Mengapa pemilu paruh waktu ditutup?  Exit poll menawarkan petunjuk.

Mengapa pemilu paruh waktu ditutup? Exit poll menawarkan petunjuk.



CNN

Seperangkat kekuatan politik penyeimbang mungkin telah berkontribusi pada kedekatan tahun ini pemilu paruh waktumenurut hasil saat ini jajak pendapat keluar nasional dilakukan untuk CNN dan jaringan berita lainnya oleh Edison Research. Masih belum pasti partai mana yang akan mengendalikan Senat atau Dewan Perwakilan Rakyat tahun depan, dengan suara masih dihitung dan pemilihan kunci terlalu dini untuk dipanggil.

Para pemilih secara luas tidak puas dengan keadaan bangsa, ekonomi dan Presiden Joe Biden, jajak pendapat keluar ditemukan – jenis lingkungan politik yang secara konvensional mengarah pada serangan balik paruh waktu terhadap partai di Gedung Putih. Tetapi faktor-faktor lain, termasuk pandangan tentang aborsi dan pendahulu Biden, mungkin telah membantu menjaga Demokrat tetap kompetitif di seluruh negeri.

Sekitar tiga perempat pemilih mengatakan mereka tidak puas atau marah dengan keadaan di AS, dan bagian yang sama menyebut ekonomi tidak begitu baik atau buruk. Peringkat persetujuan Biden berada di bawah air di antara para pemilih, dengan hanya sekitar 44% pemilih menyetujui, dan sekitar 55% tidak setuju – sekitar 45% mengatakan mereka sangat tidak setuju. Para pemilih lebih cenderung mengatakan bahwa kebijakan Biden telah merugikan daripada membantu negara, dan lebih cenderung mengatakan bahwa suara mereka dimaksudkan untuk menentang Biden daripada mengatakan bahwa itu mendukungnya.

Pluralitas pemilih yang tipis, sekitar 31%, menyebut inflasi sebagai masalah utama mereka, dan sekitar 8 dari 10 mengatakan inflasi telah menjadi kesulitan bagi mereka secara pribadi. Dengan selisih sekitar 12 poin, para pemilih mengatakan mereka mempercayai GOP daripada Partai Demokrat untuk menangani inflasi.

Tetapi kedekatan pemilihan yang tampak menunjukkan bahwa paruh waktu itu bukan semata-mata referendum tentang presiden yang tidak populer atau reaksi terhadap pandangan suram ekonomi. Pembatalan Roe v. Wade oleh Mahkamah Agung membawa aborsi ke panggung utama, dengan sekitar 27% pemilih menyebutnya sebagai masalah utama mereka. Sekitar 6 dari 10 pemilih merasa negatif tentang keputusan tersebut, dengan hampir 4 dari 10 menyatakan kemarahan. Demokrat memiliki keunggulan sekitar 11 poin atas GOP dalam hal pemilih partai mana yang lebih dipercaya untuk menangani masalah yang berkaitan dengan aborsi.

Interaktif: Anatomi pemilihan tertutup: Bagaimana orang Amerika memberikan suara pada 2022 vs. 2018

Dan mantan Presiden Donald Trump ada di benak pemilih hampir sama seperti petahana. Sekitar 28% pemilih mengatakan bahwa mereka bermaksud memilih untuk menyatakan penentangan terhadapnya, hanya beberapa poin lebih rendah dari sekitar sepertiga yang mengatakan mereka menyatakan penentangan terhadap Biden.

Tidak ada pihak yang memiliki keunggulan citra di kalangan pemilih. Sekitar 4 dari 10 pemilih hanya memiliki pandangan yang baik tentang Partai Demokrat, dengan bagian yang kira-kira sama memiliki pandangan yang baik tentang hanya Partai Republik, dan sekitar 11% tidak memandang kedua pihak dengan baik. Bagian pemilih yang serupa berpikir bahwa hanya Demokrat yang terlalu ekstrem (sekitar 38%) atau hanya Partai Republik (sekitar 39%). Sekitar 13% menyebut kedua belah pihak terlalu ekstrim dan sisanya mengatakan tidak keduanya. Para pemilih juga mengadakan penilaian negatif bersih terhadap Ketua DPR Demokrat Nancy Pelosi dan pemimpin DPR DPR Kevin McCarthymeskipun lebih sedikit yang menawarkan pendapat tentang McCarthy.

Ada perbedaan partisan yang signifikan dalam prioritas dan sikap pemilih tahun ini. Sekitar 45% pemilih yang mendukung kandidat GOP House menyebut inflasi sebagai masalah utama mereka dari daftar lima, dengan 15% memilih imigrasi dan kurang dari 15% memilih masalah lain sebagai prioritas mereka. Di antara pemilih yang mendukung kandidat Demokrat, sekitar 43% menyebut aborsi sebagai masalah utama mereka, dengan 18% memilih inflasi dan kurang dari 15% memilih masalah lain.

Bahkan pada tingkat individu, banyak pemilih yang menyeimbangkan prioritas ganda, dan terkadang bersaing. Sekitar 45% pemilih mengatakan bahwa inflasi telah menimbulkan kesulitan bagi keluarga mereka dan bahwa mereka tidak puas atau marah melihat Roe v. Wade dibatalkan. Sepersepuluh pemilih lebih percaya Demokrat untuk menangani aborsi, tetapi Partai Republik lebih untuk menangani inflasi.

Masalah khusus juga bukan satu-satunya pertimbangan. Dalam jajak pendapat keluar di sembilan negara bagian dengan pemilihan Senat utama, lebih dari 70% pemilih menyebut kontrol partai di Senat sangat penting untuk suara mereka. Ditanya tentang atribut para kandidat yang paling penting bagi mereka, para pemilih di sebagian besar negara bagian tersebut terbagi atas apakah mereka memprioritaskan memilih kandidat yang memiliki nilai-nilai yang sama, atau yang menunjukkan kejujuran dan integritas – dengan lebih sedikit yang mengatakan bahwa mereka mencari kandidat yang peduli tentang orang-orang seperti mereka, atau yang memiliki pengalaman yang tepat.

Kekuatan kandidat individu kemungkinan membantu kandidat Demokrat di beberapa Senat dan pemilihan gubernur untuk memenangkan beberapa pemilih yang kecewa dengan presiden Demokrat. Di New Hampshire, misalnya, petahana Demokrat Maggie Hassan mempertahankan kursinya dengan memenangkan hampir semua pemilih yang menyetujui Biden, serta kira-kira seperlima dari mereka yang tidak setuju. Dalam pemilihan gubernur Pennsylvania, pemenang Demokrat yang diproyeksikan, Josh Shapiro, mengambil sekitar seperempat pemilih persemakmuran yang tidak menyetujui Biden. Dalam sejumlah pemilihan, kandidat Demokrat menang langsung di antara pemilih yang agak tidak setuju dengan Biden.

Exit poll tahun 2022 mencakup wawancara dengan ribuan pemilih, baik yang memberikan suara pada Hari Pemilihan maupun yang memberikan suara lebih awal atau tidak hadir. Cakupan itu menjadikan mereka alat yang ampuh untuk memahami profil demografis dan pandangan politik pemilih dalam pemilu tahun ini. Dan temuan mereka pada akhirnya akan ditimbang dengan tolok ukur utama: hasil pemilu itu sendiri. Meski begitu, exit poll tetaplah polling, dengan margin kesalahan – yang berarti mereka paling berguna ketika diperlakukan sebagai perkiraan, daripada pengukuran yang tepat. Itu terutama benar sebelum nomor exit poll disesuaikan agar sesuai dengan hasil akhir pemilihan.

CNN Exit Poll adalah kombinasi dari wawancara langsung dengan pemilih Hari Pemilihan dan wawancara langsung, jajak pendapat telepon dan online yang mengukur pandangan pemilih melalui surat yang lebih awal dan yang tidak hadir. Mereka dilakukan oleh Edison Research atas nama National Election Pool. Wawancara langsung pada Hari Pemilihan dilakukan pada sampel acak dari 241 lokasi pemungutan suara. Hasilnya juga mencakup wawancara dengan pemilih awal dan pemilih yang tidak hadir yang dilakukan secara langsung di 72 lokasi pemungutan suara awal, melalui telepon atau online. Hasil untuk sampel penuh dari 18.571 responden memiliki margin of error plus atau minus 2 poin persentase; itu lebih besar untuk subkelompok.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara