Pelari Australia mengincar rekor dunia dengan 150 maraton dalam 150 hari

Pelari Australia mengincar rekor dunia dengan 150 maraton dalam 150 hari



CNN

Australia Erchana Murray-Bartlett menyelesaikan 150 maraton dalam 150 hari, berlari 6.300 kilometer (3.900 mil) dari ujung utara negara itu ke kota selatan Melbourne yang bisa menjadi rekor dunia baru.

Pelari berusia 32 tahun itu melewati garis finis pada hari Senin setelah prestasi yang, jika dikonfirmasi, akan mengalahkan rekor dunia sebelumnya dari 106 maraton berturut-turut yang dibuat oleh warga negara Inggris. Kate Jayden tahun lalu. CNN telah menghubungi Guinness World Records untuk mengonfirmasi posisi resmi Murray-Bartlett.

Sementara Jayden berusaha mengumpulkan uang untuk para pengungsi, Murray-Bartlett menyelesaikan pelariannya – didokumentasikan Instagram – untuk meningkatkan kesadaran akan ancaman terhadap keanekaragaman hayati Australia.

“Australia luar biasa, sangat indah, dan itu adalah salah satu hal utama yang ingin saya dapatkan dari lomba ini, untuk menunjukkan keindahan Australia kepada dunia – kami memiliki taman nasional yang signifikan secara global, Great Barrier Reef, dan penjelajahan mereka dengan berjalan kaki adalah cara yang unik dan berbeda untuk melakukannya, ”kata Murray-Bartlett kepada afiliasi CNN, Nine News.

Murray-Bartlett dinaikkan lebih dari 118.000 dolar Australia ($82.130) untuk Wilderness Society, dengan semua keuntungan digunakan untuk melestarikan hewan asli.

Australia, yang memiliki salah satu rekor kepunahan terburuk di dunia, tahun lalu mengumumkan rencana 10 tahun untuk mencoba mencegah lebih banyak spesies mati di negara ini. Satwa liar negara itu telah menderita akibat bencana alam dan krisis iklim, termasuk bencana kebakaran hutan pada 2019-2020 yang membunuh atau memindahkan hampir 3 miliar hewan, menurut perkiraan dari World Wide Fund for Nature (WWF).

Setelah berangkat dari Cape York di Queensland pada bulan Agustus, Murray-Bartlett berlari sejauh 42,2 kilometer (26,2 mil) setiap hari, menahan panas terik dan badai saat dia melintasi jalan tanah, sungai, dan pantai.

“Ini sangat melelahkan, saya akan memberikannya kepada Anda, tetapi saya merasa sangat diberkati telah keluar untuk mencapai garis finis,” katanya, Senin.

Sementara lari Murray-Bartlett membawanya dari utara ke selatan negara itu, orang Australia lainnya, Nedd Brockmann, berlari hampir 4.000 kilometer (2.500 mil) selama 47 hari dari barat ke timur pada tahun 2022.

Brockmann berangkat dari Pantai Cottesloe di Perth dan menerima sambutan sebagai pahlawan setibanya di Pantai Bondi Sydney pada bulan Oktober, mengumpulkan 2 juta dolar Australia ($1,26 juta) – hampir dua kali lipat target awalnya – untuk amal tunawisma Kami Memobilisasi.

Sebelumnya pada tahun 2022, Fay Cunningham dan Emma Petriekeduanya dari Inggris, menyamai rekor dunia untuk hari berturut-turut untuk lari jarak maraton dalam kategori wanita, berlari berdampingan selama 106 hari antara Februari dan Juni, menurut Rekor Dunia Guinness.


Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara