaan pada surat suara sedikit berbeda tergantung pada daerah.

  • Dalam Republik Rakyat Donetsk, pertanyaannya, yang hanya disajikan dalam bahasa Rusia, adalah: “Apakah Anda mendukung bergabungnya DPR ke Federasi Rusia atas hak-hak subjek Federasi Rusia?” Yang dideklarasikan sendiri Republik Rakyat Luhansk menggunakan kalimat yang sama.
  • Di Khersonpertanyaannya adalah: “Apakah Anda mendukung pemisahan wilayah Kherson dari negara Ukraina, pembentukan negara merdeka oleh wilayah Kherson dan bergabung dengan Federasi Rusia sebagai subjek Federasi Rusia?”
  • Dan di bagian yang diduduki Zaporizhzhiapertanyaannya adalah dalam bahasa Rusia dan Ukraina, dan berbunyi: “Apakah Anda memilih untuk pemisahan Oblast Zaporizhzhia dari Ukraina, pembentukan Oblast Zaporizhzhia sebagai negara merdeka dan aksesi ke Federasi Rusia sebagai sub-entitas dari Federasi Rusia?”

Di wilayah Luhansk dan Zaporizhzhia, pemerintah setempat telah mendesak orang untuk memilih dari rumah, dengan mengatakan bahwa kotak suara dapat dibawa ke mereka.

Menjelang pemungutan suara, pihak berwenang pro-Rusia mencoba untuk memikat pemilih. Kantor berita negara Rusia RIA Novosti menunjukkan poster yang didistribusikan di Luhansk, yang bertuliskan “Rusia adalah masa depan.”

“Kami dipersatukan oleh sejarah 1.000 tahun,” katanya. “Selama berabad-abad, kami adalah bagian dari negara besar yang sama. Pecahnya negara adalah bencana politik yang besar. … Sudah waktunya untuk memulihkan keadilan sejarah.”

Dalam sebuah pernyataan, kelompok pemantau pemilu, Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa, mengutuk “referendum ilegal.”

“Apa pun yang disebut ‘referenda’ yang direncanakan oleh atau dengan dukungan dari pasukan yang melakukan latihan secara ilegal secara de facto kontrol di wilayah pendudukan Ukraina akan bertentangan dengan standar dan kewajiban internasional di bawah hukum humaniter internasional, dan karena itu hasilnya tidak akan memiliki kekuatan hukum,” kata OSCE, yang memantau pemilihan di 57 negara anggota.

Ukraina memiliki menolak referendum di wilayah pendudukan sebagai “palsu” yang berasal dari “takut akan kekalahan,” sementara pendukung negara Barat telah menjelaskan bahwa mereka tidak akan pernah mengakui klaim Rusia atas wilayah Ukraina yang dianeksasi.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara