Kondisinya sempurna untuk kebangkitan populis di Eropa

Kondisinya sempurna untuk kebangkitan populis di Eropa



CNN

Pada Minggu malam, secara luas diharapkan bahwa Giorgia Meloni akan menjadi perdana menteri wanita pertama Italia.

Kemenangannya akan menjadi bersejarah bukan hanya karena jenis kelaminnya, tetapi karena dia memimpin sebuah partai yang lebih ke kanan daripada gerakan politik arus utama mana pun yang pernah dilihat Italia sejak zaman mantan pemimpin fasisnya, Benito Mussolini.

Dia platform kebijakan akan akrab bagi mereka yang mengikuti retorika sayap kanan dalam beberapa tahun terakhir: Dia secara terbuka mempertanyakan LGBTQ+ dan hak aborsi, bertujuan untuk mengekang imigrasi, dan tampak terobsesi dengan gagasan bahwa nilai-nilai tradisional dan cara hidup diserang karena segala hal mulai dari globalisasi untuk pernikahan sesama jenis.

Seharusnya tidak mengejutkan mengetahui bahwa salah satu penggemar terbesarnya adalah Steve Bannon, pria yang sebagian besar menciptakan ideologi politik mantan Presiden AS Donald Trump dan dikreditkan dengan melahirkan gerakan alt-right Amerika.

Kemungkinan kemenangannya datang dari kemenangan baru-baru ini untuk sayap kanan di tempat lain di Eropa.

Meskipun Marine Le Pen kalah dalam pemilihan presiden Prancis dari Emmanuel Macron, para pendukungnya di seluruh benua berbesar hati baik karena bagiannya dalam pemilihan umum dan bahwa ia menggeser pusat politik Prancis secara dramatis ke kanan.

Di Swedia, Demokrat Swedia yang anti-imigrasi diharapkan memainkan peran utama dalam pemerintahan baru setelah memenangkan bagian terbesar kedua dari kursi pada pemilihan umum awal bulan ini. Partai, yang sekarang menjadi arus utama, pada awalnya memiliki akar neo-Nazisme.

Hak konservatif Eropa tentu terasa seperti menikmati kebangkitan setelah beberapa tahun yang tenang.

“Sesuatu pasti terjadi. Dari Prancis dan Italia, negara-negara besar Eropa, hingga Swedia … rasanya seolah-olah penolakan terhadap ortodoksi pan-Eropa yang jelas-jelas gagal sedang berlangsung di antara warga negara kita, ”kata Gunnar Beck, Anggota Parlemen Eropa yang mewakili Alternatif untuk Jerman (AfD ).

AfD adalah partai sayap kanan yang menjadi yang pertama ditempatkan di bawah pengawasan pemerintah Jerman sejak era Nazi. Pada saat itu, Dewan Pusat Yahudi di Jerman menyambut baik keputusan tersebut, dengan mengatakan: “Politik destruktif AfD merusak institusi demokrasi kita dan mendiskreditkan demokrasi di antara warga negara.”

AfD mengirim gelombang kejut melalui Eropa pada tahun 2017 setelah mengamankan lebih dari 12% suara dalam pemilihan federal Jerman, menjadikannya partai terbesar ketiga dan oposisi resmi.

Dari mana datangnya momentum ini?

“Krisis biaya hidup melemahkan pemerintah dan institusi Eropa. Tentu saja perang di Ukraina telah memperburuk keadaan, tetapi hal-hal seperti Kesepakatan Hijau Eropa dan kebijakan moneter dari Bank Sentral Eropa mendorong inflasi sebelum perang. Erosi standar hidup berarti orang secara alami menjadi tidak puas dengan pemerintah dan pendirian politik mereka, ”tambah Beck.

Marine Le Pen meraih 41% suara di putaran final pemilihan presiden Prancis tahun ini.

Krisis selalu membuka peluang bagi partai-partai oposisi, apapun ideologi politiknya. Tetapi politik ketakutan dalam konteks krisis memang cenderung lebih mudah digunakan oleh populis sayap kanan.

“Dalam kasus Meloni dan partainya, dia mampu mengkritik baik figur mapan Mario Draghi, seorang teknokrat terpilih yang diangkat sebagai Perdana Menteri, dan populis yang menopang pemerintahan koalisinya,” kata Marianna Griffini, dosen di Departemen Studi Eropa dan Internasional di King’s College London.

Griffini mengatakan bahwa kesengsaraan Italia baru-baru ini telah membuatnya sangat rentan terhadap ide-ide anti kemapanan. “Kami sangat menderita sebagai negara dalam pandemi, terutama sejak dini. Banyak orang mati, banyak bisnis tutup. Kami mengalami kesulitan mendapatkan dukungan dari anggota Uni Eropa lainnya. Sejak itu, pembentukan dan pemerintahan Conte dan Draghi telah menjadi sasaran empuk untuk dilempari batu.”

Mengapa krisis menciptakan peluang unik bagi populis sayap kanan? “Sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa pemilih konservatif memiliki kebutuhan yang lebih besar akan kepastian dan stabilitas. Ketika masyarakat kita berubah, kaum konservatif secara psikologis disetel untuk melihat ini sebagai ancaman. Jadi jauh lebih mudah untuk menyatukan orang-orang itu melawan perubahan nyata atau ancaman yang dirasakan, seperti krisis energi, inflasi, kekurangan pangan, atau imigran,” kata Alice Stollmeyer, direktur eksekutif Defend Democracy.

Dan ada banyak ancaman yang dirasakan oleh populis saat ini.

“Meningkatnya harga pangan dan bahan bakar, jatuhnya kepercayaan pada institusi demokrasi, meningkatnya ketidaksetaraan, menurunnya mobilitas kelas, dan kekhawatiran tentang migrasi telah menciptakan rasa putus asa yang dapat dengan mudah dimanfaatkan oleh para pemimpin yang tidak bermoral,” kata Nic Cheeseman, profesor demokrasi di Universitas Birmingham , di Inggris tengah.

Meloni adalah yang terbaru dalam barisan panjang politisi populis yang sukses di Italia.

Dia percaya kombinasi krisis saat ini adalah “badai sempurna bagi demokrasi liberal – dan itu akan membutuhkan upaya yang jauh lebih besar dari mereka yang percaya pada inklusi, pemerintah yang bertanggung jawab, dan hak asasi manusia untuk mengatasinya.”

Fakta bahwa kita berbicara tentang gelombang populisme terbaru ini berarti bahwa, menurut definisi, kita telah melihat populis sayap kanan meraih kekuasaan sebelumnya dan kita telah melihat mereka dikalahkan. Lalu, mengapa prospek gelombang lain begitu mengkhawatirkan bagi mereka yang menentangnya?

“Paradoks populisme adalah bahwa populisme sering mengidentifikasi masalah nyata tetapi berusaha menggantinya dengan sesuatu yang lebih buruk,” kata Federico Finchelstein, pakar populisme terkemuka dan penulis buku “From Fascism to Populism in History.”

“Kegagalan elit politik sebuah institusi, mereka berusaha untuk menggantikannya dengan kepemimpinan yang kuat dan seperti aliran sesat. Trump alami dalam hal itu dan dia mendorong orang lain seperti Erdogan, Bolsonaro dan bahkan Orban untuk melangkah lebih jauh,” tambah Finchelstein, merujuk pada para pemimpin otoriter Turki, Brasil, dan Hongaria, di mana norma-norma demokrasi telah dirusak secara serius dalam beberapa tahun terakhir.

Dia juga menunjukkan bahwa populis “secara keseluruhan sangat buruk dalam menjalankan pemerintahan, seperti yang kita lihat dengan Trump dan lainnya selama pandemi.”

Itu, singkatnya adalah potensi bahaya dari gelombang populis ini. Pada saat krisis parah, mereka yang mengklaim memiliki solusi mungkin membuat segalanya jauh lebih buruk bagi warga yang akhirnya mereka layani. Dan jika keadaan menjadi lebih buruk, lebih banyak krisis tidak dapat dihindari, yang berarti lebih banyak ketakutan tidak dapat dihindari, bersama dengan peluang lebih lanjut bagi kaum populis.

Di Italia, tidak ada artinya bahwa Meloni hanyalah yang terbaru – jika yang paling ekstrem – dalam daftar panjang politisi populis yang sukses. Mereka yang berhasil sebelum dia dan memasuki pemerintahan menjadi sasarannya dalam oposisi.

Jika siklus krisis Eropa berlanjut, maka masuk akal bahwa dalam beberapa tahun dari sekarang kita akan membahas kebangkitan populis ekstrem lainnya yang mengeksploitasi ketakutan warga. Dan siapa pun yang mengikuti politik Eropa dengan cermat tahu betul bahwa ratusan orang seperti itu menunggu di sayap, dikuatkan dan didorong setiap kali salah satu suku mereka mengambil alih kekuasaan dan menang.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara