Penguncian Guangzhou: Orang Cina mengkritik nol-Covid — dalam sensor bahasa tampaknya tidak mengerti

Penguncian Guangzhou: Orang Cina mengkritik nol-Covid — dalam sensor bahasa tampaknya tidak mengerti


Hongkong
CNN

Di banyak negara, mengumpat secara online tentang pemerintah adalah hal yang lumrah sehingga tidak ada yang peduli. Tapi itu bukan tugas yang mudah di internet China yang sangat disensor.

Itu tampaknya tidak menghentikan penduduk Guangzhou untuk melampiaskan rasa frustrasi mereka setelah kota mereka – pusat manufaktur global yang menampung 19 juta orang – menjadi pusat penyebaran wabah Covid nasional, mendorong tindakan penguncian lagi.

“Kami harus mengunci diri pada bulan April, dan kemudian lagi pada bulan November,” seorang warga memposting di Weibo, Twitter versi terbatas China, pada hari Senin – sebelum membumbui postingan tersebut dengan kata-kata kotor yang mencakup referensi ke ibu pejabat. “Pemerintah belum memberikan subsidi – apakah menurut Anda sewa saya tidak memerlukan biaya?”

Pengguna lain meninggalkan posting dengan arahan yang diterjemahkan secara longgar menjadi “pergi ke neraka,” sementara beberapa pihak menuduh pihak berwenang “menyemburkan omong kosong” – meskipun dalam ungkapan yang kurang sopan.

Postingan berwarna-warni seperti itu luar biasa bukan hanya karena mereka mewakili meningkatnya frustrasi publik pada kebijakan nol-Covid China yang tak henti-hentinya – yang menggunakan penguncian cepat, pengujian massal, pelacakan kontak ekstensif dan karantina untuk membasmi infeksi segera setelah mereka muncul – tetapi karena mereka tetap terlihat sama sekali.

Biasanya seperti itu kritik keras terhadap kebijakan pemerintah akan segera disingkirkan oleh pasukan sensor pemerintah, namun pos-pos ini tetap tidak tersentuh selama berhari-hari. Dan itu, kemungkinan besar, karena mereka ditulis dalam bahasa yang hanya sedikit sensor yang akan mengerti.

Pos-pos ini dalam bahasa Kanton, yang berasal dari provinsi sekitar Guangdong di Guangzhou dan dituturkan oleh puluhan juta orang di seluruh China Selatan. Mungkin sulit untuk diuraikan oleh penutur bahasa Mandarin – bahasa resmi China dan yang disukai oleh pemerintah – terutama dalam bentuk slang tertulis dan seringkali rumit.

Dan ini tampaknya hanya contoh terbaru tentang bagaimana orang-orang China beralih ke bahasa Kanton – bahasa tidak sopan yang menawarkan banyak kemungkinan untuk menyindir – untuk mengekspresikan ketidakpuasan terhadap pemerintah mereka tanpa menarik perhatian sensor yang melihat semua.

Orang-orang bermasker menunggu dalam antrean untuk tes Covid-19 di Beijing, Cina, pada 10 November.

Pada bulan September tahun ini, organisasi pemantau media independen yang berbasis di AS China Digital Times mencatat banyak posting bahasa Kanton yang tidak puas lolos dari sensor sebagai tanggapan terhadap persyaratan pengujian Covid massal di Guangdong.

“Mungkin karena sistem sensor konten Weibo kesulitan mengenali ejaan karakter Kanton, banyak postingan dengan bahasa pedas, berani, dan lugas yang masih bertahan. Tapi jika konten yang sama ditulis dalam bahasa Mandarin, kemungkinan akan diblokir atau dihapus,” kata organisasiyang berafiliasi dengan University of California, Berkeley.

Di Hong Kong yang berbahasa Kanton di dekatnya, demonstran anti-pemerintah pada tahun 2019 sering menggunakan permainan kata Kanton baik untuk slogan protes dan untuk menjaga dari kemungkinan pengawasan oleh otoritas China daratan.

Sekarang, orang Kanton tampaknya menawarkan mereka yang muak dengan penguncian nol-Covid yang terus menerus di China sebuah jalan untuk menampilkan perbedaan pendapat yang lebih halus.

Jean-François Dupré, asisten profesor ilmu politik di Université TÉLUQ yang telah mempelajari politik bahasa Hong Kong, mengatakan berkurangnya toleransi pemerintah China terhadap kritik publik telah mendorong para pengkritiknya untuk “berinovasi” dalam komunikasi mereka.

“Tampaknya menggunakan bentuk komunikasi non-Mandarin dapat memungkinkan para pembangkang menghindari sensor online, setidaknya untuk beberapa waktu,” kata Dupré.

“Fenomena ini membuktikan kurangnya kepercayaan rezim dan meningkatnya paranoia, dan keinginan warga yang terus berlanjut untuk melawan meskipun ada risiko dan rintangan.”

Meskipun bahasa Kanton berbagi banyak kosakata dan sistem penulisannya dengan bahasa Mandarin, banyak istilah slang, umpatan, dan frasa sehari-harinya tidak memiliki padanan bahasa Mandarin. Bentuk tulisannya juga terkadang bergantung pada karakter yang jarang digunakan dan kuno, atau yang memiliki arti yang sama sekali berbeda dalam bahasa Mandarin, sehingga kalimat Kanton bisa sulit dipahami oleh pembaca Mandarin.

Dibandingkan dengan bahasa Mandarin, bahasa Kanton sangat bahasa sehari-hari, seringkali informal, dan mudah digunakan untuk permainan kata – membuatnya sangat cocok untuk menciptakan dan mengayunkan duri.

Ketika Hong Kong diguncang oleh protes anti-pemerintah pada tahun 2019 – sebagian didorong oleh kekhawatiran Beijing melanggar batas otonomi, kebebasan, dan budaya kota – atribut bahasa Kanton ini menjadi fokus yang tajam.

“Bahasa Kanton, tentu saja, merupakan penyampai keluhan politik yang penting selama protes 2019,” kata Dupré, menambahkan bahwa bahasa tersebut memberi “rasa lokal yang kuat pada protes.”

Dia menunjukkan bagaimana karakter tertulis yang sepenuhnya baru lahir secara spontan dari gerakan pro-demokrasi – termasuk yang menggabungkan karakter untuk “kebebasan” dengan kata-kata kotor yang populer.

Drama lain pada karakter tertulis menggambarkan kreativitas Kanton yang tak ada habisnya, seperti versi bergaya “Hong Kong” yang, ketika dibaca miring, menjadi “tambah minyak” – seruan dalam protes.

Para pengunjuk rasa juga menemukan cara untuk melindungi komunikasi mereka, waspada bahwa grup obrolan online – di mana mereka mengorganisir aksi unjuk rasa dan mencerca pihak berwenang – sedang dipantau oleh agen daratan.

Misalnya, karena bahasa Kanton yang diucapkan terdengar berbeda dengan bahasa Mandarin yang diucapkan, beberapa orang bereksperimen dengan meromanisasikan bahasa Kanton – mengeja suara menggunakan abjad bahasa Inggris – sehingga hampir tidak mungkin untuk dipahami oleh orang yang bukan penutur asli.

Pengunjuk rasa pada rapat umum menentang undang-undang ekstradisi yang diusulkan di Hong Kong pada 4 Mei 2019.

Dan, sementara protes mereda setelah pemerintah China memberlakukan undang-undang keamanan nasional pada tahun 2020, orang Kanton terus menawarkan penduduk kota itu jalan untuk mengekspresikan identitas lokal mereka yang unik – sesuatu yang telah lama dikhawatirkan akan hilang karena kota itu semakin jauh di bawah kekuasaan Beijing. pegangan.

Bagi sebagian orang, menggunakan bahasa Kanton untuk mengkritik pemerintah tampaknya sangat tepat mengingat pemerintah pusat telah secara agresif mendorong agar bahasa Mandarin digunakan secara nasional dalam pendidikan dan kehidupan sehari-hari – misalnya, dalam siaran televisi dan media lainnya – seringkali dengan mengorbankan bahasa dan dialek daerah.

Upaya ini berubah menjadi kontroversi nasional pada tahun 2010, ketika pejabat pemerintah menyarankan peningkatan program bahasa Mandarin di saluran televisi Guangzhou yang sebagian besar berbahasa Kanton – membuat marah penduduk, yang mengambil bagian dalam demonstrasi jalanan massal yang jarang terjadi dan bentrokan dengan polisi.

Bukan hanya orang Kanton yang terpengaruh – banyak etnis minoritas telah menyuarakan kekhawatiran bahwa penurunan bahasa asli mereka dapat mengakhiri budaya dan cara hidup yang mereka katakan sudah terancam.

Pada tahun 2020, siswa dan orang tua di Mongolia Dalam dipentaskan boikot sekolah massal atas kebijakan baru yang menggantikan bahasa Mongolia dengan bahasa Mandarin di sekolah dasar dan menengah.

Ketakutan serupa telah lama ada di Hong Kong – dan tumbuh pada tahun 2010-an ketika lebih banyak penduduk daratan berbahasa Mandarin mulai tinggal dan bekerja di kota.

“Semakin banyak anak sekolah berbahasa Mandarin telah terdaftar di sekolah-sekolah Hong Kong dan terlihat bepergian antara Shenzhen dan Hong Kong setiap hari,” kata Dupré. “Melalui pertemuan ini, pergeseran bahasa yang telah beroperasi di Guangdong menjadi sangat terlihat oleh orang-orang Hong Kong.”

Dia menambahkan bahwa kekhawatiran ini diperparah oleh kebijakan pemerintah daerah yang menekankan peran bahasa Mandarin, dan menyebut bahasa Kanton sebagai “dialek” – membuat marah beberapa warga Hong Kong yang melihat istilah itu sebagai penghinaan dan berpendapat bahwa itu harus disebut sebagai “bahasa. ” alih-alih.

Dalam dekade terakhir, sekolah-sekolah di seluruh Hong Kong telah didorong oleh pemerintah untuk beralih menggunakan bahasa Mandarin dalam pelajaran bahasa Mandarin, sementara yang lain telah beralih ke pengajaran karakter yang disederhanakan – bentuk tulisan yang lebih disukai di daratan – daripada karakter tradisional yang digunakan di Hong Kong. .

Ada kemarahan lebih lanjut pada tahun 2019 ketika kepala pendidikan kota menyarankan bahwa terus menggunakan bahasa Kanton daripada Mandarin di sekolah-sekolah kota dapat berarti Hong Kong akan kehilangan daya saingnya di masa depan.

“Mengingat integrasi ekonomi dan politik Hong Kong yang cepat, tidak mengherankan jika rezim bahasa Hong Kong disejajarkan dengan yang ada di daratan, terutama dalam hal promosi bahasa Mandarin,” kata Dupré.

Ini bukan pertama kalinya orang-orang di daratan menemukan cara untuk menghindari sensor. Banyak yang menggunakan emoji untuk mewakili frasa tabu, singkatan bahasa Inggris yang mewakili frasa Mandarin, dan gambar seperti kartun dan foto yang diubah secara digital, yang lebih sulit dipantau oleh sensor.

Tetapi metode ini, pada dasarnya, memiliki batasnya. Sebaliknya, bagi penduduk Guangzhou yang muak, bahasa Kanton menawarkan lanskap linguistik yang tak ada habisnya untuk mencerca pemimpin mereka.

Tidak jelas apakah penggunaan bahasa Kanton yang lebih subversif ini akan mendorong solidaritas yang lebih besar di antara penuturnya di Cina Selatan – atau apakah hal itu dapat mendorong pemerintah pusat untuk lebih menekan penggunaan dialek lokal, kata Dupré.

Seorang pekerja pengiriman mengirimkan paket ke pintu masuk lingkungan yang terkunci di Liwan, Guangzhou, pada 9 November.

Namun untuk saat ini, banyak pengguna Weibo telah memanfaatkan kesempatan langka untuk menyuarakan frustrasi dengan kebijakan nol-Covid China, yang telah menghancurkan ekonomi negara itu, mengisolasinya dari seluruh dunia, dan mengganggu kehidupan sehari-hari masyarakat dengan ancaman penguncian dan penguncian yang terus-menerus. pengangguran.

“Saya harap semua orang dapat mempertahankan kemarahan mereka,” tulis seorang pengguna Weibo, mencatat bagaimana sebagian besar unggahan yang berkaitan dengan penguncian Guangzhou menggunakan bahasa Kanton.

“Menonton orang Kanton memarahi (pihak berwenang) di Weibo tanpa ketahuan,” yang lain memposting, menggunakan karakter yang menandakan tawa.

“Belajar bahasa Kanton dengan baik, dan kunjungi Weibo tanpa rasa takut.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara