Opini: Mengapa pebasket elit Australia siap memberi tahu dunia bahwa dia gay

Opini: Mengapa pebasket elit Australia siap memberi tahu dunia bahwa dia gay

Catatan Editor: Ishak Humphries adalah pemain bola basket profesional untuk Melbourne United, bagian dari National Basketball League (NBL) Australia. Dia sebelumnya bermain bola basket perguruan tinggi untuk Kentucky Wildcats. Pandangan yang diungkapkan dalam komentar ini adalah miliknya sendiri. Baca lebih banyak pendapat di CNN.


Melbourne
CNN

Salah satu perasaan terbaik di dunia adalah bermain bola basket profesional saat sedang dalam kondisi puncak.

Anda bisa tampil di depan hampir 10.000 orang setiap malam; mereka menyemangati namamu, mereka mengenakan jerseymu. Dan semuanya saat Anda melakukan dunk yang kuat dan melenturkan ke kerumunan.

Yah, itu seharusnya menjadi perasaan terbaik di dunia, bukan? Dan untuk sesaat, saya kira begitu.

Itu di tahun 2020. Saya berusia 22 tahun dan bermain dengan Adelaide 36ers, dua tahun sebelum menandatangani kontrak dengan tim saya saat ini, Melbourne United.

Sekarang bayangkan apa yang terjadi ketika semua adrenalin itu berakhir setelah pertandingan. Bagi saya, euforia hilang saat saya keluar dari arena. Saya akan pulang ke apartemen saya di pinggiran pantai Adelaide di Pantai Henley, dan menyendiri.

Saya merasa tidak punya pilihan selain sendirian. Saat itulah gelombang depresi saya akan menghantam paling keras.

Sepanjang karir saya, tidak ada kenyataan yang ada di mana saya bisa menjadi pria gay secara terbuka saat bermain bola basket. Sampai sekarang.

Saya telah bermain di mana-mana – Kentucky, NBA, Eropa, tim nasional Australia – dan semuanya sama: sebagian besar, menjadi atlet di level itu adalah tentang menghasilkan uang, berkencan dengan gadis, dan menjadi pemain bola basket terbaik yang Anda bisa. menjadi.

Jadi saya mengantre, tidak peduli betapa canggung dan anehnya saya melakukannya. Saya hanya ingin menyesuaikan diri dan tidak menarik perhatian pada diri saya sendiri. Hampir tidak ada contoh pemain bola basket profesional pria yang melakukan hal lain selain itu, jadi saya pasrah pada kenyataan bahwa kehidupan saya yang sebenarnya akan dimulai setelah saya pensiun.

Isaac Humphries dari Melbourne United menembak selama pertandingan NBL melawan Cairns Taipans pada bulan Oktober.

Depresi saya menjadi sangat buruk sehingga gagasan untuk tidak pensiun menjadi kemungkinan yang sangat nyata.

Ada malam menjelang akhir tahun 2020 di mana kesepian, kebencian pada diri sendiri, dan rasa malu saya akhirnya memakan korban, dan saya memutuskan tidak akan terlalu menyakitkan untuk bunuh diri. Sayangnya saya telah memutuskan bahwa itu adalah akhirnya. Hanya ketika saya bangun keesokan paginya ketika saya menyadari apa yang belum saya lakukan.

Saya akhirnya memulai musim itu seperti tidak ada yang salah. Tapi di tengah jalan, beberapa cedera kaki sebelumnya menyusul saya. Saya ditutup untuk sisa musim ini dan sebagian besar musim berikutnya juga.

Hal-hal sederhana seperti berdiri dari kursi atau menaiki tangga – apalagi gerakan eksplosif saat bermain – menjadi hampir mustahil.

Bagian dari perbaikannya adalah mengikuti pelatih kekuatan dan pengondisian saya, Nik Popovic, ke Los Angeles untuk melanjutkan rehabilitasi saya. Kami awalnya mendirikan toko di Sydney untuk menjalani rehabilitasi saya, tetapi dia baru saja mendapatkan pekerjaan baru di University of Southern California; dia yang terbaik dalam bisnis ini jadi satu-satunya cara bagi saya untuk terus membuat kemajuan dalam memperbaiki lutut saya adalah dengan bergabung dengannya di sana.

LA selalu menjadi tempat favorit saya di dunia. Di atas karir bola basket saya, saya juga seorang musisi, jadi saya sangat beruntung telah menghabiskan banyak waktu di sana dan mengembangkan jaringan pertemanan dan rekan kerja.

Berada di LA selama bertahun-tahun juga memberi saya pengalaman pertama saya melihat anggota komunitas LGBTQ+ secara positif.

Tumbuh di Australia, saya bersekolah di sekolah swasta khusus laki-laki sejak usia 13 tahun, di mana ada harapan tak terucapkan bahwa semua orang jujur ​​– dan itulah akhir dari percakapan. Lemparkan ke dunia olahraga kompetitif tempat saya menjadi bagiannya, dan benar-benar tidak ada jalan bagi saya untuk melihat anggota komunitas LGBTQ+.

Hal-hal tidak berubah ketika saya menjadi pemain bola basket profesional; LGBTQ+ representasi jarang ada dalam olahraga yang didominasi laki-laki papan atas, di mana hal itu umumnya dilihat sebagai titik perbedaan negatif. Siapa pun yang pernah berada di ruang ganti memahami sentimen yang beredar. Ada bahasa gaul menghina yang tidak disengaja, dan mengejek apa pun dengan konotasi gay.

Di LA, itu benar-benar berbeda. Saya berada di sekitar beberapa orang paling sukses di dunia – semua orang mulai dari musisi, produser televisi dan film, tokoh media, selebriti papan atas – dan melihat bahwa menjadi gay secara terbuka bisa datang dengan sukacita.

Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya melihat bahwa orang-orang di puncak permainan mereka dapat terbuka dan jujur ​​tentang siapa mereka, dan itu datang dengan kebahagiaan yang mendalam dan menular.

Jadi saat berada di LA pada tahun 2021 untuk memperbaiki cedera saya, saya juga mendapatkan lebih banyak pengalaman berada di sekitar komunitas LGBTQ+. Itu sebagian besar melalui pertemanan yang secara terbuka gay dan dengan tegas menjadi diri mereka sendiri – rasa malu bahkan tidak menjadi pertimbangan.

Saya belajar banyak tentang pengalaman yang dialami orang-orang di komunitas kami, dan terkejut dengan banyaknya cerita yang sangat mirip dengan cerita saya.

Saya melihat bahwa bersikap terbuka tentang siapa diri Anda bisa menjadi hal paling membebaskan yang pernah dilakukan seseorang. Menjadi gay tidak lagi memalukan; itu datang dengan pembebasan.

Tidak ada yang menyembunyikan siapa mereka. Dan itu membuat lingkungan yang paling bahagia dan paling positif yang tidak saya sadari ada.

Itulah yang saya harapkan dari olahraga. Saya ingin itu menjadi tempat di mana siapa pun dapat berusaha untuk menjadi luar biasa, tanpa takut akan serangan balik hanya untuk siapa Anda.

Isaac Humphries beraksi selama pertandingan antara Melbourne United dan South East Melbourne Phoenix awal bulan ini

Anda bisa menjadi pria gay dan pemain bola basket elit di salah satu liga terbaik di dunia. Saya adalah bukti hidup akan hal itu.

Perjalanan saya untuk mencapai titik ini dalam hidup saya lebih sulit dari yang seharusnya, tetapi saya tidak akan mengubahnya demi dunia. Tanpa poin-poin gelap itu, saya tidak akan didorong ke dalam situasi di mana saya harus mengeksplorasi, menemukan, dan belajar menerima siapa saya sebenarnya.

Jika ada aspek negatif yang datang dengan keputusan saya untuk keluar, saya akan mengambil duri itu sehingga orang lain tidak perlu melakukannya; selama itu berarti kita membuat kemajuan di sepanjang jalan dan anak-anak khususnya merasa mereka bisa menjadi siapa pun yang mereka inginkan.

Saya sangat beruntung bisa melakukan ini dengan tim Melbourne United ini. Itu menjelaskan banyak hal tentang klub sehingga saya benar-benar merasa sangat nyaman melakukan ini dengan mereka. Kepada tim olahraga lain di luar sana, ciptakan lingkungan yang ramah bagi orang-orang dari berbagai jenis kelamin, kepercayaan, ras. Tidak hanya itu hal yang benar untuk dilakukan, tetapi saya berjanji Anda akan mendapatkan yang terbaik dari setiap orang di organisasi Anda untuk itu.

Saya juga akan mendorong lebih banyak empati secara keseluruhan. Komentar di sini atau di sana mungkin tampak lucu pada saat itu, dan sentimen yang dapat dianggap anti-gay mungkin tampak tidak berbahaya dalam skema besar – tetapi Anda tidak pernah tahu siapa yang mungkin berada di ruangan bersama Anda dan bagaimana pengaruhnya terhadap orang itu.

Saya tahu bagaimana rasanya tumbuh di lingkungan yang tidak ramah, dan saya ingin melakukan bagian saya untuk memastikan bola basket bukan lagi salah satunya.


Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara