Meta mengatakan akan memulihkan akun Facebook dan Instagram Donald Trump

Meta mengatakan akan memulihkan akun Facebook dan Instagram Donald Trump


New York
CNN

Meta orang tua Facebook dikatakan pada hari Rabu bahwa itu akan memulihkan akun mantan Presiden Donald Trump di Facebook dan Instagram dalam beberapa minggu mendatang, lebih dari dua tahun setelahnya menangguhkan dia setelah serangan Capitol 6 Januari.

“Keputusan kami adalah risikonya [to public safety] sudah cukup surut,” kata Presiden Urusan Global Meta Nick Clegg dalam sebuah posting blog. “Dengan demikian, kami akan mengaktifkan kembali akun Facebook dan Instagram Tuan Trump dalam beberapa minggu mendatang. Namun, kami melakukannya dengan pagar pembatas baru untuk mencegah pelanggaran berulang.”

Trump dapat diskors selama dua tahun sekaligus karena melanggar kebijakan platform di masa depan, kata Clegg.

Dengan akun Facebook dan Instagram-nya diaktifkan kembali, Trump akan melakukannya sekali lagi mendapatkan akses ke platform komunikasi dan penggalangan dana yang besar dan kuat tepat saat dia meningkatkan tawaran ketiganya untuk Gedung Putih.

Keputusan yang diambil dari a gerakan serupa oleh Twitter, juga dapat menggeser lanskap lebih lanjut tentang bagaimana daftar panjang platform online yang lebih kecil menangani akun Trump.

Belum jelas apakah Trump akan mengambil kesempatan untuk kembali ke platform Meta. Perwakilan Trump tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Dalam sebuah posting di platformnya sendiri, Truth Social, Trump mengakui keputusan Meta untuk membatalkan penangguhan akunnya dan mengatakan “hal seperti itu tidak boleh terjadi lagi pada Presiden yang sedang menjabat, atau siapa pun yang tidak pantas mendapatkan pembalasan.”

Tim mantan Presiden Trump tidak diberi pemberitahuan terlebih dahulu tentang keputusan Meta, kata seorang sumber yang mengetahui masalah tersebut kepada CNN. Banyak ajudan dan penasihatnya mengetahui keputusan tersebut dari laporan media. Sesaat sebelum pengumuman, Meta meminta pertemuan menit terakhir dengan pengacara Trump malam ini untuk membahas kemungkinan pemulihannya, tetapi tidak diberi tahu apa keputusan akhirnya. Mereka masih rapat saat Meta merilis kabar tersebut, kata sumber tersebut.

Twitter memulihkan akun Trump pada November setelah diambil alih oleh miliarder Elon Musk, tetapi mantan presiden itu belum melanjutkan tweet, memilih untuk tetap di Truth Social.

Tetapi kampanye Trump awal bulan ini mengirim surat ke Meta yang mengajukan petisi kepada perusahaan untuk membuka blokir akun Facebook-nya, sumber yang mengetahui surat itu mengatakan kepada CNN, membuatnya lebih mungkin kembali. Meskipun Twitter selalu menjadi platform pilihan Trump, dia memiliki jangkauan yang sangat besar di Facebook dan Instagram — masing-masing 34 juta pengikut dan 23 juta pengikut, menjelang pemulihannya. Kampanye Trump sebelumnya telah memuji keefektifan alat iklan bertarget Facebook dan telah menghabiskan jutaan dolar untuk menjalankan iklan Facebook.

Perusahaan membuat keputusan penting untuk melarang Trump memposting di Facebook dan Instagram sehari setelah serangan 6 Januari, di mana para pendukungnya menyerbu US Capitol dalam upaya untuk membatalkan hasil pemilu 2020.

Banyak platform lain melakukan hal yang sama secara berurutan, tetapi Facebook jelas berencana untuk meninjau kembali keputusan tersebut di kemudian hari. Setelah Dewan Pengawas independen Facebook direkomendasikan bahwa perusahaan mengklarifikasi apa yang awalnya merupakan penangguhan yang tidak terbatas, kata Facebook mantan presiden akan tetap dibatasi dari platform hingga setidaknya 7 Januari 2023.

Meta awal bulan ini sedang mempertimbangkan apakah akan memulihkan akun Trump dengan bantuan kelompok kerja internal perusahaan yang dibentuk khusus yang terdiri dari para pemimpin dari berbagai bagian organisasi, kata seseorang yang mengetahui pertimbangan tersebut kepada CNN. Grup tersebut termasuk perwakilan dari tim kebijakan publik, komunikasi, kebijakan konten, dan keselamatan dan integritas perusahaan, dan dipimpin oleh Clegg, yang sebelumnya menjabat sebagai Wakil Perdana Menteri Inggris.

Perusahaan mengatakan pada Juni 2021 bahwa mereka akan “meminta para ahli untuk menilai apakah risiko keselamatan publik telah berkurang” pada Januari 2023 untuk membuat keputusan tentang akun mantan presiden.

“Jika kami menentukan bahwa masih ada risiko serius terhadap keselamatan publik, kami akan memperpanjang pembatasan untuk jangka waktu tertentu dan terus mengevaluasi ulang hingga risiko tersebut berkurang,” Clegg, wakil presiden urusan global di Meta saat itu. , kata dalam sebuah pernyataan saat itu.

Clegg mengatakan dalam postingannya di hari Rabu bahwa perusahaan percaya “publik harus dapat mendengar apa yang dikatakan politisi mereka – yang baik, yang buruk dan yang jelek – sehingga mereka dapat membuat pilihan berdasarkan informasi di kotak suara.” Namun, katanya, “itu tidak berarti tidak ada batasan untuk apa yang orang dapat katakan di platform kami.”

Mengingat pelanggaran sebelumnya, Trump sekarang akan menghadapi “hukuman yang lebih tinggi untuk pelanggaran berulang,” kata Clegg, menambahkan bahwa kebijakan tersebut juga akan berlaku untuk tokoh publik lain yang akunnya dipulihkan setelah penangguhan terkait kerusuhan sipil.

Clegg memberi tahu Axios dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Rabu bahwa perusahaan tidak “ingin – jika dia akan kembali ke layanan kami – dia melakukan apa yang dia lakukan pada 6 Januari, yaitu menggunakan layanan kami untuk mendelegitimasi pemilu 2024, seperti yang dia inginkan. mendiskreditkan pemilu 2020.”

“Jika Tuan Trump memposting konten yang melanggar lebih lanjut, konten tersebut akan dihapus dan dia akan diskors antara satu bulan hingga dua tahun, tergantung pada tingkat pelanggarannya,” kata Clegg. Namun, kemungkinan penghapusan akun Trump secara permanen – yang dimiliki Clegg diindikasikan sebelumnya bisa menjadi konsekuensi dari pelanggaran di masa mendatang jika akunnya akan dipulihkan – tidak lagi muncul di atas meja.

Untuk konten yang tidak melanggar aturannya tetapi “berkontribusi pada jenis risiko yang muncul pada 6 Januari, seperti konten yang mendelegitimasi pemilu yang akan datang atau terkait dengan QAnon,” Meta dapat membatasi distribusi postingan tersebut, kata Clegg. Perusahaan dapat, misalnya, menghapus tombol bagikan ulang atau membuat postingan tetap terlihat di halaman Trump tetapi tidak di umpan pengguna, bahkan bagi mereka yang mengikutinya, katanya. Untuk kejadian berulang, perusahaan dapat membatasi akses ke alat periklanannya.

Jika Trump kembali memposting konten yang melanggar peraturan Meta tetapi “kami menilai ada kepentingan publik untuk mengetahui bahwa Tuan Trump membuat pernyataan yang melebihi potensi bahaya” di bawah kebijakan kelayakan berita perusahaan, Meta juga dapat membatasi distribusi posting tetapi membiarkannya terlihat di halaman Trump.

–Donie O’Sullivan, Kaitlan Collins, dan Kristen Holmes dari CNN berkontribusi pada laporan ini.


Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara