Kherson: Pasukan Ukraina memasuki kota utama setelah pasukan Rusia mundur, memberikan pukulan bagi Putin

Kherson: Pasukan Ukraina memasuki kota utama setelah pasukan Rusia mundur, memberikan pukulan bagi Putin


Kiev, Ukraina
CNN

Pasukan Ukraina menyapu ke dalam kunci kota Kherson pada hari Jumat ketika pasukan Rusia mundur ke timur, memberikan kemenangan besar bagi Kyiv dan menandai salah satu kemunduran terbesar bagi Presiden Vladimir Putin sejak invasinya dimulai.

Warga sipil yang selamat dari pendudukan Rusia selama berbulan-bulan turun ke alun-alun pusat Kherson, memeluk tentara Ukraina yang baru tiba, berfoto selfie dengan mereka, dan mengibarkan bendera Ukraina.

Rekaman adegan gembira muncul beberapa jam setelah Rusia mengumumkan telah menarik diri dari tepi barat Sungai Dnipro di wilayah selatan strategis Kherson, meninggalkan ibukota regional Kherson dan daerah sekitarnya ke Ukraina.

Pengunduran diri tersebut merupakan pukulan besar bagi upaya perang Putin di Ukraina. Kherson adalah satu-satunya ibu kota regional Ukraina yang direbut pasukan Rusia sejak invasi Februari. Penarikan mereka ke timur melintasi Dnipro menyerahkan petak-petak besar tanah yang telah diduduki Rusia sejak hari-hari awal perang, dan bahwa Putin telah secara resmi dinyatakan sebagai wilayah Rusia hanya lima minggu yang lalu.

“Bendera Ukraina dikibarkan di kota Kherson. Mulai sekarang, bendera Ukraina akan muncul di semua bangunan di Kherson. Inilah yang kami impikan sejak hari-hari pertama pendudukan,” kata Serhiy Khlan, anggota dewan regional Kherson Ukraina.

Pada Jumat malam, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memposting video perayaan malam hari di kota Kherson, di mana kerumunan orang mengibarkan bendera dan meneriakkan “ZSU,” akronim Ukraina untuk angkatan bersenjata.

Dia menyebutnya “hari bersejarah” bagi Ukraina. “Kami mengembalikan selatan negara kami, kami mengembalikan Kherson.”

“Sampai sekarang, para pembela kami berada di pinggiran kota. Tinggal sedikit lagi dan kita akan masuk. Tetapi unit khusus sudah ada di kota, ”kata Zelensky.

Zelensky mengimbau setiap tentara Rusia yang masih berada di tepi barat untuk menyerah.

“Kami menjamin Anda akan diperlakukan sesuai dengan hukum dan standar internasional. Dan kepada militer Rusia yang menyamar dengan pakaian sipil dan bersembunyi di suatu tempat, saya ingin mengatakan bahwa Anda tidak dapat bersembunyi. Bagaimanapun, kami akan menemukan Anda, ”katanya.

Pasukan Ukraina maju melalui sebagian besar wilayah Kherson pada hari Jumat, tampaknya menghadapi sedikit atau tidak ada perlawanan. Video media sosial dari kota-kota dan desa-desa di seluruh tepi barat wilayah itu menunjukkan pasukan disambut oleh warga sipil.

Warga mengibarkan bendera Ukraina di kota Kherson, yang diduduki Rusia hingga Jumat pagi.

Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan sebelumnya pada hari Jumat bahwa pasukannya telah menyelesaikan penarikan sebagian dari wilayah Kherson, setelah Moskow memerintahkan mundur Rabu,

“Ke arah Kherson, pemindahan unit militer Rusia ke tepi kiri Sungai Dnieper selesai pada 0500 [Moscow time] pagi ini,” kata kementerian itu di saluran Telegram resminya, menggunakan ejaan Rusia untuk sungai tersebut.

“Tidak ada satu pun peralatan militer atau persenjataan yang tertinggal di sebelah kanan [west] bank,” tambah pernyataan itu. “Semua prajurit Rusia telah pindah ke tepi kiri Dnieper.”

Video media sosial menunjukkan sebaliknya, dengan tank Rusia, kendaraan lapis baja dan peti amunisi ditampilkan oleh pasukan Ukraina.

Ukraina telah menegaskan bahwa mereka melakukan serangan terhadap konsentrasi pasukan Rusia yang ditarik, tetapi Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa “terlepas dari upaya musuh untuk mengganggu transfer pasukan Rusia, tidak ada kerugian di antara personel, senjata. , peralatan dan material militer diizinkan.”

Ia juga mengklaim bahwa kemajuan Ukraina telah ditahan selama beberapa hari, dan bahwa “tenaga kerja dan peralatan militer Angkatan Bersenjata Ukraina di tepi kanan Dnieper sedang dilanda api.”

Ukraina belum melaporkan adanya tembakan yang masuk dari tepi timur Jumat tetapi mengatakan serangan rudal di kota Mykolaiv, dekat perbatasan dengan Kherson, menewaskan tujuh orang Jumat pagi.

Sebelumnya Jumat, komando operasional selatan militer Ukraina mengatakan pasukan Rusia telah “segera memuat ke kapal yang tampaknya cocok untuk menyeberang dan mencoba melarikan diri” di seberang sungai.

Tidak jelas apakah semua pasukan Rusia telah meninggalkan Kherson dan wilayah yang lebih luas; Khlan mengatakan kota itu “hampir di bawah kendali Angkatan Bersenjata Ukraina” tetapi memperingatkan bahwa beberapa tentara Rusia mungkin tetap berada di belakang dengan pakaian sipil.

Dia memperingatkan bahwa banyak tentara Rusia “membuang seragam militer mereka, dan sekarang bersembunyi dengan pakaian sipil.”

“Mereka akan merencanakan provokasi, operasi bendera palsu di kota,” katanya. “Ada banyak pekerjaan di depan untuk menjinakkan ranjau dan membersihkan kota.” Penduduk kota Kherson dengan siapa CNN telah berbicara dalam beberapa pekan terakhir mengkonfirmasi bahwa banyak tentara Rusia menggunakan pakaian sipil.

Militer Ukraina mengatakan akan melanjutkan dengan hati-hati melalui wilayah Kherson, dan memperingatkan pasukan Rusia menambang jalan dan menghancurkan infrastruktur penting. saat mereka mundur dari wilayah.

“Penjajah Rusia melanjutkan penjarahan mereka terhadap pemukiman yang mereka mundur,” kata juru bicara Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina Oleksandr Shtupun. “Musuh juga mencoba merusak saluran listrik, transportasi lain, dan fasilitas infrastruktur penting di wilayah Kherson.”

Gambar dan video di media sosial Jumat juga menunjukkan bahwa Jembatan Antonivskyi, saluran utama di atas Dnipro di wilayah Kherson, telah hancur.

Setidaknya tujuh jembatan, empat di antaranya melintasi Sungai Dnipro, telah hancur dalam 24 jam terakhir, gambar satelit Maxar Technologies dan foto lainnya menunjukkan.

Dua jembatan, kendaraan dan rel kereta api, yang berada di atas bendungan di Nova Kakhovka termasuk di antara yang hancur.

Air mengalir keluar dari tiga pintu air di bendungan kritis, yang membentang di sungai Dnipro, menurut citra satelit dari Maxar Technologies yang diperoleh CNN.

Tidak jelas bagaimana kerusakan terakhir, yang dekat dengan tepi barat, terjadi. Saluran Telegram lokal melaporkan Kamis malam suara ledakan di sekitar bendungan. Pasukan Ukraina tampaknya tidak menguasai bendungan, yang dapat menyebabkan kerusakan besar di wilayah itu jika dilanggar.

Alexander Kots, seorang reporter untuk tabloid pro-pemerintah Rusia Komsomolskaya Pravda yang tergabung dengan pasukan Rusia, memposting video di saluran Telegramnya yang berdiri di persimpangan, menunjukkan seluruh bagian tengah jembatan hancur. “Di belakang saya ada dua bentang jembatan yang runtuh,” kata Kots. “Mereka kemungkinan diledakkan selama penarikan kelompok pasukan Rusia dari tepi kanan ke kiri,” atau tepi barat ke tepi timur.

Seluruh bagian tengah jembatan tampaknya telah hancur.

Pasukan Rusia telah menyerahkan sekitar 40% wilayah Kherson, yang melintasi Dnipro, dalam beberapa hari.

Sekarang pasukan Ukraina telah merebut kembali Kherson sejauh sungai Dnipro, kedua belah pihak saling berhadapan di seberang sungai dengan jarak sekitar 250 kilometer – dari daerah sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia hingga tepi Laut Hitam.

Ketika pasukan Rusia telah melarikan diri, pasukan Ukraina telah mendorong maju di belakang mereka, merebut puluhan desa dan pemukiman di wilayah Kherson di atas Dnipro.

Militer Ukraina pada hari Jumat merebut kembali bagian lain dari wilayah Kherson, desa Tyahinka dekat kota strategis Nova Kakhovka, meskipun pasukan Rusia menghancurkan jembatan ke desa tersebut.

Sebuah video yang beredar di media sosial pada hari Jumat, geolocated dan dikonfirmasi oleh CNN, menunjukkan pasukan Ukraina disambut oleh penduduk di jalan raya utama di Tyhinka. Desa ini hanya berjarak 14 mil (20 km) di sebelah barat bendungan pembangkit listrik tenaga air dan jembatan yang membentang di seberang sungai Dnipro di Nova Kakhovka.

Sejumlah foto, juga di-geolocated dan diautentikasi oleh CNN, menunjukkan bahwa pasukan Ukraina berhasil masuk ke desa meskipun jembatan jalan raya utama dan jembatan penyeberangan dihancurkan oleh Rusia saat mereka mundur. Lusinan jembatan di seluruh wilayah Kherson telah dihancurkan atau dinonaktifkan selama konflik.

Penduduk kota Bilozerka, di pinggiran barat kota Kherson, mengibarkan bendera Ukraina dan merobohkan papan iklan propaganda Rusia pada hari Jumat, menurut video di media sosial yang ditempatkan secara geografis oleh CNN.

Satu video menunjukkan bendera Ukraina berkibar di atas peringatan Perang Dunia II, sementara yang lain menunjukkan penduduk merobek papan iklan propaganda dengan seorang gadis muda memegang bendera Rusia, yang berbunyi: “Rusia ada di sini selamanya.”

Adegan orang-orang yang menyapa pasukan Ukraina di seluruh wilayah sangat kontras dengan klaim oleh pejabat yang ditunjuk Rusia di Kherson enam minggu lalu bahwa 87% pemilih di sana mendukung integrasi ke dalam Federasi Rusia, dalam sebuah referendum yang secara luas dikutuk oleh masyarakat internasional sebagai palsu. Kherson adalah salah satu dari empat wilayah Ukraina yang dianeksasi secara ilegal oleh Rusia pada September.

Pejabat Kyiv telah memperingatkan bahwa mundurnya pasukan Rusia dapat mengubah ibu kota regional Kherson menjadi kota besar “kota kematian” dalam perjalanan keluar, dan seorang pejabat di Ukraina selatan memperingatkan penduduk pada hari Jumat untuk berhati-hati agar segera kembali ke wilayah yang baru saja dibebaskan karena ancaman ranjau.

“Ada banyak ranjau di wilayah dan pemukiman yang dibebaskan,” Vitaliy Kim, kepala administrasi militer wilayah Mykolaiv, mengatakan di Telegram. “Jangan pergi ke sana tanpa alasan. Ada korban.”

Juru bicara Putin pada hari Jumat bersikeras bahwa wilayah itu tetap menjadi bagian dari Rusia, meskipun penarikan Rusia.

“Ini adalah subjek dari Federasi Rusia,” kata Dmitry Peskov selama briefing reguler dengan wartawan. “Itu sudah ditetapkan dan ditetapkan secara hukum. Tidak boleh ada perubahan di sini.”

Rusia masih menguasai sebagian besar wilayah Kherson – wilayah timur Sungai Dnipro.

Ketika ditanya langsung apakah mundurnya Rusia “memalukan” bagi Presiden Vladimir Putin, Peskov menjawab: “Tidak.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara