Pemimpin Korea Utara terlihat mengamati uji senjata saat negara itu menembakkan proyektil ke perairan timur

Pemimpin Korea Utara terlihat mengamati uji senjata saat negara itu menembakkan proyektil ke perairan timur

Proyektil ditembakkan dari daerah Hamhung Korea Utara sekitar pukul 6 sore, Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu. Proyektil terbang sekitar 110 kilometer (sekitar 68,3 mil) pada ketinggian 25 kilometer (15,5 mil), dengan kecepatan maksimum Mach 4.0 atau lebih rendah, kata pernyataan itu.

Pada hari Minggu, media pemerintah Korea Utara KCNA melaporkan bahwa pemimpin negara itu Kim Jong Un telah mengamati uji tembak “senjata berpemandu taktis tipe baru,” yang “dilakukan dengan sukses.”

KCNA mengklaim senjata baru itu meningkatkan “unit artileri jarak jauh garis depan” negara itu.

Gambar yang diterbitkan oleh surat kabar milik negara Korea Utara Rodong Sinmun menunjukkan Kim tersenyum sambil bertepuk tangan saat dia mengamati apa yang dikatakan sebagai uji coba senjata taktis baru.

Segera setelah peluncuran, militer Korea Selatan, badan intelijen dan Kantor Keamanan Nasional mengadakan pertemuan darurat untuk menilai situasi dan membahas tindakan pencegahan, menurut pernyataan Kepala Staf Gabungan.

Ia menambahkan pasukan gabungan Amerika Serikat-Korea Selatan sedang memantau Korea Utara secara real time, dan bahwa semua tindakan yang diperlukan telah diambil.

Duyeon Kim, seorang Adjunct Senior Fellow di Center for a New American Security, mengatakan Korea Utara telah bertujuan untuk membuat rudal yang dapat menghindari sistem pertahanan, dengan “fitur yang dapat menerbangkannya di bawah radar AS dan Korea Selatan.”

“Rudal jenis ini sangat mengancam Korea Selatan dan Jepang dan itu adalah senjata yang dapat digunakan atau bahkan memulai konflik,” katanya.

Korea Utara telah meningkatkan uji coba rudalnya tahun ini, termasuk rudal balistik antarbenua (ICBM) pertamanya dalam lebih dari empat tahun pada 24 Maret, yang bertentangan dengan hukum internasional.

Hanya dalam empat bulan pertama tahun 2022, Korea Utara telah melakukan 12 tes; sebagai perbandingan, ia hanya melakukan empat tes pada 2020, dan delapan pada 2021.

ICBM dilaporkan sebagai yang paling tangguh – meskipun para ahli rudal dan seorang pejabat militer Korea Selatan kemudian mengatakan itu mungkin merupakan senjata yang kurang canggih daripada yang diyakini sebelumnya.

Duyeon Kim mengatakan tes tersebut dapat memiliki beberapa tujuan: satu menjadi pesan kepada rakyat Korea Utara bahwa “negara mereka kuat meskipun mereka tampak kesulitan ekonomi.”

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyaksikan uji coba rudal pada 16 April, menurut media pemerintah Korea Utara KCNA.

Korea Utara juga memiliki “keharusan domestik untuk membuat dan menyempurnakan jenis senjata canggih yang dipesan Kim Jong Un tahun lalu,” katanya. Tahun ini merupakan tahun yang penting bagi negara karena beberapa tanggal besar — termasuk peringatan 10 tahun pemerintahan Kim Jong Un dan peringatan 110 tahun kelahiran pendirinya Kim Il Sung — salah satu peristiwa terpenting di dunia. Kalender Korea Utara.

Lee Sang-hyun, presiden lembaga pemikir Korea Selatan Sejong Institute, mengatakan Kim mungkin berada di bawah tekanan “untuk memamerkan prestasinya.” April memegang banyak dari tanggal-tanggal penting itu, memberikan kesempatan “untuk memamerkan kepada dunia tentang kemampuan rudal dan nuklir negara mereka.”

Alasan lain untuk tes baru-baru ini mungkin untuk memprotes latihan militer gabungan AS-Korea Selatan yang akan berlangsung bulan ini, kata para ahli.

Korea Utara telah lama mengutuk latihan bersama ini sebagai ancaman besar bagi keamanannya, menuduh AS melakukan “kebijakan bermusuhan” terhadap negara itu.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara