Jacinda Ardern mengucapkan selamat tinggal yang emosional saat Chris Hipkins menjadi perdana menteri Selandia Baru

Jacinda Ardern mengucapkan selamat tinggal yang emosional saat Chris Hipkins menjadi perdana menteri Selandia Baru



CNN

Selandia Baru menyambut perdana menteri baru pada hari Rabu, enam hari setelah Jacinda Ardern pengunduran diri yang mengejutkan jelang pemilu mendatang.

Chris Hipkins, 44, dilantik pada hari Rabu pada upacara peresmian di ibu kota Wellington.

Hipkins pertama kali terpilih menjadi anggota Parlemen pada 2008 dan memelopori kebijakan Covid-19 negara itu pada 2020. Sebelum menjadi perdana menteri, dia adalah menteri pendidikan, menteri kepolisian, menteri pelayanan publik, dan pemimpin DPR.

Hipkins dengan suara bulat didukung pada hari Minggu oleh partai Buruh yang berkuasa untuk menggantikan Ardern sebagai pemimpinnya. Dia adalah satu-satunya calon.

Video menunjukkan Ardern meninggalkan Parlemen pada hari Rabu untuk mendapat sorak-sorai dan tepuk tangan dari para penonton. Beberapa anggota parlemen dan anggota staf telah berkumpul di luar, beberapa di antaranya terlihat sangat emosional saat mengucapkan selamat tinggal.

Ardern menghadiri acara resmi terakhirnya sebagai perdana menteri pada hari Selasa, mengikuti festival keagamaan tahunan Māori di desa Rātana bersama Hipkins.

“Saya telah mengalami cinta, kasih sayang, empati, dan kebaikan seperti itu dalam pekerjaan. Itu adalah pengalaman utama saya. Jadi saya pergi dengan rasa syukur karena memiliki peran yang luar biasa ini selama bertahun-tahun,” kata Ardern kepada wartawan di acara tersebut.

“Saya tidak suka jika ada orang yang melihat kepergian saya sebagai komentar negatif terhadap Selandia Baru,” tambahnya.

Ardern mengatakan nasihat terpenting yang dia berikan kepada Hipkins adalah “kamu, kamu.”

“Ini untuknya sekarang. Itu baginya untuk mengukir ruangnya sendiri, menjadi pemimpinnya sendiri. Sebenarnya, tidak ada saran yang bisa saya berikan. Saya bisa berbagi informasi, saya bisa berbagi pengalaman, tapi ini sekarang untuk dia,” ujarnya.

“Anda tidak akan menemukan saya mengomentari politik dalam negeri, saya punya waktu saya,” kata Ardern, menambahkan: “Saya siap menjadi anggota parlemen backbench, saya siap menjadi saudara perempuan dan ibu.”

Ketika Ardern menjadi perdana menteri pada tahun 2017 di usia 37 tahun, dia adalah pemimpin wanita ketiga Selandia Baru dan salah satu pemimpin termuda di dunia. Dalam setahun, dia menjadi pemimpin dunia kedua yang melahirkan di kantor.

Dia mengumumkan niatnya untuk mengundurkan diri Kamis lalu, berbicara terus terang tentang kerugian yang telah diambil oleh pekerjaan itu dan merenungkan berbagai krisis yang dia hadapi sebagai kepala negara, termasuk pandemi Covid-19 dan serangan teror Christchurch 2019 yang mematikan.

“Satu-satunya sudut menarik yang akan Anda temukan adalah bahwa setelah enam tahun melewati beberapa tantangan besar, saya menjadi manusia. Politisi itu manusia biasa,” ujarnya. “Kami memberikan semua yang kami bisa selama kami bisa, dan inilah waktunya. Dan bagi saya, inilah saatnya.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara