Mengapa perlombaan senjata di Asia berisiko lepas kendali

Mengapa perlombaan senjata di Asia berisiko lepas kendali


Seoul, Korea Selatan
CNN

Ini adalah perlombaan senjata yang lebih besar dari apa pun yang pernah disaksikan Asia – tiga besar kekuatan nuklir dan satu yang berkembang pesat, tiga ekonomi terbesar dunia dan aliansi berusia puluhan tahun semuanya bersaing untuk mendapatkan keunggulan di beberapa wilayah darat dan laut yang paling diperebutkan di dunia.

Di satu sudut adalah Amerika Serikat dan sekutunya Jepang dan Korea Selatan. Di sudut lain, China dan mitranya Rusia. Dan yang ketiga, Korea Utara.

Dengan masing-masing ingin selangkah lebih maju dari yang lain, semua terjebak dalam lingkaran setan yang berputar di luar kendali. Lagi pula, pencegahan satu orang adalah eskalasi orang lain.

“Kami akan terus melihat dinamika ini berputar di Asia Timur, di mana kami tidak memiliki tindakan pengendalian, kami tidak memiliki kontrol senjata,” kata Ankit Panda, pakar kebijakan nuklir di Carnegie Endowment for International Peace, kepada CNN.

Kunjungan para pemimpin Jepang ke Washington selama seminggu terakhir hanya menyoroti poin tersebut. Pada hari Jumat, baru saja dari pertemuan dengan Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida menyatakan keprihatinannya atas aktivitas militer China di Laut China Timur dan peluncuran rudal balistik di atas Taiwan. yang mendarat di perairan dekat Jepang pada bulan Agustus.

Kishida memperingatkan Beijing agar tidak mencoba “mengubah tatanan internasional” dan mengatakan “sangat penting” bagi Jepang, AS, dan Eropa untuk bersatu di China. Kata-katanya datang hanya beberapa hari setelah para menteri AS dan Jepang berbicara dengan tidak menyenangkan tentang “ekspansi persenjataan nuklir (China) yang sedang berlangsung dan semakin cepat.”

Padahal menurut Korea Utara dan China, Jepanglah yang menjadi agresor. Mereka telah melihat janji Tokyo baru-baru ini untuk menggandakan pembelanjaan pertahanannya sambil memperoleh senjata yang mampu mengenai sasaran di dalam wilayah China dan Korea Utara. Dan dugaan kekhawatiran mereka hanya akan tumbuh dengan pengumuman rencana beberapa hari yang lalu penempatan Marinir AS yang baru di pulau-pulau selatan Jepang, termasuk rudal anti-kapal bergerak baru yang dimaksudkan untuk menggagalkan serangan pertama dari Beijing.

Bagi AS dan Jepang, tindakan seperti itu adalah tentang pencegahan; ke Beijing, mereka eskalasi.

China mengklaim kekhawatirannya didasarkan pada alasan historis. Dikatakan pihaknya khawatir Tokyo akan kembali ke ekspansionisme militer era Perang Dunia II, ketika pasukan Jepang menguasai sebagian besar wilayah Asia dan China menanggung beban terbesar. Sekitar 14 juta orang Cina meninggal dan hingga 100 juta menjadi pengungsi selama delapan tahun konflik dengan Jepang dari tahun 1937 hingga 1945.

Beijing menegaskan rencana tersebut, termasuk Jepang memperoleh senjata “serangan balasan” jarak jauh seperti rudal Tomahawk yang dapat menghantam pangkalan di China, menunjukkan bahwa Tokyo sekali lagi mengancam perdamaian di Asia Timur.

Tetapi para kritikus menduga China memiliki motif sekunder dalam mengeruk luka sejarah—mengalihkan perhatian dari pembangunan militernya sendiri.

Mereka menunjukkan bahwa, bahkan ketika Beijing dengan keras menolak kekhawatiran AS dan Jepang tentang kekuatan militernya sendiri yang sedang berkembang, itu telah mengembangkan angkatan laut dan udaranya di daerah-daerah dekat Jepang sambil mengklaim Kepulauan Senkaku, rantai tak berpenghuni yang dikendalikan Jepang di Laut Cina Timur, sebagai wilayah kedaulatannya.

Pada akhir Desember, Jepang mengatakan kapal pemerintah China telah terlihat di zona bersebelahan di sekitar pulau, yang dikenal sebagai Diaoyus di China, pada 334 hari pada 2022, paling banyak sejak 2012 ketika Tokyo mengakuisisi beberapa pulau dari pemilik tanah swasta Jepang. Dari 22 hingga 25 Desember, kapal pemerintah Tiongkok menghabiskan hampir 73 jam berturut-turut di perairan teritorial Jepang di lepas pulau, serangan terpanjang sejak 2012.

Armada Tiongkok menuju latihan angkatan laut dengan Rusia dari pelabuhan militer di Zhoushan, provinsi Zhejiang, Tiongkok timur, pada 20 Desember 2022.

China juga meningkatkan suhu melalui penguatan kemitraannya dengan Rusia. Seorang pejabat Departemen Luar Negeri mengatakan kepada CNN baru-baru ini bahwa ini tidak hanya mendorong beberapa perjanjian AS-Jepang, tetapi bahwa invasi Rusia ke Ukraina telah “memindahkan banyak hal” mengingat bagaimana Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin China Xi Jinping telah memamerkan penutupan mereka. hubungan menjelang Olimpiade Beijing.

Dan Rusia telah menunjukkan kemampuan militernya di Pasifik, termasuk pada bulan Desember, ketika kapal perangnya bergabung dengan kapal dan pesawat China untuk waktu yang lama. latihan live-fire selama seminggu di Laut Cina Timur.

Agresi Beijing sangat terlihat ketika menyangkut Taiwan, sebuah pulau berpemerintahan sendiri dengan 24 juta jiwa yang diklaim Partai Komunis China sebagai wilayahnya meskipun tidak pernah menguasainya.

Xi telah menolak untuk mengesampingkan penggunaan kekuatan militer untuk membawa pulau itu di bawah kendali Beijing, dan China telah meningkatkan kegiatan militer agresifnya di sekitar pulau itu, terutama sejak kunjungan Ketua DPR AS saat itu Nancy Pelosi pada bulan Agustus. Pada hari-hari setelah kunjungan Pelosi, China mengadakan latihan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya di sekitar pulau itu, menembakkan beberapa rudal di dekat perairannya dan mengirim pesawat tempurnya untuk mengganggunya.

Baru-baru ini minggu lalu China mengirim 28 pesawat tempur melintasi garis median Selat Taiwan, termasuk pesawat tempur J-10, J-11, J-16 dan Su-30, pembom H-6, tiga drone dan pesawat peringatan dini dan pengintaian. . Latihan itu serupa pada Hari Natal, ketika Tentara Pembebasan Rakyat mengirim 47 pesawat melintasi garis median.

Di tengah tindakan tersebut, tekad AS tetap kuat. Washington terus menyetujui daftar penjualan militer yang terus bertambah ke pulau itu, sejalan dengan kewajibannya di bawah Undang-Undang Hubungan Taiwan itu.

Seribu mil ke utara Taiwan, pembicaraan tentang kerja sama di Semenanjung Korea adalah cahaya redup dan memudar.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyerukan “peningkatan eksponensial” dalam gudang senjata nuklir negaranya, mulai tahun 2023, dan sedang membangun armada peluncur roket seluler “super besar” yang dapat mencapai titik mana pun di Selatan dengan hulu ledak nuklir .

Dalam sebuah laporan Kamis, Institut Analisis Pertahanan Korea Selatan (KIDA) mengatakan bahwa rencana Kim dapat mewujudkan dirinya menjadi 300 senjata di tahun-tahun mendatang.

Itu adalah langkah besar dari tahun 2022, ketika Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI) memperkirakan dia memiliki 20 senjata nuklir rakitan dan bahan fisil yang cukup untuk membuat hingga 55.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memeriksa rudal balistik antarbenua (ICBM) dalam foto yang dirilis pada 19 November 2022 oleh Kantor Berita Pusat Korea Utara.

Tiga ratus hulu ledak nuklir akan melompati Korea Utara di depan negara-negara nuklir Prancis dan Inggris yang telah lama berdiri dan meninggalkannya hanya di belakang Rusia, AS dan China pada peringkat cadangan nuklir SIPRI.

Prospek seperti itu membuat Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol bersumpah akan membangun militernya sendiri.

“Dengan tegas membangun kemampuan (militer) yang memungkinkan kita menyerang balik 100 kali atau 1.000 kali lebih banyak jika kita diserang adalah metode paling penting untuk mencegah serangan,” kata Yoon minggu ini, dalam sambutannya yang dilaporkan oleh layanan berita Yonhap.

Dia bahkan mengangkat prospek Korea Selatan membangun persenjataan nuklirnya sendiri, dengan menyarankan negaranya dapat “menyebarkan senjata nuklir taktis atau memiliki nuklirnya sendiri.”

Pemikiran Semenanjung Korea menjadi tuan rumah bagi lebih banyak senjata nuklir adalah sesuatu yang sangat diwaspadai oleh para pemimpin AS – bahkan jika senjata itu milik sekutu.

Mengembangkan nuklir juga akan berarti Korea Selatan kehilangan beberapa landasan moral yang telah didudukinya karena sejauh ini mematuhi Deklarasi Bersama Denuklirisasi Semenanjung Korea tahun 1992, yang telah berulang kali dilanggar oleh Pyongyang.

Jadi untuk meyakinkan sekutunya, AS telah menjelaskan bahwa dukungan Washington terhadap Korea Selatan adalah “berlapis besi” dan semua aset militer AS ada di atas meja untuk melindunginya.

“Amerika Serikat tidak akan ragu untuk memenuhi komitmen penangkalan yang diperluas ke (Korea Selatan) dengan menggunakan spektrum penuh kemampuan pertahanan AS dan itu meluas ke pertahanan nuklir, konvensional, dan juga rudal,” Laksamana Mike Gilday, kepala Departemen Pertahanan AS. operasi angkatan laut, mengatakan kepada forum virtual Institute for Corean-American Studies (ICAS) pada hari Kamis.

Gilday mengutip sebagai contoh dukungan AS untuk Korea Selatan adalah kunjungan kapal induk AS ke pelabuhan Busan Korea Selatan tahun lalu. Tapi itu hanya pajangan salah satu kapal perang paling kuat Washington di halaman belakang Korea Utara yang dilihat Pyonygang sebagai ancaman.

Dan spiral terus berlanjut.

Namun, saat perlombaan senjata di Asia semakin cepat, satu hal yang menjadi jelas adalah bahwa AS, Jepang, dan Korea Selatan akan terlibat sebagai satu kelompok, bukan sebagai individu yang terisolasi.

Kehadiran Kishida dan para pemimpin Jepang lainnya di Washington selama seminggu terakhir telah memberikan banyak bukti visual akan hal itu.

“Semakin dekat kita bekerja sama, semakin kuat kita jadinya,” kata Laksamana Gilday tentang kerja sama tiga arah itu dalam pidatonya di ICAS. “Mudah-mudahan (itu akan) meyakinkan musuh potensial bahwa tidak ada gunanya bergerak.”

Ketekunan diperlukan dalam menghadapi tekanan tanpa henti dari musuh, tambahnya.

“Kita tidak boleh terhalang, dan kita tidak boleh kehilangan keberanian dalam hal apa yang diperlukan bagi kita semua untuk bersatu.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara