Penjelajah ketekunan menemukan 'harta karun' bahan organik di Mars

Penjelajah ketekunan menemukan ‘harta karun’ bahan organik di Mars

Mendaftar untuk buletin sains Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Menyelidiki situs delta sungai kuno, rover Perseverance telah mengumpulkan beberapa sampel paling penting di -nya misi untuk menentukan apakah kehidupan pernah ada di Mars, menurut para ilmuwan NASA.

Beberapa sampel yang baru-baru ini dikumpulkan termasuk bahan organik, menunjukkan bahwa Kawah Jezero, yang kemungkinan pernah memiliki danau dan delta yang bermuara di dalamnya, telah lingkungan yang berpotensi layak huni 3,5 miliar tahun yang lalu.

“Batu-batuan yang telah kami selidiki di delta memiliki konsentrasi bahan organik tertinggi yang belum kami temukan dalam misi tersebut,” kata Ken Farley, ilmuwan proyek Perseverance di California Institute of Technology di Pasadena.

Misi penjelajah, yang dimulai di planet merah 18 bulan lalu, termasuk mencari tanda-tanda kehidupan mikroba purba. Ketekunan adalah mengumpulkan sampel batuan yang dapat memiliki melestarikan tanda-tanda ini tanda tangan biologis. Saat ini, rover berisi 12 sampel batuan.

Serangkaian misi yang disebut Pengembalian Sampel Mars akhirnya akan membawa koleksi itu kembali ke Bumi pada 2030-an.

Situs delta membuat Kawah Jezero, yang membentang 28 mil (45 kilometer), khususnya minat yang tinggi bagi para ilmuwan NASA. Fitur geologi berbentuk kipas, pernah hadir di mana sungai bertemu dengan danau, mempertahankan lapisan sejarah Mars di batuan sedimen, yang terbentuk ketika partikel menyatu bersama di lingkungan yang dulunya berisi air ini.

Penjelajah menyelidiki lantai kawah dan menemukan bukti batuan beku, atau vulkanik. Selama kampanye kedua untuk mempelajari delta selama lima bulan terakhir, Perseverance telah menemukan lapisan batuan sedimen yang kaya yang menambah lebih banyak cerita tentang iklim dan lingkungan purba Mars.

Ketekunan baru-baru ini menangkap panorama delta dan bebatuannya yang menarik di Kawah Jezero.

“Delta, dengan batuan sedimennya yang beragam, sangat kontras dengan batuan beku – terbentuk dari kristalisasi magma – yang ditemukan di dasar kawah,” kata Farley.

“Penjajaran ini memberi kita pemahaman yang kaya tentang sejarah geologi setelah kawah terbentuk dan rangkaian sampel yang beragam. Misalnya, kami menemukan batu pasir yang membawa butiran dan pecahan batu yang tercipta jauh dari Kawah Jezero.”

Tim misi menjuluki salah satu batu yang disampel oleh Perseverance sebagai Wildcat Ridge. Batuan itu kemungkinan terbentuk ketika lumpur dan pasir mengendap di danau air asin saat menguap miliaran tahun yang lalu. Penjelajah itu mengikis permukaan batu dan menganalisisnya dengan instrumen yang dikenal sebagai Scanning Habitable Environments with Raman & Luminescence for Organics & Chemicals, atau SHERLOC.

Laser zapping batu ini berfungsi sebagai cahaya hitam mewah untuk mengungkap bahan kimia, mineral, dan bahan organik, kata Sunanda Sharma, ilmuwan SHERLOC di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena.

Analisis instrumen mengungkapkan bahwa mineral organik kemungkinan adalah aromatik, atau molekul karbon dan hidrogen yang stabil, yang terhubung dengan sulfat. Mineral sulfat, sering ditemukan terjepit di dalam lapisan batuan sedimen, menyimpan informasi tentang lingkungan berair tempat mereka terbentuk.

Molekul organik menarik di Mars karena mewakili bahan penyusun kehidupan, seperti karbon, hidrogen, dan oksigen, serta nitrogen, fosfor, dan belerang. Tidak semua molekul organik membutuhkan kehidupan untuk terbentuk karena beberapa dapat dibuat melalui proses kimia.

Mosaik ini, yang diambil oleh rover, menunjukkan di mana Perseverance mengambil sampel dan mengikis batuan yang oleh ilmuwan NASA disebut Wildcat Ridge.

“Sementara deteksi kelas organik ini saja tidak berarti bahwa kehidupan pasti ada di sana, rangkaian pengamatan ini mulai terlihat seperti beberapa hal yang telah kita lihat di Bumi,” kata Sharma. “Sederhananya, jika ini adalah perburuan harta karun untuk tanda-tanda potensi kehidupan di planet lain, bahan organik adalah petunjuknya. Dan kami mendapatkan petunjuk yang semakin kuat saat kami bergerak melalui kampanye delta kami.”

Ketekunan serta penjelajah Curiosity telah menemukan bahan organik sebelumnya di Mars. Tapi kali ini, deteksi terjadi di area di mana kehidupan mungkin pernah ada.

Batuan Wildcat Ridge merupakan batulumpur yang mengandung bahan organik.  Itu kemungkinan terbentuk di air asin saat air danau purba menguap.

“Di masa lalu, pasir, lumpur, dan garam yang sekarang menjadi sampel Wildcat Ridge diendapkan dalam kondisi di mana kehidupan berpotensi berkembang,” kata Farley.

“Fakta bahwa bahan organik ditemukan di batuan sedimen seperti itu – yang dikenal karena mengawetkan fosil kehidupan purba di Bumi – adalah penting. Namun, seberapa mampu instrumen kami di atas Perseverance, kesimpulan lebih lanjut mengenai apa yang terkandung dalam sampel Wildcat Ridge harus menunggu sampai dikembalikan ke Bumi untuk studi mendalam sebagai bagian dari kampanye Pengembalian Sampel Mars badan tersebut.”

Sampel yang dikumpulkan sejauh ini mewakili kekayaan keragaman dari area utama di dalam kawah dan delta sehingga tim Perseverance tertarik untuk menyimpan beberapa tabung koleksi di lokasi yang ditentukan di Mars dalam waktu sekitar dua bulan, kata Farley.

Setelah rover menjatuhkan sampel di depot cache ini, penjelajah akan terus menjelajahi delta.

Rover telah mencari situs potensial untuk membuang cache sampelnya.

Misi masa depan dapat mengumpulkan sampel ini dan mengembalikannya ke Bumi untuk dianalisis menggunakan beberapa instrumen paling sensitif dan canggih di planet ini. Kecil kemungkinan Perseverance akan menemukan bukti kehidupan yang tak terbantahkan di Mars karena beban pembuktian untuk membangunnya di planet lain begitu tinggi, kata Farley.

“Saya telah mempelajari kelayakhunian dan geologi Mars selama sebagian besar karir saya dan mengetahui secara langsung nilai ilmiah yang luar biasa dari mengembalikan kumpulan batuan Mars yang dikumpulkan dengan hati-hati ke Bumi,” kata Laurie Leshin, direktur Laboratorium Propulsi Jet NASA, dalam sebuah pernyataan. .

“Bahwa kita beberapa minggu dari menyebarkan sampel menarik Perseverance dan hanya beberapa tahun dari membawanya ke Bumi sehingga para ilmuwan dapat mempelajarinya dengan detail yang sangat indah benar-benar fenomenal. Kami akan belajar banyak.”

Beberapa batuan yang beragam di delta berjarak sekitar 65,6 kaki (20 meter), dan masing-masing menceritakan kisah yang berbeda.

Fragmen batuan dan mineral yang lebih besar dalam sampel Skinner Ridge menunjukkan bahwa mereka berasal dari material yang diangkut dari ratusan mil di luar Kawah Jezero.

Sepotong batu pasir, yang disebut Skinner Ridge, adalah bukti material berbatu yang kemungkinan diangkut ke dalam kawah dari jarak ratusan mil, mewakili material yang tidak dapat dijelajahi oleh rover selama misinya. Wildcat Ridge, di sisi lain, mempertahankan bukti tanah liat dan sulfat yang berlapis bersama dan terbentuk menjadi batu.

Setelah sampel berada di laboratorium di Bumi, mereka dapat mengungkapkan wawasan tentang lingkungan Mars yang berpotensi layak huni, seperti kimia, suhu, dan kapan material tersebut disimpan di danau.

“Saya pikir aman untuk mengatakan bahwa ini adalah dua sampel terpenting yang akan kami kumpulkan dalam misi ini,” kata David Shuster, ilmuwan sampel pengembalian Perseverance di University of California, Berkeley.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara