Pengadilan Brasil menolak tantangan pemilu dari Presiden Jair Bolsonaro yang akan keluar

Pengadilan Brasil menolak tantangan pemilu dari Presiden Jair Bolsonaro yang akan keluar


São Paulo, Brasil
CNN

Ketua pengadilan pemilihan Brasil pada hari Rabu menolak milik Jair Bolsonaro petisi untuk membatalkan surat suara dari pemilihan presiden tahun ini, menyebut tuduhan Presiden yang keluar bahwa beberapa mesin pemungutan suara tidak berfungsi “menggelikan dan terlarang” dan “seolah-olah berkonspirasi menuju supremasi hukum yang demokratis”.

Dalam keputusannya, Ketua Mahkamah Agung Alexandre De Moraes mengatakan semua model surat suara elektronik “dapat diidentifikasi secara sempurna dengan cara yang jelas, aman, dan integral.” Dia juga memerintahkan Partai Liberal sayap kanan Bolsonaro untuk membayar denda 22 juta reais ($4,1 juta) untuk “litigasi itikad buruk.”

Bolsonaro kalah tipis dalam pemilihan putaran kedua bulan lalu dari rival sayap kirinya Luiz Inacio Lula da Silvayang dikenal sebagai “Lula”, yang akan dilantik sebagai presiden pada 1 Januari.

Sejak saat itu Bolsonaro berhenti secara eksplisit mengakui bahwa dia kalah, tetapi sebelumnya mengatakan dia akan “terus memenuhi semua perintah konstitusi” – membuat para pengamat percaya bahwa dia akan bekerja sama dengan peralihan kekuasaan.

Tetapi dalam petisi yang diajukan pada hari Selasa, Bolsonaro dan pemimpin Partai Liberal menuduh bahwa beberapa mesin pemungutan suara tidak berfungsi dan setiap suara yang diberikan harus dibatalkan.

Mengutip analisis sebuah perusahaan yang disewa oleh partai Bolsonaro, pengaduan tersebut mengklaim bahwa menghapus suara tersebut akan memberikan kemenangan bagi Bolsonaro.

Otoritas pemilihan sebelumnya mengatakan bahwa mesin pemungutan suara yang sama digunakan dalam pemilihan putaran pertama dan putaran kedua.

Dalam konferensi pers hari Rabu, anggota kongres Partai Liberal Valdemar Costa Neto mengklaim partai Bolsonaro hanya meminta “verifikasi putaran kedua seperti yang kami pahami tidak mungkin melakukannya di putaran pertama karena jumlah orang. [candidates] terpengaruh.”

Pemilu yang memanas bulan lalu terjadi di tengah iklim politik yang tegang dan terpolarisasi di Brasil, yang berjuang dengan inflasi tinggi, pertumbuhan terbatas, dan kemiskinan yang meningkat.

Lula da Silva menerima lebih dari 60 juta suara – menurut penghitungan akhir otoritas pemilu – terbanyak dalam sejarah Brasil dan memecahkan rekornya sendiri sejak 2006.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara