Kasus Covid China mencapai rekor karena perbedaan pendapat tumbuh karena pembatasan yang ketat

Kasus Covid China mencapai rekor karena perbedaan pendapat tumbuh karena pembatasan yang ketat


Beijing
CNN

Cina pada hari Kamis melaporkan rekor jumlah infeksi Covid setiap hari, karena lonjakan kasus secara nasional menambah tekanan pada pendekatan toleransi nol yang semakin tidak populer di negara itu terhadap virus.

Komisi Kesehatan Nasional (NHC) mencatat 31.444 kasus yang ditularkan secara lokal pada hari Rabu – melampaui puncak sebelumnya 29.317 yang tercatat pada 13 April selama Penguncian selama berbulan-bulan di Shanghai.

Lonjakan dipicu oleh wabah di beberapa kota dan terjadi meskipun pihak berwenang menolak untuk mengakhiri kontrol infeksi yang ketat bahkan dalam menghadapi reaksi yang meningkat – dan belum pernah terjadi sebelumnya – terhadap pendekatan garis keras mereka dari penguncian, karantina, dan mandat pengujian massal yang tak henti-hentinya.

Sementara itu, sedikit kematian terkait Covid telah menambah tekanan lebih lanjut. Beijing pada hari Rabu mencatat kematian keempat terkait Covid sejak akhir pekan lalu, di samping 1.648 infeksi lokal – hari ketiga berturut-turut dari lebih dari 1.000 kasus lokal.

Pada hari Kamis, pejabat kota mengatakan mereka mengubah pusat pameran besar menjadi rumah sakit darurat untuk karantina dan perawatan pasien Covid.

Itu hanyalah tanda terbaru dari ibu kota yang meningkatkan kontrol Covid. Awal pekan ini, sekolah-sekolah di beberapa distrik memindahkan kelas secara online sementara Chaoyang – pusat wabah kota dan rumah bagi banyak bisnis dan kedutaan internasional – mendesak penduduk untuk tinggal di rumah dan menutup restoran, pusat kebugaran, dan salon kecantikan.

Video menunjukkan protes yang jarang terjadi di Beijing karena pemimpin China akan memperpanjang pemerintahannya

China, ekonomi besar terakhir di dunia yang masih memberlakukan langkah-langkah ketat nol-Covid, mengumumkan pelonggaran terbatas kebijakan awal bulan ini dalam apa yang dilihat beberapa pengamat sebagai tanda pemerintah mengakui kekurangannya.

Ini mencegah pengujian massal yang tidak perlu dan klasifikasi yang terlalu bersemangat dari area “berisiko tinggi” yang dibatasi, membatalkan persyaratan karantina untuk kontak dekat sekunder, dan mengurangi karantina untuk kontak dekat dan kedatangan internasional.

Menyusul pengumuman tersebut, beberapa kota di China membatalkan tes Covid massal, tetapi masih ada serangkaian pembatasan yang memusingkan bagi penduduk untuk bernavigasi – terutama ketika wabah terjadi.

Tanda-tanda bahwa orang sudah muak menjadi semakin dramatis dan protes yang jarang telah pecah di negara di mana pihak berwenang secara tradisional menekan tanda-tanda perbedaan pendapat.

Protes meletus minggu ini di pabrik perakitan iPhone terbesar di dunia, di kota Zhengzhou. Video di media sosial menunjukkan para pekerja menghadapi polisi anti huru hara setelah pihak berwenang berusaha mengunci fasilitas setelah wabah. Itu terjadi seminggu setelah beberapa penduduk di pusat manufaktur selatan Guangzhou memberontak terhadap penguncian yang diperpanjang dengan meruntuhkan penghalang dan berbaris di jalanan.

Yang memicu kemarahan warga yang terjebak dalam penguncian adalah masalah yang berulang seperti tidak dapat mengakses perawatan medis yang cepat atau mengamankan makanan dan pasokan yang cukup, atau kehilangan pekerjaan dan pendapatan.

guangzhou twitter vpx 3

Kerumunan mendobrak penghalang jalan saat kemarahan atas pembatasan Covid meluap

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara