Tank Leopard 2 Jerman: Pemerintah menyetujui pengiriman tank yang telah lama ditunggu-tunggu ke Ukraina

Keputusan Jerman untuk mengirim tank ke Ukraina merupakan momen besar dalam perang. Inilah mengapa itu penting


London
CNN

Setelah berminggu-minggu pertengkaran geopolitik, momen besar dalam perang di Ukraina telah tiba: Jerman telah mengumumkan akan menyediakan Tank macan tutul 2 untuk pasukan Kyiv.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengumumkan langkah tersebut pada hari Rabutunduk pada tekanan internasional yang semakin intensif – dipimpin oleh Amerika Serikat, Polandia, dan blok negara-negara Eropa lainnya, yang meminta Berlin untuk meningkatkan dukungan militernya dan berkomitmen untuk mengirimkan kendaraan yang mereka cari.

Pengumuman itu dicocokkan oleh AS. Pada hari Rabu, Presiden Joe Biden mengatakan bahwa dia menyediakan 31 tank M1 Abrams ke Ukraina, membalikkan penolakan lama pemerintah terhadap permintaan dari Kyiv untuk kendaraan yang sangat canggih namun berat pemeliharaannya.

Dan masuknya tank-tank Barat ke dalam konflik berpotensi mengubah bentuk perang. Pengiriman tersebut merupakan terobosan dalam dukungan militer Barat untuk Kyiv, menandakan pandangan bullish di seluruh dunia tentang kemampuan Ukraina untuk merebut kembali wilayah yang diduduki.

Yang terpenting, mereka memungkinkan Ukraina untuk membawa pertempuran ke pasukan Moskow dan merebut kembali lebih banyak tanah yang diduduki, daripada berfokus terutama pada memukul balik serangan Rusia.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang perkembangan hari Rabu dan bagaimana pengaruhnya terhadap perang.

Scholz mengatakan di parlemen Jerman pada hari Rabu bahwa pemerintahnya akan mengirim 14 orang Tank macan tutul ke Ukraina, mengakhiri musyawarah selama berbulan-bulan dan beberapa hari negosiasi yang menegangkan dengan mitra NATO.

“Ini adalah hasil dari konsultasi intensif yang dilakukan dengan mitra terdekat Jerman di Eropa dan internasional,” demikian pernyataan pemerintah.

Tentara Jerman memiliki 320 tank Leopard 2 tetapi tidak mengungkapkan berapa banyak yang akan siap tempur, kata juru bicara Kementerian Pertahanan sebelumnya kepada CNN.

Kepala staf Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyambut baik berita bahwa Jerman akan mengirim tank tempur Leopard 2 negaranya dan menegaskan kembali bahwa mereka membutuhkan “banyak” dari mereka.

“Langkah tank pertama telah diambil. Selanjutnya adalah ‘koalisi tank’. Kami membutuhkan banyak Macan Tutul,” kata Andriy Yermak di Telegram.

Tujuannya adalah untuk “segera merakit” dua batalyon dengan tank Leopard 2, kata pernyataan pemerintah Jerman. “Pelatihan kru Ukraina akan segera dimulai di Jerman. Selain pelatihan, paket tersebut juga akan mencakup logistik, amunisi, dan pemeliharaan sistem.”

Menteri Pertahanan Jerman Boris Pistorius mengatakan tank Leopard dapat beroperasi di Ukraina dalam waktu sekitar tiga bulan.

Rencana untuk menggabungkan tank Abrams kemungkinan akan lebih rumit; tidak hanya mereka harus menyeberangi Samudra Atlantik terlebih dahulu, tetapi sistem mereka dianggap lebih kompleks.

“Tank Abrams adalah peralatan yang sangat rumit. Itu mahal. Sulit untuk dilatih. Ia memiliki mesin jet,” kata Colin Kahl, wakil menteri pertahanan Pentagon untuk kebijakan, kepada Reuters pekan lalu. “Saya hanya berpikir kita belum sampai di sana,” kata Kahl pada saat memberikan tank ke Ukraina, sebuah tanda seberapa cepat posisi AS telah berkembang selama beberapa hari terakhir negosiasi.

Kemampuan untuk memasukkan orang Ukraina ke dalam Macan Tutul dengan cepat selalu dilihat sebagai keuntungan dari pengiriman tank jenis itu, dibandingkan dengan Abrams yang lebih rumit.

Abrams juga “jauh lebih berat” daripada kebanyakan iterasi Leopard, “jadi Anda perlu memberi Ukraina peralatan teknik dan pemulihan tambahan,” Gustav C. Gressel, seorang peneliti kebijakan senior di Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri (ECFR), mengatakan kepada CNN .

Pengumuman hari Rabu berarti Ukraina akan segera memiliki tank modern yang akan sangat meningkatkan persenjataan mereka menjelang pertempuran darat baru yang diantisipasi pada musim semi.

Ukraina bersiap untuk serangan Rusia dalam beberapa minggu mendatang, yang bertujuan menyelesaikan perebutan wilayah Luhansk dan Donetsk – tujuan utama yang ditetapkan oleh Presiden Vladimir Putin untuk apa yang secara halus dia sebut sebagai “operasi militer khusus”.

Perwira paling senior militer Ukraina, Jenderal Valerii Zaluzhniy, mengatakan pada bulan Desember bahwa Ukraina mengharapkan serangan Rusia setiap saat antara akhir Januari dan Maret.

Bantuan militer sebelumnya, seperti sistem roket HIMARS Amerika, sangat penting dalam membantu Ukraina mengganggu kemajuan Rusia dan membuat serangkaian serangan balasan yang berhasil dalam beberapa bulan terakhir.

Kyiv akan berharap bahwa tank-tank Barat akan memiliki dampak yang sama pada perang darat yang lambat di timur Ukraina.

Tank mewakili senjata ofensif langsung paling kuat yang disediakan untuk Ukraina sejauh ini, sistem bersenjata berat dan lapis baja yang dirancang untuk menghadapi musuh secara langsung alih-alih menembak dari jarak jauh. Jika digunakan dengan benar dengan pelatihan yang diperlukan, mereka dapat memungkinkan Ukraina merebut kembali wilayah melawan pasukan Rusia yang memiliki waktu untuk menggali garis pertahanan.

AS telah mulai memasok tank T-72 era Soviet yang diperbarui, tetapi tank barat modern adalah generasi yang maju dalam hal kemampuan mereka untuk menargetkan posisi musuh. Pejabat Ukraina mengatakan mereka membutuhkan beberapa ratus tank tempur utama – tidak hanya untuk mempertahankan posisi mereka saat ini tetapi juga untuk melawan musuh dalam beberapa bulan mendatang.

“Tentu saja, kami membutuhkan sejumlah besar tank Barat. Mereka jauh lebih baik daripada model Soviet dan dapat membantu kami maju,” kata Letnan Jenderal Serhiy Naiev kepada CNN.

Jerman mengatakan akan mengirim 14 tank ke Ukraina “sebagai langkah pertama,” dan bertujuan untuk menyerahkan mereka ke tangan pasukan dengan cepat.

Yang terpenting, pengumuman Berlin kemungkinan juga akan mendorong negara-negara Eropa lainnya yang memiliki Macan Tutul untuk mengekspor kembali beberapa kendaraan mereka. Biasanya ini membutuhkan persetujuan Jerman, dan beberapa negara telah menunjukkan keragu-raguan dalam mengirim tank kecuali koalisi negara-negara yang melakukan hal yang sama dapat dibentuk.

“Saya meminta semua mitra baru yang memiliki tank Leopard 2 untuk bergabung dalam koalisi dan menyediakan sebanyak mungkin,” kata Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba. “Mereka bebas sekarang.”

Beberapa tentara menggunakan Macan Tutul. Secara total, ada sekitar 2.000 kendaraan Leopard 2 yang tersebar di seluruh Eropa, dengan berbagai tingkat kesiapan.

Kendaraan berteknologi tinggi akan memungkinkan pasukan Ukraina menghadapi pasukan Rusia secara langsung.

Dan banyak dari mereka telah menyatakan keinginan mereka untuk mengirimkan sebagian dari mereka ke Ukraina, dengan Polandia berusaha untuk menggalang dukungan di benua itu seandainya Jerman menolak untuk mengirim milik mereka.

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan kepada afiliasi CNN RTL News pada hari Rabu bahwa pemerintahnya akan “mempertimbangkan dengan serius” untuk membeli 18 tank Leopard 2 yang disewa dari Jerman dan mengirimkannya ke Ukraina. Belanda tidak memiliki salah satu tank.

Spanyol juga mengatakan bersedia mengirim tank dalam koordinasi dengan sekutu, menurut kantor berita Spanyol EFE, sementara Norwegia dilaporkan mempertimbangkan kontribusi.

“Jerman akan memberikan otorisasi yang sesuai kepada negara-negara mitra yang ingin mengirimkan tank Leopard 2 dari stok mereka ke Ukraina untuk mentransfernya,” kata pemerintah Scholz, Rabu.

Macan tutul bukan satu-satunya tank modern dalam perjalanan ke Ukraina. Keputusan Jerman pada hari Rabu melihatnya bergabung dengan gerakan yang berkembang di antara kekuatan NATO untuk melengkapi Kyiv dengan kendaraan.

Rencana yang sedang diselesaikan di AS akan melihat sekitar 30 tank Abrams dikirim melintasi Atlantik. Awal tahun ini, Inggris mengirimkan 12 tank Challenger 2.

Keputusan Jerman mengikuti tekanan Barat selama berminggu-minggu, mengakhiri periode pertimbangan di Berlin yang telah membuat sekutunya frustrasi dan menyebabkan kekesalan di Kyiv.

Para pejabat Jerman menyelesaikan KTT NATO Jumat lalu tanpa kesepakatan untuk mengirim tank. Sebaliknya, para pejabat melobi untuk komitmen serupa dari AS sebelum ditarik. Berlin kemudian mengatakan itu tidak akan menghalangi negara lain untuk mengekspor kembali Macan Tutul mereka, tetapi bungkam pada pendiriannya sendiri.

Mengirim tank ke Ukraina pernah menjadi garis merah bagi para pemimpin Barat, yang pada umumnya bersedia memberi Kyiv senjata pertahanan untuk mengusir ancaman Rusia, tetapi telah menunjukkan keengganan untuk memperkenalkan sistem yang dapat menempatkan pasukan Ukraina di kaki depan.

Kekhawatiran awal perang di beberapa sudut NATO adalah bahwa melangkahi dukungan militer akan berisiko meningkatkan konflik, dan bahkan mungkin menimbulkan ancaman serangan nuklir.

Namun, hampir satu tahun setelah perang, kalkulus itu telah berubah – sebagian besar berkat serangan balasan Ukraina yang berhasil menjelang akhir tahun 2022, dan kemampuannya untuk menggabungkan sistem senjata Barat yang baru dan kompleks ke dalam unitnya.

Jerman lebih lambat dari beberapa sekutunya dalam memaksakan perubahan pendekatan ini, dengan menteri pertahanan baru Pistorius berulang kali menyerukan lebih banyak waktu minggu ini dalam menghadapi tekanan global, dan bersikeras bahwa pengiriman tank akan menimbulkan pro dan kontra untuk Berlin.

Tapi Piotr Muller, juru bicara pemerintah Polandia, mengatakan Rabu bahwa “tidak diragukan lagi, tekanan diplomatik ini mengubah pendekatan Jerman, dan tidak hanya dalam kasus tank-tank ini.”

Rusia bereaksi dengan marah terhadap laporan awal bahwa Jerman dan AS akan mengirim tank ke Ukraina, sama seperti menanggapi keputusan Inggris sebelumnya untuk mengirim tank.

Para pejabat Kremlin juga berusaha menganggap pengiriman tank sebagai tindakan agresi terhadap Rusia, memicu narasi palsu mereka bahwa apa yang mereka sebut operasi militer diperlukan untuk mempertahankan kepentingan Rusia daripada merebut Ukraina.

Duta Besar Rusia untuk Jerman Sergei Nechaev mengatakan dalam sebuah pernyataan Rabu bahwa keputusan Berlin “sangat berbahaya” dan membawa konflik “ke tingkat konfrontasi baru.”

Sumbangan tank AS dan Eropa untuk upaya perang Ukraina akan membawa “lebih banyak penderitaan” ke negara itu dan “membawa lebih banyak ketegangan ke benua itu,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada CNN Rabu.

Jika tank Abrams buatan AS dikirim ke Ukraina, mereka akan “terbakar seperti yang lainnya,” dan biayanya akan menjadi beban pembayar pajak Eropa, kata Peskov.

Tetapi sekutu NATO mendukung langkah Jerman dan telah berulang kali menentang dalih Rusia untuk perangnya.

“Keputusan yang tepat oleh Sekutu NATO dan kawan-kawan untuk mengirim tank tempur utama ke Ukraina. Bersamaan dengan Challenger 2, mereka akan memperkuat daya tembak pertahanan Ukraina,” tulis Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak di Twitter pada hari Rabu. “Bersama-sama, kami mempercepat upaya kami untuk memastikan Ukraina memenangkan perang ini dan mengamankan perdamaian abadi.”

“Jika kita ingin Ukraina dapat merebut kembali wilayahnya, kita perlu memberi mereka lebih banyak baju besi, lebih banyak senjata berat dan modern,” kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg kepada CNN pada hari Rabu.

“Kami membutuhkan itu untuk memastikan bahwa Presiden Putin tidak memenangkan perang ini,” tambahnya. “Ukraina memiliki hak untuk membela diri. Kami memiliki hak untuk mendukung mereka dalam menegakkan hak itu.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara