Penembakan UVA: Tersangka yang dituduh membunuh 3 pemain sepak bola Universitas Virginia ditolak ikatannya saat pengungkapan baru muncul

Penembakan UVA: Tersangka yang dituduh membunuh 3 pemain sepak bola Universitas Virginia ditolak ikatannya saat pengungkapan baru muncul



CNN

Mahasiswa yang dituduh membunuh tiga pemain sepak bola Universitas Virginia setelah kunjungan lapangan sekolah ditolak ikatannya pada hari Rabu selama sidang pengadilan di Charlottesville.

Menurut seorang saksi, tersangka Christopher Darnell Jones Jr. menembak salah satu pemain, Devin Chandler, saat dia sedang tidur, kata jaksa wilayah Albemarle. Rekan UVA Cavaliers Lavel Davis Jr. dan D’Sean Perry juga tewas.

Sidang hari Rabu juga mengungkapkan bahwa Jones didakwa dan dihukum karena mengemudi sembrono dan tabrak lari pada tahun 2021 dan memiliki tuduhan senjata tersembunyi pada tahun yang sama. Dia menerima hukuman percobaan untuk semua pelanggaran.

Jones tetap ditahan di Penjara Regional Albemarle-Charlottesville, menurut catatan online. Dia ditugaskan sebagai pembela umum sampai sidang berikutnya pada bulan Desember – sidang status yang akan membahas apakah Jones telah mempertahankan penasihat pribadi, kata Jaksa Persemakmuran Albemarle County James Hingeley.

Jones sedang melakukan karyawisata pada hari Minggu dengan sesama mahasiswa UVA untuk menonton pertunjukan di Washington, DC, kata seorang juru bicara universitas.

Ketika bus kembali ke kampus Charlottesville, kata pihak berwenang, pria berusia 22 tahun itu melepaskan tembakan ke bus, menewaskan Chandler, Davis, dan Perry.

Jones menghadapi tiga dakwaan pembunuhan tingkat dua dan tiga dakwaan menggunakan pistol dalam melakukan kejahatan, kata Kepala Polisi UVA Timothy Longo Sr.

Dia juga menghadapi dua tuduhan melukai, masing-masing disertai dengan tuduhan senjata api. Dua lainnya terluka dalam penembakan itu, kata Hingeley.

Jaksa mengidentifikasi yang terluka sebagai Marlee Morgan dan Michael Hollins.

Satu dalam kondisi serius, dan yang lainnya telah keluar dari rumah sakit, kata juru bicara UVA Health Eric Swensen, Selasa. Swensen tidak mengidentifikasi siapa pun.

Hollins, seorang junior yang berlari kembali di tim sepak bola universitas, diintubasi tetapi stabil pada Selasa pagi, kata keluarganya. CNN menjangkau keluarga Marlee Morgan.

Siswa UVA, Ryan Lynch memberi tahu Afiliasi CNN KYW-TV dia berada di bus tempat penembakan itu terjadi dan melihat Jones mendorong salah satu korban.

“Chris bangkit dan mendorong Lavel,” kata Lynch. “Setelah dia mendorongnya, dia seperti ‘Kalian selalu mempermainkanku.’ Mengatakan sesuatu yang aneh seperti itu, tapi sangat aneh karena mereka tidak berbicara dengannya sepanjang perjalanan.”

Kemudian terjadi baku tembak.

“Mereka terus berdatangan, semakin banyak tembakan,” kata Lynch kepada KYW. “Kami pikir dia akan menembak semua orang di bus.”

Tapi “penembak hanya berjalan atau, seperti, melompat dari bus,” kata Lynch.

Cavaliers dijadwalkan bermain di Coastal Carolina pada Sabtu.

Direktur Atletik UVA Carla Williams mengatakan departemen atletik – bersama dengan tim sepak bola dan staf – akan memutuskan apakah akan bermain.

“Kami akan menggunakan penilaian terbaik kami,” katanya Selasa malam. “Kami akan segera mengambil keputusan.”

Pertandingan terjadwal UVA melawan Coastal Carolina pada hari Sabtu telah dibatalkan, departemen atletik universitas mengumumkan pada hari Rabu.

“Pertandingan itu akan menjadi pertandingan kandang terakhir Virginia musim 2022,” kata pernyataan dari departemen atletik.

“Keputusan apakah Virginia akan berpartisipasi dalam pertandingan terakhirnya musim ini, tanggal 26 November (Sabtu) melawan Virginia Tech di Blacksburg, belum dibuat saat ini.”

Sebelum penembakan hari Minggu, Jones adalah subjek dari kasus yang tertunda dengan dewan kehakiman universitas saat penembakan hari Minggu terjadi, kata para pejabat.

“Pada tanggal 15 September, dalam rangka meninjau potensi masalah perpeloncoan, Bagian Kemahasiswaan UVA mendengar dari seorang mahasiswa bahwa Tuan Jones berkomentar kepadanya tentang kepemilikan senjata api,” kata Brian Coy, juru bicara universitas.

Orang itu “tidak melihat Tuan Jones memiliki senjata,” dan “komentar tentang memiliki senjata tidak dibuat sehubungan dengan ancaman,” kata Coy.

“Dalam penyelidikan mereka, pejabat Universitas berbicara dengan teman sekamar Tuan Jones, yang tidak memberikan indikasi adanya senjata apa pun. Dalam penyelidikan mereka, pejabat Universitas menemukan bahwa Mr. Jones sebelumnya telah diadili dan dihukum karena pelanggaran pelanggaran senjata tersembunyi pada tahun 2021, di mana dia menerima hukuman percobaan 12 bulan dan denda kecil.”

Coy berkata selama penyelidikan, “Mr. Jones berulang kali menolak untuk bekerja sama dengan pejabat Universitas yang mencari informasi tambahan tentang klaim bahwa dia memiliki senjata api dan tentang kegagalannya untuk mengungkapkan hukuman pelanggaran ringan sebelumnya.

“Tim Penilai Ancaman meningkatkan kasusnya untuk tindakan disipliner” pada 27 Oktober, kata Coy.

Dewan kehakiman sekolah mengambil alih kasus tersebut, dan hasilnya sedang menunggu, kata Longo, kepala polisi sekolah tersebut.

Jones juga terlibat dalam penyelidikan perpeloncoan di kampus yang ditutup karena para saksi tidak mau bekerja sama, kata Longo.

Jones terdaftar di situs web atletik UVA sebagai pemain sepak bola tahun 2018 yang, sebagai mahasiswa baru, tidak berpartisipasi dalam pertandingan apa pun. Seorang juru bicara UVA mengatakan kepada CNN Jones memiliki cedera yang sudah ada sebelumnya yang mencegahnya bermain di tim sepak bola pada 2018.

Jones menjalani perawatan medis dan rehabilitasi selama waktunya bersama tim dan hanya menjadi anggota tim selama satu musim, kata juru bicara itu.

“Yang saya tahu adalah pemuda itu adalah seorang mahasiswa mulai tahun 2018 dan menjalani satu semester dengan program sepak bola kami,” kata Williams Selasa.

Pada hari Selasa, pelatih kepala sepak bola UVA Tony Elliott berbicara di depan umum untuk pertama kalinya sejak penembakan itu. Dia menggambarkan hari-hari setelah serangan itu sebagai mimpi buruk.

“Saya siap untuk seseorang mencubit saya dan membangunkan saya dan mengatakan ini tidak terjadi,” kata Elliott, menambahkan bahwa hari Selasa “jauh lebih baik, kami dapat beralih dari rasa sakit ke menemukan sedikit kegembiraan di merayakan kehidupan Lavel, D’Sean dan Devin.”

Kematian para pemain Chandler, Davis Jr. dan Perry meninggalkan tiga lubang besar di tim yang terasa lebih seperti keluarga daripada apa pun, kata pelatih itu. Dia melanjutkan untuk mendeskripsikan mereka, menyebut Chandler “kehidupan pesta,” Davis “orang besar di kampus” dan Perry “pria pendiam yang ingin diketahui semua orang.”

Dari kiri ke kanan: Devin Chandler, D'Sean Perry dan Lavel Davis Jr.

Elliott memuji kekuatan tim dan stafnya karena bersatu dan mampu memproses pengambilan gambar. Elliott mengatakan tim telah mengilhami dia untuk terus maju. Pada saat yang sama, dia mengatakan staf telah membuat misi mereka untuk memastikan tim memiliki semua sumber daya yang mereka butuhkan dan tidak ada yang diisolasi.

“Pesan untuk tim adalah kita akan merayakan kehidupan mereka ke depan dan dampak yang telah mereka buat sejauh ini dan warisan yang akan mereka jadikan bagian dari membantu kita membangun ke depan,” kata Elliott.

Koreksi: Versi sebelumnya dari cerita ini salah mengeja nama belakang juru bicara UVA Health Eric Swensen.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara