Pembaruan langsung: Perang Rusia di Ukraina

Pembaruan langsung: Perang Rusia di Ukraina

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) telah mulai memberikan dukungan di tempat untuk empat pembangkit listrik tenaga nuklir lagi di Ukraina sebagai tanggapan atas permintaan dari negara tersebut, Direktur Jenderal IAEA Rafael Mariano Grossi mengatakan dalam sebuah pernyataan video pada hari Kamis.

Empat pabrik tambahan itu adalah Rivne, Khmelnytskyi, Ukraina Selatan, dan Chornobyl. Sejak September, para ahli IAEA telah memberikan dukungan di lokasi untuk Zaporizhzhia, pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, yang diduduki oleh pasukan Rusia.

Menyusul serangan Rusia terhadap infrastruktur energi Ukraina, pembangkit listrik tenaga nuklir Ukraina di Zaporizhzhia, Rivne, Ukraina Selatan, dan Khmelnytskyi terputus dari jaringan dan “dipaksa mengandalkan generator diesel darurat untuk listrik yang mereka butuhkan untuk memastikan keselamatan dan keamanan mereka yang berkelanjutan, ” kata Grossi.

“Situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya ini tidak terbayangkan beberapa bulan lalu. Ini sangat mengkhawatirkan,” katanya.

“Kita harus melakukan segalanya untuk mencegah kecelakaan nuklir di salah satu fasilitas nuklir ini, yang hanya akan menambah penderitaan mengerikan yang telah kita saksikan di Ukraina. Sekarang waktunya untuk bertindak.”

Beberapa konteks: Rabu adalah pertama kalinya empat operasional Ukraina pembangkit listrik tenaga nuklir secara bersamaan ditutup dalam 40 tahun, kepala perusahaan energi nuklir negara Energoatom mengatakan dalam sebuah pernyataan. Petro Kotin mengatakan itu adalah tindakan pencegahan dan dia berharap mereka akan terhubung kembali pada Kamis malam. Tiga pabrik yang berfungsi penuh di tangan Ukraina akan membantu memasok listrik ke jaringan nasional, katanya.

Ukraina sangat bergantung pada energi nuklir, menurut Asosiasi Nuklir Dunia. Ini memiliki 15 reaktor di empat pabrik yang, sebelum invasi skala penuh Rusia pada bulan Februari, menghasilkan sekitar setengah dari listriknya.

Rusia telah mengalihkan perhatiannya untuk menghancurkan infrastruktur energi di Ukraina menjelang musim dingin yang pahit, dan gelombang serangan berturut-turut telah membuat sebagian besar negara menghadapi pemadaman bergilir.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara