Jeff Daniels sekarang memiliki cacing pembunuh tarantula yang dinamai menurut namanya

Cacing – bernama tarantobelus jeffdanielsi – ditemukan oleh para ilmuwan di University of California, Riverside (UCR) dan merupakan salah satu dari lebih dari 25.000 spesies nematoda, tetapi hanya yang kedua ditemukan menginfeksi tarantula.

Para peneliti memutuskan untuk menamai cacing itu setelah Daniels sebagai anggukan untuk perannya sebagai Dr. Ross Jennings dalam film 1990 “Arachnophobia,” di mana karakternya menyelamatkan kota California dari infestasi laba-laba.

“Ketika saya pertama kali mendengar spesies nematoda baru dinamai menurut saya, saya berpikir, ‘Mengapa? Apakah ada kemiripan?” Daniels mengatakan dalam sebuah siaran pers Dipublikasikan oleh UCR Selasa.

“Sejujurnya, saya merasa terhormat dengan penghormatan mereka kepada saya dan Arachnophobia. Membuat saya tersenyum,” ia menambahkan. “Dan tentu saja, di Hollywood, Anda belum benar-benar berhasil sampai Anda diakui oleh orang-orang di bidang parasitologi.”

Adler Dillman, kepala peneliti dan seorang profesor parasitologi di UCR, awalnya dihubungi oleh peternak tarantula grosir pada September 2019, yang mengatakan kepadanya bahwa beberapa tarantula telah meninggal dengan massa putih di sekitar mulut mereka.

Dillman dan timnya mengidentifikasi mereka telah terinfeksi jeffdanielsi. Tarantula yang terinfeksi diamati berjalan berjinjit dan tidak makan, kata para peneliti. Mereka juga kehilangan kemampuan untuk menggunakan pedipalps mereka – organ yang mengendalikan taring mereka.

Spesies baru tarantula ditemukan oleh bintang YouTube Thailand

Adapun apa spesies harus disebut, itu adalah “keputusan mudah” untuk Dillman, yang mengatakan kepada CNN Kamis bahwa Daniels telah “begitu ramah tentang semuanya.”

“Kami mengadakan pesta laboratorium di mana kami menonton film selama Halloween pada 2019,” kata Dillman kepada CNN melalui email. “Saya sudah tahu bahwa saya ingin menamai nematoda setelah Jeff Daniels, karena koneksi yang jelas.

“Saya seorang anak dari tahun 80-an, jadi saya tumbuh menonton Arachnophobia dan mencintai Jeff Daniels dan karyanya,” tambah Dillman. “Tapi saya ingin meyakinkan seluruh laboratorium bahwa menamai nematoda setelah dia adalah langkah yang tepat. Apa cara yang lebih baik untuk melakukan itu daripada meminta mereka menonton film, yang benar-benar bertahan dengan cara. “

Parasit pembunuh tarantula tarantobelus jeffdanielsi.

Jeffdanielsi digambarkan oleh tim sebagai “hermafrodit pemupukan diri yang menghasilkan sperma dan telur mereka sendiri” dan dapat menghasilkan hingga 160 keturunan selama masa hidup mereka.

Dillman mengatakan tarantula yang terinfeksi jeffdanielsi bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk mati kelaparan, tetapi infeksi itu mematikan. Dia dan timnya merencanakan studi lebih lanjut untuk memahami bagaimana infeksi berkembang dan mengubah perilaku tarantula, dan apakah mereka dapat dicegah oleh peternak.

Temuan mereka dipublikasikan pada hari Senin di Jurnal Parasitologi.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara