Novak Djokovic mengatakan deportasi dari Australia membantunya 'mencapai hasil yang luar biasa'

Novak Djokovic mengatakan deportasi dari Australia membantunya ‘mencapai hasil yang luar biasa’



CNN

milik Novak Djokovic lama absen dari tenis kompetitif pada awal tahun lalu setelahnya dia dideportasi dari Australia membantunya “mencapai beberapa hasil yang luar biasa,” katanya dalam konferensi pers pada hari Sabtu jelang Australia Terbuka 2023.

Djokovic hanya memainkan dua turnamen dalam empat bulan pembukaan tahun 2022 karena keputusannya untuk tidak divaksinasi Covid-19, dan mengakibatkan kegagalan untuk mematuhi aturan perjalanan di beberapa negara tuan rumah turnamen.

Namun, waktu istirahat yang dipaksakan ini memungkinkannya menghabiskan lebih banyak waktu untuk pelatihan.

“Sebagai petenis profesional di level tertinggi, tidak punya banyak waktu untuk benar-benar memiliki blok latihan yang lebih lama,” kata Djokovic kepada wartawan. “Kami memiliki musim yang sangat panjang… Anda memiliki beberapa minggu di sana-sini.

“Fakta bahwa saya tidak bermain selama beberapa bulan pada awal tahun lalu memungkinkan saya untuk benar-benar berkumpul dengan tim saya dan melatih tubuh saya, pada pukulan saya, yang kemudian membantu saya mencapai beberapa hasil yang luar biasa.”

Belakangan tahun itu, Djokovic memenangkan gelar Wimbledon keempat berturut-turut, serta kemenangan Final ATP keenamnya, dan dia memulai tahun 2023 dengan nada yang sama dengan kemenangan di Adelaide International.

Djokovic bertujuan untuk memenangkan gelar Australia Terbuka ke-10 di Melbourne dan, lebih penting lagi, menyamai rekor gelar grand slam putra – yang saat ini ditetapkan oleh Rafael Nadal pada usia 22 tahun – memberikan motivasi tambahan bagi petenis berusia 35 tahun itu.

“Itulah mengapa saya terus bermain tenis profesional, tenis kompetisi, karena saya ingin menjadi yang terbaik, saya ingin memenangkan turnamen terbesar di dunia,” ucapnya.

“Anda memiliki empat Grand Slam yang secara historis merupakan event terbesar dalam olahraga kami. Itu juga salah satu alasan terbesar mengapa saya sangat menantikan untuk kembali ke Australia: karena rekor saya di sini. Saya sangat suka bermain di Rod Laver Arena, khususnya sesi malam. Saya telah meraih banyak kesuksesan yang mudah-mudahan dapat berlanjut tahun ini.”

Meskipun Djokovic mengalami cedera hamstring di semifinal Adelaide International minggu lalu dan akibatnya “menjadi sedikit lebih berhati-hati”, dia mengatakan bahwa “semoga bukan masalah besar”.

“Saya dalam kondisi yang sangat baik,” tambahnya. “Saya mengakhiri tahun dengan cara terbaik, dan melanjutkan performa itu di Adelaide. Saya suka cara saya bermain di sana. Saya mengalahkan beberapa pemain yang sangat bagus, terutama dalam beberapa pertandingan terakhir turnamen.

“Saya suka peluang saya. Saya selalu menyukai peluang saya.”

Djokovic akan memulai kampanye Australia Terbuka melawan petenis Spanyol yang tidak diunggulkan Roberto Carballes Baena pada 17 Januari.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara