US airstrike killed an al-Shabaab leader in Somalia on Saturday

Militer AS mengatakan pasukan Amerika berisiko terkena serangan Turki di pangkalan di Suriah minggu ini



CNN

Militer AS mengatakan pasukan Amerika menghadapi risiko serangan pesawat tak berawak Turki pada Selasa di sebuah pangkalan di Suriah.

“Kami telah menerima informasi tambahan bahwa ada risiko terhadap Pasukan dan personel AS,” kata Komando Pusat AS dalam pernyataan singkat pada hari Rabu. Tidak ada anggota layanan AS yang terluka dalam serangan itu, kata CENTCOM. Mereka menolak untuk memberikan informasi lebih lanjut tentang berapa banyak pasukan yang terancam atau di mana mereka berada sehubungan dengan serangan itu.

Pada hari Rabu, Ketua Gabungan Jenderal Mark Milley berbicara dengan mitranya dari Turki, Jenderal Yasar Guler. Pembacaan itu tidak memberikan perincian percakapan, tetapi dikatakan keduanya berbicara tentang “beberapa hal yang menjadi kepentingan strategis bersama.”

Pernyataan dari sekretaris pers Pentagon Brig. Jenderal Pat Ryder pada hari Rabu mengatakan serangan itu “secara langsung mengancam keselamatan personel AS” yang bekerja untuk mengalahkan ISIS dan untuk memastikan penahanan “lebih dari sepuluh ribu tahanan ISIS.”

Ryder menyerukan “deeskalasi segera” di perbatasan Turki-Suriah dan mengatakan Pentagon “khawatir” tentang laporan tentang “penargetan infrastruktur sipil yang disengaja.”

Pangkalan di dekat Hasakah, Suriah, digunakan oleh koalisi pimpinan AS untuk mengalahkan ISIS dan Pasukan Demokratik Suriah (SDF) pimpinan Kurdi. SDF mengatakan dua pejuang mereka tewas dalam serangan itu.

Sangat penting bahwa AS secara terbuka mengatakan pasukan Amerika dalam bahaya, karena Turki adalah sekutu NATO dan mitra penting bagi AS di wilayah tersebut. Pada saat yang sama, SDF juga merupakan mitra AS dan memainkan peran kunci dalam misi koalisi pimpinan AS untuk mengalahkan ISIS.

Dalam pernyataan awal tentang serangan pada hari Selasa, juru bicara CENTCOM Kolonel Joe Buccino mengatakan pasukan AS tidak berada di pangkalan tersebut. Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, Buccino mengatakan, “Kami menentang setiap tindakan militer yang mengacaukan situasi di Suriah. Tindakan ini mengancam tujuan kita bersama, termasuk perjuangan berkelanjutan melawan ISIS untuk memastikan kelompok tersebut tidak pernah dapat bangkit kembali dan mengancam wilayah tersebut.”

“Turki terus mengalami ancaman teroris yang sah, terutama di selatan mereka. Mereka tentu memiliki hak untuk membela diri mereka sendiri dan warga negara mereka,” kata Koordinator Dewan Keamanan Nasional untuk Komunikasi Strategis John Kirby dalam panggilan telepon dengan wartawan Selasa. “Apa yang menjadi perhatian kami tentang operasi lintas batas tetap sama … bahwa hal itu dapat memaksa reaksi dari beberapa mitra SDF kami yang akan membatasi atau menghambat kemampuan mereka untuk melawan ISIS, dan itulah yang kami lakukan di lapangan bersama mereka. ”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara