Opini: Apa yang harus diketahui setiap pilot sebelum mendarat di Himalaya

Opini: Apa yang harus diketahui setiap pilot sebelum mendarat di Himalaya

Catatan Editor: Les Abend menjabat sebagai kapten Boeing 777 untuk American Airlines, pensiun setelah 34 tahun bersama maskapai tersebut. Dia adalah analis penerbangan CNN dan kontributor senior majalah Flying. Pendapat yang diungkapkan dalam komentar ini adalah miliknya sendiri. Lihat lebih banyak pendapat di CNN.



CNN

Keadaan yang menyebabkan kecelakaan pesawat paling mematikan di Nepal 30 tahun masih dalam tahap awal penyelidikan. Tapi itu tidak menghentikan fokus media beralih ke medan pegunungan dan tantangan unik yang ditimbulkannya bagi pilot.

Hampir semua jenazah dari 72 orang di dalamnya, termasuk awak, kini telah ditemukan setelah pesawat ATR-72 Yeti Airlines jatuh pada hari Minggu dalam perjalanannya ke bandara yang baru dibuka di Pokhara, tujuan wisata dan pintu gerbang ke Himalaya.

Dengan asumsi akurasi dari video ponsel diambil sesaat sebelum tumbukan, tampak bahwa pesawat mulai membelokkan sayapnya pada sudut yang terlalu curam. Selain itu, sikap lapangan – sudut hidung relatif terhadap cakrawala – tampaknya tinggi secara tidak normal.

Menurut pendapat pilot ini, pesawat memasuki keadaan aerodinamis, artinya sayap tidak lagi mampu memberikan daya angkat untuk penerbangan yang berkelanjutan. Pemulihan yang dekat dengan tanah hampir tidak mungkin. Apa yang menyebabkan warung itu? Itu akan tetap menjadi misteri sampai rincian lebih lanjut dari penyelidikan terungkap. Cuaca tampaknya tidak menjadi faktor.

Banyak yang telah dikatakan tentang bahaya terbang di Himalaya, tetapi tidak lebih menantang daripada wilayah geografis lainnya di dunia yang melibatkan dataran tinggi. Bagaimanapun, strateginya adalah untuk mengurangi risiko. Tapi bagaimana caranya?

Setelah terbang ke dan melewati area yang berbagi ruang dengan Andes di Amerika Selatan, Pegunungan Alpen Swiss dan Prancis, serta Pegunungan Rocky AS, saya melihat pengetahuan sebagai bentuk mitigasi risiko terbaik. Dalam bisnis penerbangan, kami menyebut pengetahuan ini sebagai kesadaran situasional.

Di manakah dataran tinggi relatif terhadap posisi pesawat saat ini dan posisinya di masa depan? Di manakah ancaman medan saat lepas landas atau mendarat? Jika mesin gagal lepas landas, prosedur apa yang dapat kita ikuti dengan aman untuk kembali ke bandara keberangkatan kita? Dan pada pendekatan, berapa ketinggian yang aman untuk keputusan membatalkan pendaratan atau melanjutkan?

Maskapai saya memiliki prosedur khusus jika diperlukan pengalihan darurat di medan tinggi di ketinggian jelajah. Ini melibatkan rute pelarian khusus dengan ketinggian minimum yang tepat yang memungkinkan penerbangan kami melanjutkan dengan aman ke tujuan alternatif.

Karena beberapa bandara Himalaya memiliki ancaman medan yang terlalu tinggi untuk didaki pesawat pada keberangkatan awal, pendaratan dilakukan dari satu arah, dengan lepas landas di arah yang berlawanan.

Ini bisa menjadi masalah jika ada angin penarik yang cukup kuat. (Kinerja pesawat untuk lepas landas ditingkatkan dengan angin sakal dan dikurangi dengan angin penarik. Angin penarik saat mendarat berisiko menyebabkan kecepatan gerak tinggi yang berpotensi membuat pesawat terbang lebih jauh di landasan pacu saat mendarat dan mungkin berakhir.) Itulah sebabnya maskapai penerbangan memberlakukan keterbatasan angin untuk bandara dan pesawat terbang.

Tim penyelamat berkumpul di lokasi kecelakaan pesawat di Pokhara pada 15 Januari 2023.

Ketinggian yang lebih tinggi mengurangi kinerja pesawat dan mesin. Udara yang kurang padat tidak kondusif untuk mengangkat sayap seperti udara di permukaan laut. Udara yang kurang padat mengurangi kinerja mesin. Performa yang lebih rendah berarti kebutuhan untuk mengurangi bobot pesawat melalui pemuatan penumpang dan/atau kargo karena lebih banyak landasan pacu diperlukan untuk lepas landas. Tetapi faktor-faktor ini dikurangi melalui penggunaan grafik dan bagan kinerja, dengan perhitungan komputer melakukan sebagian besar tugas ini.

Aspek lain untuk memitigasi risiko adalah memahami cuaca yang disebabkan oleh medan pegunungan, biasa disebut pengangkatan orografis, yang dapat unik untuk setiap area. Bergantung pada arah angin, pengangkatan orografis dapat menimbulkan turbulensi, yang tidak nyaman dalam penerbangan kapal pesiar tetapi menantang selama pendekatan.

Turbulensi dapat memerlukan perhatian dan keterampilan pilot yang konstan untuk mempertahankan jalur penerbangan yang stabil, terutama untuk pesawat yang tidak beroperasi dengan autopilot. Penilaian yang baik dan persiapan yang tepat adalah pertahanan terbaik.

Langit-langit awan yang lebih rendah dan jarak pandang yang lebih rendah merupakan tantangan di dataran tinggi karena pilot tidak dapat melihat pegunungan untuk menghindari ancaman tersebut. Awak pesawat harus bergantung pada prosedur yang terkait dengan an pendekatan instrumenitulah yang kami latih dan praktikkan untuk dilakukan.

Prosedur pendekatan instrumen menggunakan panduan dari navigasi onboard dan tampilan penerbangan utama kami, tanpa referensi visual ke dunia luar. Dan beberapa bandara hanya memerlukan kontak visual dengan landasan pacu setiap saat, tanpa prosedur pendekatan instrumen yang tersedia.

Banyak prosedur pendekatan instrumen di dataran tinggi menggunakan ketinggian step-down yang mempertahankan ketinggian yang diperlukan di atas tanah. Ketinggian yang diizinkan menjadi lebih rendah saat pesawat terbang menuju landasan pacu. Pesawat mencapai suatu titik dalam pendekatan di mana ia mencapai “ketinggian keputusan”.

Ketinggian keputusan adalah titik di mana jika kru tidak memiliki kontak visual dengan landasan pacu, ia harus berputar dan meninggalkan pendekatan. SEBUAH pergi berkeliling adalah prosedur yang akrab dengan kontrol lalu lintas udara dan pilot. Prosedurnya selalu melibatkan pendakian dan perutean ke titik tertentu yang dapat dinavigasi di mana pesawat dapat memasuki pola holding.

Kontinjensi untuk prosedur selalu dipertimbangkan. Sebagai contoh, bagaimana prosedur diubah untuk kerusakan mesin, keadaan yang mengurangi kemampuan pesawat untuk mendaki medan yang tinggi? Mitigasi risiko terbaik adalah sederhana. Merupakan hak prerogatif dan tanggung jawab kapten untuk tidak berangkat jika cuaca sedang buruk.

Operasi medan tinggi dapat menjadi tantangan bagi pilot. Namun bahayanya bukan pada medannya sendiri, melainkan bagaimana risiko ini dikurangi. Pegunungan Himalaya tidak berbeda.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara