Mikrofon panas menangkap pemimpin Korea Selatan bersumpah tentang anggota parlemen AS

Mikrofon panas menangkap pemimpin Korea Selatan bersumpah tentang anggota parlemen AS



CNN

Sebuah kritik yang digunakan pada anggota parlemen AS oleh Presiden Korea Selatan telah menjadi viral di media sosial – setelah mikrofon panas mengangkatnya menggunakan sumpah serapah.

Yoon Suk Yeol tampaknya telah membuat pernyataan setelah bertemu dengan Presiden AS Joe Biden pada konferensi untuk Dana Global di New York pada hari Rabu.

Dalam sebuah video yang diterbitkan oleh penyiar televisi Korea Selatan MBC di saluran YouTube resminya pada hari Kamis, Yoon terlihat berjalan di sepanjang panggung setelah mengobrol dengan Biden sebelum beralih ke ajudannya dan berbicara.

“Akan sangat memalukan bagi Biden jika para bajingan di Majelis Nasional tidak menyetujui ini [bill]” dia kemudian muncul untuk berkata.

Global Fund adalah organisasi internasional yang berusaha mengalahkan HIV, TB, dan malaria di seluruh negara berkembang dan pernyataan Yoon tampaknya merujuk pada janji Biden untuk menyumbang $6 miliar, yang akan memerlukan persetujuan Kongres.

Klip YouTube – yang belum dihapus – telah dilihat lebih dari empat juta kali sejak diunggah dan mendapat puluhan ribu komentar.

Banyak pengguna media sosial yang mengejek Yoon, sementara sumpah serapah yang dia gunakan telah menjadi istilah pencarian populer di portal online Korea Selatan Naver.

Ini hanyalah yang terbaru dari apa yang dikatakan para kritikus adalah serangkaian langkah diplomatik yang salah oleh Yoon, yang tiba di New York minggu ini untuk menghadiri Majelis Umum PBB setelah menghadiri pemakaman Ratu Elizabeth II di London.

Sementara di London, lawan Yoon menuduhnya tidak hormat karena dia melewatkan kesempatan untuk melihat peti mati ratu terbaring dalam keadaan – yang dia salahkan pada lalu lintas yang padat.

Bulan lalu, dia mendapat kecaman karena gagal bertemu Ketua DPR AS Nancy Pelosi ketika dia mengunjungi Korea Selatan sebagai bagian dari tur Asia.

Mengikuti apa yang tampaknya menjadi kesalahan kebijakan luar negeri terbarunya, tim Yoon telah bersikap defensif.

Dalam briefing latar belakang dengan wartawan, seorang pejabat tinggi Kantor Kepresidenan Korea Selatan mengatakan pernyataan itu adalah “komentar pribadi” dan “tidak pantas untuk menghubungkan komentar pribadi dengan hasil diplomatik.”

Pejabat itu juga mengatakan bahwa “sangat disesalkan” Yoon dikritik sambil mengikuti “jadwal yang sulit untuk kepentingan kepentingan nasional.”

“Tidak ada alasan baginya untuk berbicara tentang AS di sini,” Kim Eun-hye, sekretaris pers senior Yoon, mengatakan dalam briefing terpisah, mengulangi bahwa banyak orang tampaknya telah “salah dengar” kata-katanya.

Kembali di Seoul, Perdana Menteri Korea Selatan Han Duck-soo membahas masalah ini di sesi Majelis Nasional pada hari Kamis, dengan mengatakan “tidak jelas” apa yang sebenarnya dikatakan Yoon.

“Saya rasa saya tidak dapat membuat kesimpulan yang jelas di sini tentang keadaan di mana dia mengucapkan kata-kata itu … tetapi tampaknya tidak ada yang mendengar dengan jelas isinya,” kata Han.

Pernyataannya tidak kalah dengan anggota partai oposisi liberal yang mengomentari masalah ini di Majelis Nasional hari Kamis.

“Bencana diplomatik berulang di bawah pemerintahan Yoon Suk Yeol dan ini karena ketidakmampuan diplomatik berulang dari Presiden,” kata mereka.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara