Lavrov keluar dari pertemuan PBB saat sekutu mengecam Rusia atas perang Ukraina

Lavrov keluar dari pertemuan PBB saat sekutu mengecam Rusia atas perang Ukraina

“Kami tidak bisa – kami tidak akan – membiarkan Presiden Putin lolos begitu saja,” kata Blinken dalam sambutannya pada pertemuan Kamis, yang diadakan selama minggu tingkat tinggi Majelis Umum PBB.

Pertemuan itu terjadi di tengah aksi eskalasi selama seminggu oleh Moskow, termasuk perintah mobilisasi ratusan ribu tentara dan rencana “referendum palsu” di bagian Ukraina yang diduduki Rusia.

“Yang dipilih Presiden Putin minggu ini, karena sebagian besar dunia berkumpul di PBB, untuk menambahkan bahan bakar ke api yang dia mulai menunjukkan penghinaan dan penghinaannya terhadap Piagam PBB, Majelis Umum PBB, dan Dewan ini,” kata Blinken. .

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov tidak hadir di ruangan itu untuk semua kecuali pernyataannya sendiri, di mana ia menolak kecaman internasional yang meluas dan sekali lagi menyalahkan Kyiv atas invasi Moskow. Beberapa pejabat menyarankan diplomat tinggi Rusia meninggalkan ruangan karena dia tidak ingin mendengar kecaman.

Seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa “Rusia benar-benar merasakan nafas panas opini dunia” pada pertemuan itu.

“Saya tidak berpikir bahwa ada siapa pun di ruangan itu di seberang Dewan Keamanan dari (Menteri Luar Negeri China) Wang Yi hingga Tony Blinken yang memberi Vladimir Putin atau Lavrov sedikit kenyamanan. Semua orang mengatakan perang ini harus diakhiri,” pejabat itu. dikatakan.

Pejabat itu mencatat bahwa Lavrov “tidak muncul sampai dua menit sebelum pidatonya sendiri — dia meminta salah satu anteknya mendengarkan, sejauh mereka mendengarkan — dan kemudian dia meninggalkan Anda tahu dalam satu setengah menit berbicara.”

Mereka mengatakan bahwa pejabat Rusia yang duduk di ruangan untuk sebagian besar pertemuan – Wakil Menteri Luar Negeri Sergey Vershinin – dan timnya “cukup banyak menghadapi batu.”

Namun, “ada wajah-wajah ketidakpercayaan di seluruh meja ketika (Lavrov) mulai mengajukan kembali tuntutan tahun 2014 dan menyebut Nazi Ukraina dan melakukan pencitraan cermin Putin klasik, menuduh seluruh dunia atas segala sesuatu yang dilakukan Rusia sendiri. , termasuk kekejaman dan pelanggaran hak asasi manusia, maksud saya, itu hanya ‘Alice Through the Looking Glass,'” kata mereka.

Blinken dan lainnya, termasuk Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, menyoroti kekejaman yang terungkap di Ukraina, dampak global perang terhadap hal-hal seperti ketahanan pangan, dan meminta Rusia untuk menghentikan serangan senjata nuklirnya.

Diplomat top AS itu mengatakan ancaman Vladimir Putin untuk menggunakan “semua sistem senjata yang tersedia” ke Rusia “semakin mengancam mengingat niat Rusia untuk mencaplok sebagian besar Ukraina di hari-hari mendatang.”

“Ketika itu selesai, kita dapat mengharapkan Presiden Putin akan mengklaim setiap upaya Ukraina untuk membebaskan tanah ini sebagai serangan terhadap apa yang disebut wilayah Rusia,” Blinken menjelaskan. “Ini dari negara yang, pada bulan Januari tahun ini, di tempat ini, bergabung dengan anggota tetap Dewan Keamanan lainnya dalam menandatangani pernyataan yang menegaskan bahwa, dan saya kutip, ‘perang nuklir tidak akan pernah bisa dimenangkan dan tidak boleh diperangi. ‘ Contoh lain tentang bagaimana Rusia melanggar komitmen yang telah dibuatnya di hadapan badan ini, dan alasan lain mengapa tidak ada yang harus mengambil keputusan Rusia hari ini.”

“Setiap anggota Dewan harus mengirim pesan yang jelas bahwa ancaman nuklir sembrono ini harus segera dihentikan,” katanya.

Blinken mengatakan upaya Rusia untuk mencaplok lebih banyak wilayah Ukraina — yang menurut para pejabat AS adalah langkah berikutnya yang diharapkan menyusul referendum yang digelar minggu ini oleh para pemimpin yang disebut Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk, Zaporizhzhia dan Kherson — adalah “lainnya. eskalasi berbahaya dan penolakan diplomasi.”

“Ini bahkan lebih mengkhawatirkan ketika digabungkan dengan operasi penyaringan yang dilakukan pasukan Rusia di seluruh bagian Ukraina yang mereka kendalikan,” kata Blinken. “Ini adalah strategi jahat: mencabut ratusan ribu orang Ukraina dengan kekerasan; bus di Rusia untuk menggantikan mereka; mengadakan pemungutan suara; dan memanipulasi hasil untuk menunjukkan dukungan yang hampir bulat untuk bergabung dengan Federasi Rusia. Langsung dari buku pedoman Krimea.”

Dia kembali menyerukan pertanggungjawaban atas kejahatan yang terungkap di wilayah bekas pendudukan Rusia di Ukraina seperti Bucha, Irpin, Izyum, di mana kuburan massal ditemukan dan para penyintas menceritakan tindakan penyiksaan.

“Ini bukan tindakan unit jahat; mereka sesuai dengan pola yang jelas di seluruh wilayah yang dikendalikan oleh pasukan Rusia,” kata Blinken. “Ini adalah salah satu dari banyak alasan kami mendukung berbagai upaya nasional dan internasional untuk mengumpulkan dan memeriksa bukti kejahatan perang yang meningkat di Ukraina.”

Blinken menegaskan bahwa Amerika Serikat akan terus mendukung Ukraina dan meminta negara lain untuk melakukan hal yang sama.

“Presiden Putin membuat pilihannya. Sekarang terserah semua negara kita untuk membuat pilihan kita. Beritahu Presiden Putin untuk menghentikan kengerian yang dia mulai. Katakan padanya untuk berhenti menempatkan kepentingannya di atas kepentingan seluruh dunia, termasuk kepentingannya sendiri. orang. Katakan padanya untuk berhenti merendahkan Dewan ini dan semua yang diperjuangkannya,” kata Blinken.

“Satu orang memilih perang ini. Dan satu orang bisa mengakhirinya,” katanya. “Karena jika Rusia berhenti berperang, perang berakhir. Jika Ukraina berhenti berperang, Ukraina berakhir.”

Cerita ini telah diperbarui dengan detail tambahan.

Jenny Hansler dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara