Penembakan Virginia Walmart: Pihak berwenang mengungkapkan catatan yang ditemukan di ponsel penembak Walmart

Penembakan Virginia Walmart: Pihak berwenang mengungkapkan catatan yang ditemukan di ponsel penembak Walmart



CNN

Pria bersenjata di minggu ini penembakan Walmart yang mematikan di Chesapeake, Virginiamembeli pistol yang dia gunakan pada pagi hari serangan itu dan meninggalkan “catatan kematian”, menguraikan keluhan terhadap orang-orang dalam hidupnya, kata pejabat kota, Jumat.

Kota merilis catatan itu dalam serangkaian tweet, menghapus nama-nama yang disebutkan oleh penembak, yang secara fatal mengarahkan senjatanya ke dirinya sendiri setelah membunuh enam orang pada hari Selasa di toko tempat dia bekerja sebagai pengawas semalam. CNN sedang meninjau catatan tersebut.

Pria bersenjata itu tidak memiliki sejarah kriminal, kata kota itu. Kata catatan itu datang saat pihak berwenang terus mencari motif di dalam pemotretan massal. Dua karyawan tetap dirawat di rumah sakit, satu dalam kondisi kritis, kata kota itu Kamis.

“Pada hari Thanksgiving ini, kami sangat berterima kasih kepada komunitas kami dan kami memikirkan setiap korban penembakan Walmart dan anggota keluarga mereka,” kata pejabat kota Chesapeake. kata daring.

“Hari ini kami hanya fokus pada mereka yang terluka akibat peristiwa tragis Selasa, tetapi penyelidikan polisi terus berlanjut,” kata para pejabat, seraya menambahkan bahwa informasi tambahan akan diberikan pada Jumat.

Orang-orang yang terbunuh adalah Randy Blevins, 70, Lorenzo Gamble, 43, Tyneka Johnson, 22, Brian Pendleton, 38, Kellie Pyle, 52, dan seorang bocah lelaki berusia 16 tahun, yang tidak disebutkan namanya karena dia masih di bawah umur, menurut pihak berwenang. .

Saat polisi bekerja untuk menentukan motif salah satu dari setidaknya tiga penembakan massal di Virginia bulan ini, pejabat Chesapeake telah mengumumkan kewaspadaan bagi para korban yang dijadwalkan pada Senin malam di City Park.

“Chesapeake adalah komunitas yang erat dan kami semua terguncang,” kata Walikota Rick West dalam pesan yang diposting online awal pekan ini. “Bersama-sama, kita akan saling mendukung selama ini.”

Tragedi yang datang saat banyak masyarakat sedang bersiap-siap untuk menghabiskan liburan bersama keluarga dan teman-teman, telah menimbulkan ledakan kesedihan dan trauma atas kehilangan orang yang dicintai di lagi penembakan massal di Amerika.

Di komunitas Virginia lainnya, sekitar 170 mil sebelah barat Chesapeake, seorang mahasiswa berusia 22 tahun di University of Virginia di Charlottesville telah ditangkap dan didakwa setelah melepaskan tembakan pada sesama mahasiswa pada 13 November, menewaskan mereka bertiga di bus yang kembali ke kampus dari kunjungan lapangan ke Washington, DC.

Kesedihan juga menyelimuti komunitas Colorado akhir pekan lalu, ketika seorang tersangka berusia 22 tahun menembak dan membunuh lima orang di sebuah klub malam LGBTQ di Colorado Springs, melukai 19 lainnya, kata pihak berwenang.

Penembakan ini, di antara banyak lainnya, telah menempatkan AS pada jalur yang tidak menyenangkan untuk menjadikan tahun 2022 sebagai tahun tahun tertinggi kedua untuk penembakan massal tercatat, menurut data dari Arsip Kekerasan Senjatasebuah organisasi nirlaba yang mulai melacak kejadian pada tahun 2014.

Penembakan di Chesapeake minggu ini meletus tiba-tiba, dengan para saksi mengatakan mereka terkejut dan tidak percaya ketika melihat pria bersenjata itu menodongkan senjata api ke arah mereka.

Karyawan Walmart Kevin Harper mengatakan penembak memasuki ruang istirahat dan segera mulai menembak.

walmart adegan vo screengrab

Polisi mengatakan penembakan Walmart terjadi di ruang istirahat

“Dia datang ke sana dan baru mulai menyemprot,” kata Harper dalam sebuah video di media sosial.

Pria bersenjata itu telah diidentifikasi sebagai Andre Bing, yang bekerja semalaman sebagai “pemimpin tim”. Pria berusia 31 tahun itu telah bekerja untuk Walmart sejak 2010, kata perusahaan itu. Pihak berwenang mengatakan dia memiliki satu pistol semi-otomatis dan beberapa magasin amunisi.

Dua korban tewas dan penembak ditemukan di ruang istirahat, korban lainnya ditemukan di depan toko, dan tiga lainnya meninggal di rumah sakit, kata pejabat kota Chesapeake.

Jessie Wilczewski, yang baru-baru ini dipekerjakan, mengatakan kepada CNN bahwa dia sedang dalam pertemuan yang dijadwalkan secara rutin ketika syuting dimulai.

Pada awalnya, itu “tidak terdaftar sebagai nyata,” katanya, sampai suara tembakan bergema di dadanya.

Wilczewski bersembunyi di bawah meja saat pria bersenjata itu berjalan di lorong terdekat. Dia bisa melihat beberapa rekan kerjanya di lantai atau berbaring di kursi – semuanya diam dan beberapa mungkin sudah meninggal, katanya. Dia tinggal karena dia tidak ingin meninggalkan mereka sendirian.

“Saya bisa saja lari keluar pintu itu … dan saya tetap tinggal. Saya tetap tinggal agar mereka tidak sendirian di saat-saat terakhir mereka,” kata Wilczewski dalam sebuah pesan kepada keluarga dua korban.

Ketika penembak kembali ke ruang istirahat, kata Wilczewski, dia menyuruhnya keluar dari bawah meja dan pulang.

“Saya harus menyentuh pintu yang berlumuran darah,” katanya. “Saya hanya ingat memegang tas saya dan berpikir, ‘Jika dia akan menembak saya dari belakang – yah, dia harus berusaha sangat keras karena saya berlari,’ dan saya memesannya. … dan saya tidak berhenti sampai saya tiba di mobil saya dan kemudian saya mengalami kehancuran.”

Briana Tyler, juga seorang karyawan baru, mengatakan dia melihat peluru beterbangan hanya beberapa inci dari wajahnya.

“Tiba-tiba kamu mendengar pa pa pa pa pa pa pa,” kata Tyler. “Ada orang yang jatuh begitu saja ke lantai,” katanya. “Semua orang berteriak, terengah-engah, dan ya, dia pergi begitu saja setelah itu dan melanjutkan ke seluruh toko dan terus menembak.

Di luar penembakan di Chesapeake minggu ini, kekerasan senjata telah mengubah banyak tempat biasa menjadi TKP di seluruh negeri – mulai dari sekolah dan supermarket hingga rumah sakit dan mal.

Brett Cross, yang keponakannya Uziyah Garcia tewas dalam pembantaian sekolah di Texas tahun ini, menggambarkan rasa kehilangan yang mendalam tanpa anak laki-laki berusia 10 tahun itu di musim liburan ini.

Seorang pria bersenjata telah melepaskan tembakan di dalam Sekolah Dasar Robb di Uvalde pada bulan Mei, menewaskan 19 siswa kelas empat dan dua guru mereka sebelum pihak berwenang menembaknya hingga tewas.

selamat walmart

Dengarkan apa yang dikatakan penembak Walmart kepada orang yang selamat ini

“6 bulan sejak dunia kita hancur, dan saya seharusnya ‘merayakan liburan,’” tulis Cross dalam postingan media sosial pada Hari Thanksgiving. “Bagaimana Anda merayakan ketika Anda hancur. Bagaimana Anda bersyukur, ketika Anda tidak punya apa-apa lagi untuk diberikan. Bagaimana Anda memalsukannya dan tersenyum ketika Anda bangun sambil menangis.”

Pada tahun 2018, seorang mantan siswa membunuh 14 siswa dan tiga anggota staf di SMA Marjory Stoneman Douglas di Parkland, Florida. Fred Guttenberg, ayah dari Jaime Guttenberg yang berusia 14 tahun yang tewas dalam penembakan itu, mengatakan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam perang melawan kekerasan senjata.

“Hari ini kita merayakan Thanksgiving. Sayangnya, banyak keluarga akan melakukannya dengan kursi kosong di meja karena kekerasan senjata,” tulis Guttenberg dalam posting media sosial di Thanksgiving.

Nicole Hockley kehilangan putranya yang berusia 6 tahun, Dylan, dalam penembakan massal di Sekolah Dasar Sandy Hook di Newtown, Connecticut, tempat seorang pria bersenjata membunuh 20 anak dan enam orang dewasa pada tahun 2012.

“Hidup saya telah dilemparkan ke dalam kesedihan dan kekacauan. Saya merasa seperti berada di dasar lubang raksasa yang tidak akan pernah bisa saya panjat keluar. Saya tidak tahu bagaimana membantu diri saya sendiri, apalagi mereka yang saya cintai, ”tulis Hockley online dalam pesan Thanksgiving.

“Tetapi dalam minggu-minggu dan bulan-bulan berikutnya, dan dengan dukungan dari orang-orang di sekitar saya, saya menemukan tujuan baru. Agar anak dan keluarga lain tidak mengalami nasib yang sama.”


Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara