Jam Kiamat mengungkapkan seberapa dekat kita dengan pemusnahan total

Jam Kiamat mengungkapkan seberapa dekat kita dengan pemusnahan total

Mendaftar untuk buletin CNN’s Life, But Greener. Seri buletin terbatas kami memandu Anda tentang cara meminimalkan peran pribadi Anda dalam krisis iklim — dan mengurangi kecemasan lingkungan Anda.



CNN

Itu Jam Kiamat telah berdetak selama 76 tahun. Tapi itu bukan jam biasa.

Ini mencoba untuk mengukur seberapa dekat umat manusia dengan menghancurkan dunia.

Pada hari Selasa, jam telah diatur pada 90 detik hingga tengah malam — paling dekat dengan jam yang pernah ada, menurut Bulletin of the Ilmuwan Atom, yang menciptakan jam pada tahun 1947. Tengah malam mewakili saat di mana kita akan menjadikan Bumi tidak dapat dihuni oleh umat manusia. Dari tahun 2020 hingga 2022, jam disetel pada 100 detik hingga tengah malam.

Jam tidak dirancang untuk mengukur ancaman eksistensial secara definitif, melainkan untuk memicu percakapan tentang topik ilmiah yang sulit seperti perubahan iklim, menurut Buletin.

Keputusan untuk memajukan waktu 10 detik tahun ini sebagian besar disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina dan meningkatnya risiko eskalasi nuklir, kata Buletin dalam rilis berita. Ancaman berkelanjutan yang ditimbulkan oleh krisis iklim, serta runtuhnya norma dan institusi yang diperlukan untuk mengurangi risiko yang terkait dengan ancaman biologis seperti Covid-19, juga berperan.

“Kita hidup di masa bahaya yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan waktu Jam Kiamat mencerminkan kenyataan itu,” Rachel Bronson, presiden dan CEO Bulletin, kata dalam rilis tersebut. “Ini adalah keputusan yang tidak dianggap enteng oleh para ahli kami. Pemerintah AS, sekutu NATO-nya, dan Ukraina memiliki banyak saluran untuk berdialog; kami mendesak para pemimpin untuk menjelajahi semuanya dengan kemampuan penuh mereka untuk memutar balik Jam.”

Buletin Ilmuwan Atom didirikan oleh sekelompok ilmuwan atom yang bekerja di Proyek Manhattan, nama kode untuk pengembangan bom atom selama Perang Dunia II.

Awalnya, organisasi tersebut dibuat untuk mengukur ancaman nuklir, tetapi pada tahun 2007 Buletin membuat keputusan untuk memasukkan perubahan iklim dalam perhitungannya.

Selama tiga perempat abad terakhir, waktu jam telah berubah sesuai dengan seberapa dekat para ilmuwan percaya bahwa umat manusia akan mengalami kehancuran total. Beberapa tahun waktu berubah, dan beberapa tahun tidak.

Jam Kiamat ditetapkan setiap tahun oleh para ahli di Dewan Sains dan Keamanan Buletin dengan berkonsultasi dengan Dewan Sponsornya, yang mencakup 11 pemenang Nobel.

Meskipun jam telah menjadi peringatan yang efektif untuk mengingatkan orang-orang tentang krisis kaskade yang dihadapi planet ini, beberapa orang mempertanyakan kegunaan jam berusia 75 tahun itu.

“Ini adalah metafora yang tidak sempurna,” kata Michael E. Mann, Profesor Kehormatan Presiden di Departemen Ilmu Bumi dan Lingkungan di Universitas Pennsylvania, kepada CNN pada tahun 2022, menyoroti bahwa pembingkaian jam menggabungkan berbagai jenis risiko yang memiliki karakteristik berbeda dan terjadi di skala waktu yang berbeda. Tetap saja, dia menambahkannya “tetap menjadi perangkat retoris penting yang mengingatkan kita, tahun demi tahun, akan lemahnya keberadaan kita saat ini di planet ini.”

Setiap model memiliki kendala, Eryn MacDonald, analis Program Keamanan Global Persatuan Ilmuwan Peduli, mengatakan kepada CNN pada tahun 2022, menambahkan bahwa Buletin telah membuat keputusan yang bijaksana setiap tahun tentang cara menarik perhatian orang tentang ancaman yang ada dan tindakan yang diperlukan.

“Meskipun saya berharap kita bisa kembali berbicara tentang menit hingga tengah malam, bukan detik, sayangnya itu tidak lagi mencerminkan kenyataan,” katanya.

Jam tidak pernah mencapai tengah malam, dan Bronson berharap itu tidak akan pernah terjadi.

“Saat jam berada di tengah malam, itu berarti ada semacam pertukaran nuklir atau bencana perubahan iklim yang memusnahkan umat manusia,” katanya. “Kita tidak pernah benar-benar ingin sampai di sana dan kami tidak akan mengetahuinya ketika kami melakukannya.

Waktu jam tidak dimaksudkan untuk mengukur ancaman, melainkan untuk memicu percakapan dan mendorong keterlibatan publik dalam topik ilmiah seperti perubahan iklim dan perlucutan senjata nuklir.

Jika jam mampu melakukan itu, maka Bronson menganggapnya sukses.

Ketika waktu baru ditetapkan pada jam, orang mendengarkan, katanya. Pada pembicaraan iklim COP26 di Glasgow, Inggris, pada tahun 2021, mantan Perdana Menteri Boris Johnson mengutip Jam Kiamat ketika berbicara tentang krisis iklim yang dihadapi dunia, kata Bronson.

Bronson mengatakan dia berharap orang-orang akan mendiskusikan apakah mereka setuju dengan keputusan Buletin dan melakukan pembicaraan yang bermanfaat tentang kekuatan pendorong perubahan itu.

Bergerak jam kembali dengan berani, tindakan nyata masih mungkin. Nyatanya, tangan itu menggerakkan terjauh dari tengah malam – 17 menit sebelum jamnya – pada tahun 1991, saat itu Pemerintahan Presiden George HW Bush menandatangani Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis dengan Uni Soviet. Pada tahun 2016, jam menunjukkan tiga menit sebelum tengah malam sebagai akibat dari kesepakatan nuklir Iran dan kesepakatan iklim Paris.

“Kami di Buletin percaya bahwa karena manusia menciptakan ancaman ini, kami dapat menguranginya,” kata Bronson. “Tapi melakukan itu tidak mudah, juga tidak pernah. Dan itu membutuhkan kerja serius dan keterlibatan global di semua lapisan masyarakat.”

Jangan meremehkan kekuatan membicarakan masalah penting ini dengan rekan Anda, kata Bronson.

“Anda mungkin tidak merasakannya karena Anda tidak melakukan apa-apa, tetapi kami tahu bahwa keterlibatan publik menggerakkan (seorang) pemimpin untuk melakukan sesuatu,” ujarnya.

Untuk memberikan dampak positif bagi perubahan iklim, lihat kebiasaan harian Anda dan lihat apakah ada perubahan kecil yang dapat Anda lakukan dalam hidup Anda seperti seberapa sering Anda berjalan versus mengemudi dan bagaimana rumah Anda menjadi panas, jelas Bronson.

Makan secara musiman dan lokal, mengurangi sampah makanandan daur ulang dengan benar adalah cara lain untuk membantu mengurangi, atau menangani dampak dari, krisis iklim.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara