Pembaruan langsung: Perang Rusia di Ukraina

Pembaruan langsung: Perang Rusia di Ukraina

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Rabu bahwa tujuan dari apa yang disebutnya “operasi militer khusus” di Ukraina adalah untuk “mengakhiri perang” di wilayah timur Donbas, menurut kantor berita negara RIA Novosti.

Berbicara pada pertemuan dengan para veteran Perang Dunia II dan penyintas pengepungan Leningrad, Putin dilaporkan mengatakan bahwa secara efektif “permusuhan skala penuh di Donbas belum berhenti sejak 2014 – dengan penggunaan alat berat, artileri, tank, dan pesawat.”

“Semua yang kami lakukan hari ini, termasuk dalam operasi militer khusus, adalah upaya untuk mengakhiri perang ini,” kata Putin, menurut RIA Novosti. “Itulah arti dari operasi kami. Dan untuk melindungi orang-orang kami yang tinggal di sana, di wilayah ini.”

Pada akhir Desember, Putin menggunakan kata “perang” untuk merujuk pada konflik di Ukraina, pertama kalinya dia secara terbuka menyimpang dari deskripsinya yang dibuat dengan hati-hati tentang invasi Moskow sebagai “operasi militer khusus”.

Lebih lanjut tentang Donbas: Itu kawasan industri menyelimuti sebagian besar Ukraina timur dan telah menjadi garis depan konflik negara itu dengan Moskow sejak 2014. Daya tarik industri Donbas yang telah berlangsung lama telah menarik orang dari seluruh Eropa Timur selama seabad terakhir, dan memiliki ikatan sosial dan ekonomi yang kuat dengan negara tetangga Rusia. serta seluruh Ukraina.

Jaraknya dari ibu kota Kyiv dan pusat metropolitan lainnya telah melahirkan banyak gerakan lokal, dan itulah latar belakang di mana separatis pro-Rusia berusaha merebut kendali setelah pencaplokan Krimea oleh Moskow.

Pencaplokan Krimea oleh Putin dan pendudukan beberapa bagian Donbas oleh pemberontak yang didukung Rusia pada tahun 2014 menghentikan periode peningkatan kemakmuran di wilayah tersebut.

Perang pecah pada 2014 setelah pemberontak yang didukung Rusia merebut gedung-gedung pemerintah di kota-kota di seluruh Ukraina timur. Pertempuran sengit membuat sebagian Luhansk dan Donetsk berada di tangan separatis yang didukung Rusia.

Rob Picheta dari CNN berkontribusi melaporkan ke pos ini.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara