Misi Artemis I diluncurkan dalam lompatan bersejarah untuk program bulan NASA

Misi Artemis I diluncurkan dalam lompatan bersejarah untuk program bulan NASA

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Misi Artemis I yang bersejarah terbang pada dini hari Rabu pagi setelah berbulan-bulan antisipasi. Peristiwa penting itu memulai perjalanan yang akan mengirim pesawat ruang angkasa tanpa awak mengelilingi bulan, membuka jalan bagi NASA untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan untuk pertama kalinya dalam setengah abad.

Roket Space Launch System atau SLS setinggi 322 kaki (98 meter) yang menjulang tinggi menyalakan mesinnya pada pukul 1:47 ET. Itu memancarkan daya dorong hingga 9 juta pound (4,1 juta kilogram) untuk menarik diri dari landasan peluncuran di Florida dan ke udara, melesat dengan semarak melintasi langit malam.

Di atas roket adalah pesawat ruang angkasa Orion, kapsul berbentuk permen karet yang terlepas dari roket setelah mencapai luar angkasa. Orion dirancang untuk membawa manusia, tetapi penumpangnya untuk misi uji ini adalah jenis benda mati, termasuk beberapa manekin yang mengumpulkan data penting untuk membantu kru hidup di masa depan.

Roket SLS menghabiskan jutaan pon bahan bakar sebelum bagian-bagian roket mulai pecah, dan Orion sekarang terbang melintasi orbit hanya dengan satu mesin besar. Mesin itu akan mengeluarkan dua luka bakar yang kuat selama beberapa jam ke depan untuk menempatkan pesawat ruang angkasa pada lintasan yang benar menuju bulan. Kemudian, sekitar dua jam setelah lepas landas, mesin roket juga akan jatuh, dan Orion akan terbang bebas selama sisa perjalanannya.

Orion diperkirakan akan menempuh jarak kira-kira 1,3 juta mil (2 juta kilometer), mengambil jalur yang akan membawanya lebih jauh dari perjalanan pesawat ruang angkasa lain yang dirancang untuk penerbangan manusia, menurut NASA. Setelah mengorbit bulan, Orion akan melakukan perjalanan pulang, menyelesaikan perjalanannya dalam waktu sekitar 25,5 hari. Kapsul tersebut kemudian dijadwalkan untuk mendarat di Samudra Pasifik di lepas pantai San Diego pada 11 Desember, ketika tim pemulihan akan menunggu di dekatnya untuk mengangkutnya ke tempat yang aman.

Sepanjang misi, para insinyur NASA akan terus mengawasi kinerja pesawat ruang angkasa. Tim akan mengevaluasi apakah Orion bekerja sebagaimana mestinya dan akan siap untuk mendukung misi berawak pertamanya ke orbit bulan, yang saat ini dijadwalkan pada tahun 2024.

Misi ini juga menandai penerbangan perdana roket SLS sebagai yang paling kuat yang pernah mencapai orbit Bumi, dengan daya dorong 15% lebih besar daripada roket Saturn V yang mendukung pendaratan bulan NASA pada abad ke-20.

Dan misi ini hanyalah yang pertama dari apa yang diharapkan menjadi rangkaian panjang misi Artemis semakin sulit saat NASA berupaya mencapai tujuannya untuk mendirikan pos terdepan permanen di bulan. Artemis II akan mengikuti jalur yang sama dengan Artemis I tetapi akan memiliki astronot di dalamnya. Artemis III, dijadwalkan akhir dekade ini, diperkirakan akan mendaratkan seorang wanita dan orang kulit berwarna di permukaan bulan untuk pertama kalinya.

Baca lebih lanjut: Jumlah besar yang membuat misi Artemis I menjadi prestasi yang luar biasa

Tim misi menghadapi sejumlah kemunduran menjelang peluncuran Rabu pagi, termasuk masalah teknis dengan roket mega bulan dan dua badai yang telah bergulir melalui lokasi peluncuran.

Mengisi roket SLS dengan hidrogen cair superdingin terbukti menjadi salah satu masalah utama yang memaksa NASA membatalkan upaya lepas landas sebelumnya, tetapi pada hari Selasa, tangki terisi penuh. meskipun masalah kebocoran yang menghentikan pengisian bahan bakar berjam-jam sebelum diluncurkan.

Untuk mengatasi masalah itu, NASA mengerahkan apa yang disebutnya “kru merah” – sekelompok personel yang dilatih khusus untuk melakukan perbaikan saat roket diisi dengan propelan. Mereka mengencangkan beberapa mur dan baut untuk menghentikan kebocoran bahan bakar.

“Roketnya, hidup, berderit, mengeluarkan suara ventilasi — cukup menakutkan. Jadi… jantungku berdebar kencang. Saraf saya pergi tapi, ya, kami muncul hari ini. Saat kami menaiki tangga. Kami siap untuk rock and roll,” kata anggota kru merah Trent Annis dalam sebuah wawancara di NASA TV setelah peluncuran.

Personel NASA lainnya di ruang tembak lokasi peluncuran, tempat pejabat agensi membuat keputusan penting pada jam dan saat sebelum lepas landas, merayakan kemenangan.

“Yah untuk sekali ini saya mungkin tidak bisa berkata-kata,” kata direktur peluncuran Artemis I Charlie Blackwell-Thompson, wanita pertama yang memegang peran seperti itu.

“Saya telah berbicara banyak tentang menghargai saat Anda berada,” kata Blackwell-Thompson dalam sambutannya kepada para insinyur di ruang tembak. “Dan kami telah bekerja keras sebagai sebuah tim. Kalian telah bekerja keras sebagai tim hingga saat ini. Ini adalah momen Anda.”

Blackwell-Thompson kemudian menyatakan sudah waktunya untuk memutuskan hubungan, sebuah tradisi NASA di mana operator peluncuran memutuskan hubungan bisnis mereka. Blackwell-Thompson’s dipotong oleh direktur peluncuran pesawat ulang-alik Mike Leinbach, dan dia berjanji kepada yang lain di ruangan itu, “Saya akan menginap semalaman jika perlu. Dengan senang hati saya akan memutuskan hubungan.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara