Monkeypox di China: Jangan sentuh orang asing, kata pejabat kesehatan senior setelah kasus pertama muncul

Monkeypox di China: Jangan sentuh orang asing, kata pejabat kesehatan senior setelah kasus pertama muncul



CNN

Seorang pejabat tinggi kesehatan China telah memperingatkan orang-orang agar tidak menyentuh orang asing, sehari setelahnya Cina daratan mengkonfirmasi kasus monkeypox pertamanya.

Wu Zunyou, kepala ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, menulis di platform mirip Twitter China weibo pada hari Sabtu bahwa pembatasan Covid-19 di negara itu dan kontrol perbatasan yang ketat sejauh ini telah mencegah penyebaran cacar monyet – sampai sebuah kasus “menyelinap melalui jaring.”

Kasus itu terdeteksi di kotamadya barat daya Chongqing. “Kedatangan internasional” berada di bawah karantina wajib Covid-19 ketika infeksi ditemukan, menurut otoritas setempat – namun, mereka tidak mengatakan apakah orang itu warga negara asing atau China.

Kasus cacar monyet, yang menyebabkan gejala seperti flu dan lesi seperti lepuh, mulai muncul di seluruh dunia pada bulan Mei. Amerika Serikat telah melaporkan 23.500 kasus sepanjang tahun ini, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

“Penting dan penting untuk memperkuat pemantauan dan pencegahan cacar monyet,” tulis Wu dalam postingannya, menekankan risiko penyebaran penyakit melalui perjalanan internasional dan kontak dekat. Dia memberikan lima rekomendasi untuk publik – yang pertama adalah, “Jangan melakukan kontak kulit dengan orang asing.”

Rekomendasi tersebut menimbulkan kontroversi di Weibo, dengan beberapa memuji sarannya sebagai hal yang masuk akal dan beberapa menyatakan lega bahwa mereka tidak mengenal banyak orang asing. “Adalah baik untuk membuka pintu negara, tetapi kami tidak bisa membiarkan semuanya masuk,” tulis seorang pengguna Weibo.

Tetapi yang lain mengecam posting Wu sebagai diskriminatif dan berbahaya, dengan beberapa gambar paralel dengan gelombang xenofobia dan kekerasan yang dihadapi orang Asia di luar negeri pada awal pandemi Covid-19.

“Ini seperti ketika pandemi dimulai, ketika beberapa orang di luar negeri menghindari orang China yang mereka lihat karena takut,” tulis seorang pengguna Weibo. “Saya tidak percaya dua hal ini memiliki dasar ilmiah, mereka terlalu luas dan akan memperburuk kepanikan publik.”

Yang lain menunjukkan bahwa ada banyak pekerja asing dan penduduk lama di Tiongkok yang tidak akan meninggalkan negara itu baru-baru ini, dan karena itu tidak akan lebih mungkin terinfeksi daripada warga negara Tiongkok.

“Ketika pandemi pertama kali dimulai, beberapa teman asing kami berdiri dan menggunakan platform kami sendiri untuk memberi tahu semua orang, ‘Orang China bukan virusnya,’” tulis orang lain di Weibo.

“Setelah itu, ketika wabah domestik dikendalikan dan teman-teman asing kami mulai menghadapi diskriminasi, banyak orang China dengan platform mereka sendiri benar-benar diam.”

Dr. Sanjay Gupta menjernihkan kebingungan seputar cacar monyet

Perdebatan tentang unggahan Wu dan peringatan lain yang dibagikan oleh media pemerintah China menyoroti kelelahan Covid yang dialami oleh banyak orang di daratan China, di mana hampir tiga tahun pembatasan ketat telah mengganggu kehidupan sehari-hari dan membuat ekonomi kacau balau.

China Daratan memiliki beberapa aturan Covid paling ketat yang tersisa di dunia, termasuk pembatasan perbatasan, karantina wajib, persyaratan jarak sosial, dan penguncian cepat yang membuat penduduk secara tak terduga terjebak di gedung perkantoran atau pusat perbelanjaan dengan petunjuk adanya infeksi di dalamnya.

Pada puncak wabah negara itu musim semi ini, kota-kota besar dikunci dengan sedikit pemberitahuan sebelumnya dan sering membingungkan informasi dari pihak berwenang.

Shanghai, misalnya, dikunci hanya beberapa hari setelah para pejabat bersikeras tidak ada rencana untuk tindakan seperti itu, membuat banyak penduduknya tidak dapat mengakses makanan, perawatan medis, atau persediaan dasar lainnya.

Pakar China mengatakan tidak mungkin cacar monyet akan menimbulkan kekacauan seperti itu, dengan media pemerintah Waktu Global melaporkan pada hari Jumat penyakit itu “menimbulkan sedikit ancaman,” mengutip seorang direktur rumah sakit.

Namun, mereka juga mendesak kewaspadaan yang berkelanjutan, dengan beberapa ahli menyoroti perlunya “pengawasan ketat” dan tindakan pencegahan, menurut Global Times.

Monkeypox menyebar melalui kontak dekat, menurut CDC AS. Itu termasuk kontak fisik langsung dengan lesi atau ruam dari pasien monkeypox, menyentuh benda yang digunakan pasien, “sekresi pernapasan” yang dibagikan melalui interaksi tatap muka, atau kontak seksual.

Dalam posting Weibo-nya pada hari Sabtu, Wu mendesak orang untuk tidak melakukan kontak dekat dengan orang asing atau orang yang baru saja tiba dari luar negeri; untuk menjaga kebersihan yang baik; dan menggunakan tisu toilet sekali pakai atau mendisinfeksi dudukan toilet dengan tisu alkohol sebelum digunakan.

Tetapi beberapa orang di Weibo menanggapi rekomendasi ini dengan frustrasi dan kemarahan, menunjuk pada banyak pengorbanan yang telah mereka lakukan selama pandemi – mungkin merupakan tanda hubungan publik yang sudah tegang dengan pihak berwenang.

“Kami bersedia membeli asuransi mobil jika terjadi kecelakaan, tetapi kami tidak akan menolak untuk mengemudi,” satu orang menulis. “Kami akan memakai masker wajah untuk mencegah penularan Covid, tetapi kami tidak akan menolak untuk pergi ke luar.”

Pengguna lain, menanggapi panduan Wu, lebih tumpul: “Setelah bagaimana pandemi Covid-19 ditangani, apakah Anda masih bisa mempercayainya?”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara