Justin Bieber menjual katalog musiknya ke Hipgnosis

Justin Bieber menjual katalog musiknya ke Hipgnosis


New York
CNN

Justin Bieber telah menjual hak atas penerbitan dan royalti artis dari katalog lagunya, menambahkan dirinya ke daftar bintang pop yang terus bertambah yang telah menandatangani kesepakatan hak.

Bieber menjual katalognya ke Hipgnosisperusahaan investasi hak musik mengumumkan Selasa.

“Justin benar-benar artis sekali dalam satu generasi dan itu tercermin dan diakui oleh besarnya kesepakatan ini,” kata manajer lama Bieber, Scooter Braun, dalam sebuah pernyataan. “Selama 15 tahun saya bersyukur menyaksikan perjalanan ini dan hari ini saya bahagia untuk semua yang terlibat. Kehebatan Justin baru saja dimulai.”

Humas Bieber tidak segera menanggapi permintaan komentar dari CNN.

Kesepakatan itu bernilai $ 200 juta, menurut Papan iklan. Batu Berguling menyebut penjualan itu yang terbesar dari semua artis generasi Bieber.

Bob Dilan, Bruce Springsteen, Neil MudaStevie Nicks, Justin Timberlake, Menyengat dan banyak lainnya baru-baru ini menjual hak atas royalti mereka. Warner Music Group juga membeli mendiang bintang rock Inggris milik David Bowie seluruh katalog yang mencakup enam dekade.

Kesepakatan Springsteen bernilai sekitar $550 juta. Katalog artis lain dilaporkan telah terjual dengan harga yang mendekati harga Bieber.

Banyak artis pada akhir tahun 2021 bergegas untuk menjual hak mereka sebelum Administrasi Biden mengizinkan pajak keuntungan modal meningkat, Hannah Karp, direktur editorial di Papan iklan, mengatakan kepada CNN tahun lalu. Lainnya, terutama artis yang mendekati akhir karir, memilih untuk menjual hak mereka untuk tujuan perencanaan perumahan, kata Karp.

Tetapi beberapa artis muda seperti Bieber juga mulai menjual. Imagine Dragons menjual katalog mereka ke Concord Music Publishing pada bulan Agustus. Shakira membuat kesepakatan yang diumumkan bulan ini dengan Dana Lagu Hipgnosis untuk seluruh katalognya, yang mencakup hits seperti “Hips Don’t Lie”, “Whenever, Wherever”, dan “She Wolf”.

Tetapi Taylor Swift mengambil taktik sebaliknya, berjuang untuk mempertahankan kontrol kreatif dan merekam ulang beberapa lagunya untuk mendapatkan hak penerbitan atas musiknya.

– Chloe Melas dari CNN berkontribusi pada laporan ini

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara