Pembaruan langsung: perang Rusia di Ukraina

Pembaruan langsung: perang Rusia di Ukraina

Polandia sedang mempertimbangkan untuk membangun “benteng” di sepanjang perbatasannya dengan eksklave Rusia Kaliningrad, Krzysztof Sobolewski, sekretaris jenderal partai Hukum dan Keadilan (PiS) yang berkuasa di Polandia, mengatakan selama wawancara radio Selasa.

“Kita harus memperkuat pasukan kita di bagian perbatasan ini [with Kaliningrad]. Juga, kami akan berpikir tentang kemungkinan membangun benteng perbatasan tambahan yang serupa dengan yang saat ini ada di sepanjang bagian perbatasan Polandia-Belarusia,” kata Sobolewski kepada penyiar layanan publik Radio Polskie, ketika ditanya tentang kemungkinan Rusia mengirim “pengungsi dari Asia dan Afrika” ke Polandia melalui Kaliningrad.

Terjepit di antara Polandia dan Lituania, Kaliningrad adalah eksklave Rusia yang direbut oleh pasukan Soviet dari Nazi Jerman pada tahun 1945 dan menjadi wilayah Soviet sebagai hasil dari Perjanjian Potsdam.

Ini adalah wilayah paling barat Rusia, dan satu-satunya bagian dari negara yang dikelilingi oleh negara-negara Uni Eropa.

Pada bulan September, media pemerintah Rusia TASS melaporkan bahwa Kaliningrad mengadopsi kebijakan “langit terbuka”, untuk “memperluas geografi penerbangan dari wilayah tersebut dan menarik maskapai penerbangan baru” dari Timur Tengah dan Asia, mendorong politisi PiS untuk kembali ke pembicaraan nasionalis. poin tentang Moskow yang berpotensi menggunakan migran sebagai alat untuk “perang hibrida.”

Krisis migran Polandia sebelumnya: Pada tahun 2021, Warsawa mengumumkan keadaan darurat setelah puluhan ribu migran mencoba menggunakan penyeberangan perbatasan Bruzgi-Kuznica untuk melakukan perjalanan dari Belarus ke Polandia.

Para migran – kebanyakan dari mereka berasal dari Timur Tengah dan Asia – terdampar di sisi perbatasan Belarusia selama berminggu-minggu, di mana mereka mengalami cuaca buruk dan kekurangan makanan dan perhatian medis.

Para pemimpin Barat menuduh rezim Presiden Alexander Lukashenko membuat krisis migran di perbatasan timur Uni Eropa sebagai pembalasan atas sanksi atas pelanggaran hak asasi manusia.

Minsk berulang kali membantah klaim tersebut, sebaliknya menyalahkan Barat atas penyeberangan dan menuduhnya memperlakukan migran dengan buruk. Rusia – yang merupakan mitra politik dan ekonomi terbesar Belarusia – membela penanganan Presiden Lukashenko atas krisis perbatasan pada saat itu, sementara juga menyangkal keterlibatan apa pun.

Laura Smith Spark, Antonia Mortensen dan Anna Chernova berkontribusi pelaporan.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara